BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

10 tahun setelah “Fitna”: “Dulu, ini adalah film yang sangat buruk, tapi semua orang ketakutan.”

10 tahun setelah “Fitna”: “Dulu, ini adalah film yang sangat buruk, tapi semua orang ketakutan.”

Sejak Geert Wilders mengumumkan filmnya Sedition, segala sesuatunya berada di ambang kehancuran, kenang Jossi ter Horst, mantan menteri dalam negeri. “Ketertarikan pertama kami adalah pada pabrikannya sendiri,” kata ter Horst. “Hirsch Ballen dan saya berdiskusi dengan Wilders. Tujuan utamanya adalah untuk menunjukkan risiko yang mungkin dia hadapi.”

Upaya juga dilakukan untuk mendapatkan kejelasan lebih lanjut tentang film tersebut. Tanpa hasil, kenang Ter Horst. “Kami mendengar bahwa Al-Qur'an mungkin akan dibakar dalam film tersebut. Hal terburuk yang dapat Anda lakukan terhadap seorang Muslim. Namun Wilders hanya memberi sedikit kejelasan kepada kami. Itu sebabnya kami menilai menampilkan 'Fitnah' sangat berisiko. Sebagai pemerintah, kami sangat prihatin.” “Kami ingin melakukan segala yang kami bisa untuk menjaga dampaknya serendah mungkin.”

Mantan Menteri Hirsch Ballen dan Perdana Menteri Balkenende saat berdiskusi setelah rilis Fitna, Maret 2008.

Situasinya menarik dan mengancam

Maurits Berger, seorang Arabis, yang saat itu bekerja di Clingendael Institute, juga mengenang bahwa “semua orang ketakutan.” “Saya punya banyak kontak dengan polisi dan Kementerian Luar Negeri saat itu. Mereka bersiap menghadapi kemungkinan terburuk. Ini adalah periode ketika kartun Denmark tentang Muhammad menimbulkan kemarahan besar di dunia Muslim. Theo Van “Gogh terbunuh. “Ada banyak ketegangan di udara.”

Ella Vogelaar, Menteri Perumahan, Komunitas dan Integrasi saat itu, juga mengingat ketegangan ini. Menurutnya, sejak Wilders mengumumkan film tersebut, pemerintah langsung duduk berunding. Pesannya: Sebagai pemerintah, kami jelas menjauhkan diri dari film tersebut dan akan mengambil tindakan jika ditemukan unsur kriminal.”

“Kami telah mengirimkan surat kepada semua walikota untuk memperingatkan mereka dan memperhatikan tanda-tanda kerusuhan di kota mereka,” tambah mantan Menteri Ter Horst.

Contoh gambar kecil
Fritz Barend adalah satu-satunya yang menayangkan film tersebut di saluran televisinya saat itu.

Menyebarkan perselisihan

Wilders ingin menyiarkan fitnah di televisi. Namun ditolak oleh saluran penyiaran publik dan komersial karena tuntutan untuk dapat menayangkan keseluruhan film tanpa gangguan dan tanpa evaluasi terlebih dahulu oleh editor. Itu sebabnya dia memilih untuk melakukan streaming film secara online. Hanya tiga jam setelah dirilis, tiga juta orang sudah menonton film tersebut.

READ  Camer berbicara dengan Root tentang perang kolonial di Indonesia

Fritz Barend, salah satu pendiri saluran TV pada saat itu Percakapan, Film telah ditayangkan. Pilihan yang sulit? “Tidak juga. Kami sebenarnya mengira tidak masuk akal jika tidak ada lembaga penyiaran yang berani menayangkan film tersebut,” kata Barend. “Saya sangat penasaran. Kami berpikir: 'Begitu pula masyarakat lainnya.' Kami menyelidiki apakah siaran tersebut mungkin berdampak pada kehidupan pribadi kami. Saya tidak ingin berjalan-jalan dalam ketakutan.”

Barend melanjutkan: “Kami segera menyetujui untuk menyiarkannya! Selain itu, kami memiliki kebebasan berekspresi di negara kami. Wilders dipilih secara demokratis oleh rakyat. Setelah siaran Fitna, kami langsung melakukan diskusi langsung tentang film tersebut di saluran kami.”

Lihat fotonya di sini:

Hal ini telah menimbulkan banyak keributan baik di dalam maupun luar negeri.

Ketegangan di Indonesia

Datangnya Hasutan juga menimbulkan ketegangan di luar negeri. Ada sinyal-sinyal yang mengkhawatirkan dari negara-negara Islam seperti Iran, kenang mantan menteri Jossi ter Horst. Kerusuhan juga terjadi di Indonesia, negara Muslim terbesar di dunia.

“Sejak Wilders mengumumkan filmnya, keresahan muncul di kalangan organisasi ekstremis Indonesia,” kata Nikolaus Van Dam, yang saat itu menjabat sebagai duta besar untuk Indonesia. “Saya punya tujuan: menghilangkan ketegangan di Indonesia,” lanjut Van Dam.

Duta Besar mengadakan konsultasi ekstensif dengan Den Haag. Van Damme yakin bahwa pemerintah Belanda dengan jelas menjauhkan diri dari film tersebut adalah pilihan yang baik. “Sebagai hasilnya, kami memiliki niat baik terhadap organisasi-organisasi Islam. Itu sangat membantu.”

kukuku
Guusje ter Horst mengirimkan surat kepada seluruh walikota tentang film tersebut saat itu.

Sesi khusus

Van Damme memilih jalan yang jelas: berkomunikasi secara luas dengan organisasi-organisasi Islam. “Saya punya kontak baik dengan komunitas Muslim di Indonesia. Mereka mengundang saya berdiskusi tentang film tersebut. Pemerintah Indonesia juga ingin meredakan ketegangan. Komunikasi itu penting.”

READ  Bagaimana rumah kayu ajaib tempat Elin dibesarkan tetap bersamanya selamanya, bahkan ketika dia pindah ke Groningen. 'Kasur besar berfungsi sebagai sofa dan panggung'

Setelah film diputar, demonstrasi besar-besaran terjadi di depan Kedutaan Besar Belanda di Indonesia, kenang mantan diplomat senior tersebut. Ada ancaman di sana-sini. Van Damme saat itu mengadakan konferensi pers di televisi nasional yang diikuti jutaan orang. “Untungnya, dia selalu membatasi dirinya pada ancaman. Meski sangat dramatis, namun berakhir dengan baik.”

Wilders telah mengajukan pertanyaan kepada parlemen dengan tujuan mengeluarkan Van Damme dari Indonesia. Ini tidak pernah terjadi. “Yang Mulia,” Van Dam masih berpikir.

Contoh gambar kecil
Protes di Jakarta pasca penghasutan muncul sepuluh tahun lalu.

Film yang tidak berharga

Juga tidak ada eskalasi besar di Belanda setelah dirilisnya film Fitna. Menurut mantan Menteri Vogelaar, hal ini disebabkan oleh kebijakan yang diterapkan pemerintah. “Keesokan harinya, kami langsung duduk bersama berbagai organisasi spiritual. Ternyata organisasi Islam juga bereaksi sangat tenang terhadap film tersebut. Wilders tidak bisa terlalu memprovokasi.”

Guusje ter Horst pun menilai pemerintah berperilaku baik saat itu. “Film ini tidak menimbulkan kerusuhan. Saya ingat bagaimana kami menangani hal ini sebagai pemerintah.” Dia tidak pernah berbicara dengan Wilders lagi tentang film tersebut.

Fritz Barend juga ingat sedikit kehebohan.

Efeknya mengecewakan

Apa dampak dari film tersebut, dan apa yang masih dibicarakan sepuluh tahun kemudian? Menurut Arabist Berger, film tersebut telah menjadi tonggak penting dalam hubungan antara dunia Islam dan Barat. “Film tersebut, bersama dengan kartun Denmark, mempunyai pengaruh yang terlalu besar,” katanya. “Itu adalah film yang mengejutkan namun kurang intens dari yang diharapkan. Jadi kami bersiap menghadapi kemungkinan terburuk. Karena pemerintah jelas-jelas menjauhkan diri dari film tersebut, perdamaian tetap terjaga.”

Belakangan, mantan Menteri Ter Horst berpendapat bahwa film tersebut adalah “film yang dibuat dengan buruk sehingga tidak memberikan kesan yang luar biasa pada orang Belanda”. “Setelah itu, dia tidak membakar satu pun Alquran, melainkan merobek satu halaman dari kitab tersebut.” Mantan Duta Besar Van Damme percaya bahwa hanya ada satu hal dalam film “Fitna”: “film yang sama sekali tidak berharga”.

READ  Studi baru akan membantu memprediksi letusan gunung berapi dengan lebih baik

'film bagus'

Wilders sendiri menggambarkan “hasutan” pada saat itu sebagai “bukan sebuah provokasi, tapi kenyataan pahit.” Wilders mengatakan setelah film tersebut diputar: “Tujuan saya bukan untuk membahayakan Belanda. Ini adalah film yang layak. Terkadang tajam, tetapi dalam kerangka hukum.” “Islam dan Al-Qur'an adalah bahaya bagi pelestarian kebebasan jangka panjang di Belanda. Saya harus memperingatkan hal ini. Penghasutan adalah peringatan terakhir bagi kebebasan jangka panjang kita. Mari kita bicarakan hal ini dalam debat orang dewasa. ”

Geert Wilders mengumumkan tahun lalu bahwa dia akan mengarahkan sekuel Fitna. RTL Nieuws menanyakan kapan sekuel ini akan dirilis, namun belum mendapat jawaban.