BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ABN Amro kehilangan pelanggan di luar Eropa

ABN Amro kehilangan pelanggan di luar Eropa

ABN Amro tidak lagi memberikan ruang bagi pelanggan yang tidak berdomisili di Eropa. Bank tersebut dijadwalkan menutup rekening terakhir dari 15.000 nasabah di luar Wilayah Ekonomi Eropa, wilayah yang mencakup sebagian besar Eropa, pada awal tahun ini. Kelompok klien internasional yang didivestasi ini tidak hanya relatif mahal, tetapi juga memiliki risiko denda, kata ABN Amro dalam sebuah pernyataan.

Misalnya, undang-undang dan peraturan terkait produk keuangan di Brazil, Indonesia atau Thailand semakin menyimpang dari standar Belanda, misalnya ketika menilai permohonan kredit. Hal ini diungkapkan Geert van der Vaarst, juru bicara bank tersebut.

lebih rumit

Jika ABN Amro menawarkan produk keuangan kepada klien di luar negeri, mereka harus mematuhi undang-undang dan peraturan Belanda dan setempat. “Tetapi hal ini menjadi semakin kompleks. “Di banyak negara, kebijakan keuangan semakin menyimpang dari peraturan Belanda, dan hal ini menimbulkan risiko pelanggaran hukum,” jelas van der Vaarst. Ia mengatakan bahwa pemantauan perubahan kebijakan negara-negara di seluruh dunia menghabiskan banyak waktu dan uang bagi ABN Amro. “Kami memilih untuk fokus pada Eropa. Lebih mudah untuk menyelaraskan undang-undang dan peraturan Belanda dengan negara-negara di EEA.

Pada akhir tahun 2016, kelompok klien internasional pertama menerima surat dari bank yang mengumumkan kepergian mereka. Mereka diberi waktu enam bulan untuk mentransfer produknya ke bank lain. Semua pelanggan di luar EEA harus sudah berangkat pada awal tahun 2020.

Rekening koran saat migrasi

Namun hal itu tidak akan terjadi tanpa perlawanan. ABN Amro terus menerima keluhan dari pelanggan yang tinggal di luar negeri, yang berusaha semaksimal mungkin untuk menggagalkan keberangkatan paksa mereka. Hal ini terutama berlaku bagi warga Belanda yang menyimpan rekening giro mereka setelah imigrasi, misalnya untuk menyetor dana pensiun dan AOW, dan melakukan pembayaran di Belanda melalui perbankan online.

Nasabah dari Thailand dan Selandia Baru antara lain mengadu ke Financial Services Complaints Institute (Kifid) dan menyatakan bahwa bank tidak boleh mengakhiri hubungan berdasarkan alasan yang disebutkan. Konsumen menilai ABN Amro melakukan diskriminasi terhadap pelanggan berdasarkan lokasi tempat tinggalnya. Namun Kevin memerintah secara berbeda tahun lalu. Komisi Sengketa mengatakan bank tidak dapat diharapkan menanggung biaya yang tidak proporsional atau menanggung risiko melanjutkan rekening pembayaran untuk konsumen di luar EEA.

Van der Vaarst mengatakan nasabah yang tidak dapat menemukan bank alternatif yang sesuai dapat meminta bantuan ABN Amro. “Pada akhirnya, seringkali mereka harus membuka rekening di bank lokal di luar negeri.”

Baca juga:

Bank ABN Amro ingin ekspansi ke luar negeri

Pada tahun 2013, ABN Amro lebih memfokuskan kebijakannya ke luar negeri.

READ  Peserta dengan senang hati mempelajari program-program AIF - FM.nl