BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Abolisionis Willem Cornelis Mays membawa harapan dan keberanian

Abolisionis Willem Cornelis Mays membawa harapan dan keberanian

Sheila Sitalsing

Ini tahun-tahun pembersihan. Di mana pria serakah akhirnya pergi ke talenan. Kegagalan mengadili para pelaku kejahatan perang Belanda di Indonesia akhirnya terekam tanpa ragu-ragu. Lembaga-lembaga terhormat, setelah penundaan yang lama, mengakui tanggung jawab bersama atas penganiayaan orang tua yang bergantung pada anak-anak di abad ini, atau atas perbudakan sesama manusia di abad-abad yang lalu. Mengemudi dalam masalah moral adalah hobi Belanda hanya ketika menyangkut orang lain, di negara-negara asing yang jauh.

Pada hari Rabu, De Nederlandsche Bank bergabung dengan zeitgeist dengan menerbitkan sebuah studi tentang sejarah perbudakannya sendiri. Satu setengah tahun yang lalu, bank sentral meminta penyelidikan ilmiah independen; Sejarawan Leiden, Caroan Fateh Black, Lauren Loret dan Joris van den Toll telah melakukan pekerjaan yang sangat baik.

Ada detail menarik di dalamnya. Tentang elit keuangan Amsterdam yang bersaing ketat demi kepentingan pertanian di luar negeri. tentang produk keuangan inovatif seperti hipotek dengan tanah, bangunan dan orang-orang yang diperbudak sebagai agunan; Nilai orang-orang ini dicatat dengan cermat dalam buku-buku tebal, mereka disebut Cornelis, Mary atau Eva dan terkadang sama dengan 200 gulden, terkadang 300 gulden, terkadang lebih.

Juga menarik: bagaimana para direktur DNB begitu bersemangat menentang ancaman penghapusan perbudakan, dan bagaimana pada tahun 1841 mereka mulai menggerutu tentang kompensasi jika itu dibatalkan. Lobi ini dimulai dua dekade lalu sebelum Belanda, sebagai salah satu negara perbudakan terakhir, menghapusnya setelah bertahun-tahun diperbudak.

Lobi kompensasi berhasil. Misalnya, direktur DNB Johannes Ensinger menerima 255 ribu gulden sebagai kompensasi finansial, setara dengan sekitar 2,9 juta euro. Salah satu klip favorit saya di Kami adalah budak Suriname, pamflet pemarah yang ditulis oleh Anton de Kom pada tahun 1934, juga disesalkan tentang kompensasi ini, karena begitu banyak semangat sen Belanda berkumpul di dalamnya: “Begitu saatnya tiba, keserakahan terbangun di hati banyak pemilik perkebunan. Bagaimana–tiga ratus gulden akan diperoleh untuk setiap budak, dan keyakinan bahwa masih ada ratusan Maroon di hutan yang dulunya merupakan milik sah mereka dan sekarang tidak akan menerima satu sen pun? Betapa tidak adilnya!

READ  Di First Cow, pecundang dalam sejarah Amerika juga penting

Tetapi bagian terbaik dari investigasi DNB berkisar pada Willem Cornelis Mies, presiden bank dari tahun 1863 hingga 1884. Dia berjuang sepanjang hidupnya bersama para abolisionis Inggris, menghembuskan kehidupan baru ke dalam gerakan abolisionis yang hampir mati di Belanda, dan mendirikan sebuah majalah untuk anti- artikel perbudakan. Dia menggunakan posisinya yang unggul—waralaba, tanda centang, bagaimana mengatakannya akhir-akhir ini—untuk memohon kepada raja agar menghapuskan hukuman mati dan menganjurkan perdagangan yang adil: kopi dari Jawa tidak dapat diterima selama perbudakan ada di sana.

May tertawa. Dalam korespondensi dengan seorang teman yang berpikiran sama, orang-orang mengeluh tentang “tawa ceria rakyat Amsterdam”, yang berarti elit Amsterdam, yang akan mempertahankan status quo sampai akhir yang pahit.

Kisah Mays sekali lagi menunjukkan bahwa argumen bahwa “segala sesuatunya sebagaimana adanya pada masa itu” adalah omong kosong. Selalu ada orang yang menolak untuk menerima “hal-hal yang apa adanya”. Mereka membawa harapan dan keberanian.