BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Abstrak untuk melatih perawat dari Asia untuk mengatasi kekurangan staf

Abstrak untuk melatih perawat dari Asia untuk mengatasi kekurangan staf

Summa College, bersama dengan Care Employment Agency Otto Healthcare, akan membawa perawat dari Asia Tenggara ke Belanda untuk bekerja di bidang kesehatan. Ini untuk mengatasi kekurangan staf di sektor perawatan.

Kekurangan staf sangat besar. Menurut Summa, sekarang ada hampir 50.000 pasang tangan yang memendek dan jumlah itu akan meningkat menjadi 140.000 pasang pada 2030. Jadi Otto ingin mendapatkan perawat dari Filipina, Indonesia, dan India untuk perawatan ekstra. Tujuannya agar para pekerja migran bisa bekerja di Belanda selama kurang lebih lima tahun.

Summa College akan melatih kembali para perawat ini, sehingga mereka juga akan diizinkan bekerja di rumah sakit dan panti jompo Belanda. “Profesional perawatan kesehatan dilatih oleh kami dalam pengaturan medis, seperti penalaran klinis dalam bahasa Belanda,” kata Katinka van Garderen, direktur Summa Zorg.

Belanda dan Limburg

“Dalam empat belas minggu, kami mempersiapkan mereka selangkah demi selangkah untuk penilaian BI, yang merupakan komponen wajib perawat asing. Setelah itu, mereka dapat mulai bekerja sebagai perawat terdaftar,” kata Garderin. Perawat pertama dari Asia Tenggara diharapkan tiba pada musim gugur. Ini akan dimulai dengan beberapa lusin perawat, yang akan menjadi yang pertama bekerja di Limburg dan Belanda bagian selatan.

17.000 tempat tidur

“Grup Satu sangat ingin bekerja di sini,” kata juru bicara Otto. Selain itu, kami memastikan bahwa semua orang diakomodasi dan diawasi dengan baik di sini. Manajer kami juga memiliki saham di perusahaan perumahan Kufra Real Estate, yang menyediakan perumahan bagi pekerja ekspatriat. Perusahaan ini memiliki sekitar 17.000 tempat tidur, jadi perumahan tidak akan menjadi masalah.”

Apalagi pekerja tidak mendapatkan kontrak yang fleksibel, tetapi mendapatkan kontrak dengan rumah sakit tempat mereka bekerja. Dengan demikian, kondisi kehidupan mereka juga terpisah dari kontrak kerja. Ini merupakan perkembangan positif karena pekerja migran yang bekerja dengan kontrak fleksibel seringkali menjadi tunawisma ketika mereka kehilangan pekerjaan.

sebuah daratan

“Seandainya seseorang tidak dapat berada di sini atau di rumah sakit tertentu, pertama-tama kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk memastikan bahwa seseorang terus berada di tempat yang tepat,” kata juru bicara itu. “Tidak akan pernah terjadi bahwa seseorang akan dilemparkan ke jalan dalam semalam. Jika itu tidak berhasil untuk seseorang, atau jika seseorang merasa rindu, kami mengarahkan orang itu ke negara asalnya,” kata juru bicara itu.

Iklan

READ  Pensiun lebih dari sekedar uang - Mei - 2021 - Berita - Pekerjaan kami