BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ada kemungkinan bahwa cahaya utara akan muncul lagi di Amerika Serikat, namun masih terlalu dini untuk mengatakannya

Ada kemungkinan bahwa cahaya utara akan muncul lagi di Amerika Serikat, namun masih terlalu dini untuk mengatakannya


Peramal cuaca antariksa mengatakan ada kemungkinan penampakan cahaya utara yang mempesona, namun masih terlalu dini untuk mengetahui secara pasti.

Ia memainkan

BOULDER, Colorado — Ahli meteorologi luar angkasa mengatakan mungkin akan ada lagi penampakan cahaya utara yang mempesona di beberapa bagian Amerika Serikat pada minggu depan – meskipun masih terlalu dini untuk mengetahui secara pasti.

Ahli meteorologi memberikan harapan kepada para pengamat bintang di negara bagian utara dan barat tengah atas akan adanya penampakan di langit dari Jumat malam hingga Sabtu pagi, namun penampakan yang tersebar luas tidak terwujud.

Kini para peramal cuaca sedang mengamati gugusan bintik matahari yang bertanggung jawab atas penampakan aurora yang menakjubkan di seluruh negeri pada tanggal 10 Mei, yang sekali lagi mengorbit di depan Bumi. Hal ini kemungkinan besar menciptakan kondisi untuk adegan lain, yaitu adegan federal Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa Dia berkata di Boulder, Colorado. Sederhananya, bintik matahari tersebut memicu badai matahari yang dapat menyebabkan aurora di Bumi.

Namun ketidakpastian atas ramalan tersebut – dan kekecewaan dalam semalam – menunjukkan bahwa ramalan aurora bisa akurat. Pakar terkemuka mengatakan masih terlalu dini untuk memastikan apakah pertunjukan minggu depan juga akan diadakan.

Pertunjukan Cahaya Utara Terbesar Minggu Depan? Masih terlalu dini untuk mengatakannya.

Pada minggu depan, aurora yang meluas mungkin mungkin terjadi, kata ahli meteorologi. Itu semua tergantung pada apakah Matahari melepaskan jilatan api matahari dan/atau lontaran massa koronal ke arah Bumi atau tidak, yang dapat memicu badai geomagnetik dan aurora borealis.

READ  Pesawat ruang angkasa China mendapatkan gambar seluruh planet Mars

Meskipun gugus bintik matahari yang dikenal sebagai Area 3697 kini telah kembali menghadap Bumi, masih terlalu dini untuk mengatakan apakah gugus tersebut akan kembali mengirimkan lontaran massa korona, kata Sean Dahl, peramal senior di SWPC.

“Kami memperkirakan sesuatu dari jarak 93 juta mil, jadi ini sangat sulit,” kata Dahl “Dan pengetahuan kami terbatas.” “Kita bisa melakukan pekerjaan yang baik dalam memprediksi apakah suar akan terjadi, dan jika demikian, berapa tingkat yang mungkin dicapai, dan hal yang sama juga terjadi pada badai radiasi, namun kita tidak tahu apakah suar akan terjadi dalam waktu dekat tidak ada, dan kita tidak memiliki cukup ilmu pengetahuan untuk mengetahui kapan CME akan meledak di Matahari.

Pengamat langit berharap

Para pengamat langit yang bersemangat mengungkapkan keterkejutannya karena tanggal 6 Juni adalah bulan baru, yang berarti langit akan sangat gelap dan senja yang muncul akan lebih cerah. Dahl, seorang astronom amatir dan fotografer langit malam yang melewatkan pertunjukan pada 10 Mei karena sedang bekerja, berharap akan muncul tampilan bintik matahari baru.

“Kami tidak tahu apakah akan menghasilkan CME lagi, namun potensi terjadinya suar masih tinggi di wilayah ini,” katanya.

Mengapa cuaca luar angkasa sulit diprediksi?

Kapan tepatnya cahaya utara akan muncul kembali? Kondisi sudah siap untuk menampilkan lebih banyak aurora dalam beberapa tahun ke depan, namun para ahli mengatakan prediksi terbaik pun hanya dapat dibuat secara akurat beberapa hari atau bahkan beberapa jam sebelumnya.

Berbeda dengan cuaca terestrial, para ilmuwan yang memprediksi cuaca luar angkasa – termasuk aurora borealis – harus mengandalkan pengamatan Matahari, yang berjarak 153 juta mil jauhnya, untuk membuat prediksi.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb membuka penghalang besar sinar matahari di tengara penerbitan utama

“Ada banyak ketidakpastian, sehingga sulit untuk diprediksi,” kata Bill Murtagh, koordinator program di Space Weather Prediction Center, kepada USA TODAY tahun lalu.

Hughes melaporkan dari Boulder, Colorado. Cedar dari Silver Spring, Maryland.