BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Afrika kehilangan miliaran sebagai pusat penangkapan ikan ilegal

Negara-negara berkembang kehilangan miliaran karena penangkapan ikan ilegal, menurut angka baru dari Aliansi Transparansi Keuangan. Negara-negara Afrika yang paling terpukul, menyumbang setengah dari kerugian global.

Penangkapan ikan secara ilegal, tidak diatur dan tidak dilaporkan (Memancing IUU dalam jargon) adalah salah satu penyebab utama penurunan stok ikan global, menurut PBB. Tapi itu merugikan ekonomi negara-negara yang terkena dampak miliaran angka Aliansi Transparansi Keuangan adalah organisasi payung organisasi lingkungan.

Penangkapan ikan secara ilegal, tidak dilaporkan, dan tidak diatur merugikan ekonomi Afrika hingga $11,49 miliar per tahun.

Penangkapan ikan secara ilegal, tidak dilaporkan, dan tidak diatur merugikan ekonomi Afrika hingga $11,49 miliar per tahun. Afrika Barat, khususnya, telah menjadi pusat, menyumbang 40 persen dari total Memancing IUU Di dunia ini. Negara-negara seperti Argentina (2 miliar setahun) dan Indonesia (4 miliar) juga kehilangan banyak uang.

“Illegal fishing adalah industri besar yang secara langsung mengancam mata pencaharian jutaan orang di seluruh dunia, terutama masyarakat pesisir miskin di negara berkembang yang sudah terkena dampak pandemi, meningkatnya harapan hidup dan perubahan iklim,” kata Direktur FTC Matti Kohonen.

Pemilik Bayangan

Salah satu masalah utama adalah kurangnya transparansi dalam struktur kepemilikan armada penangkapan ikan, yang membuat tidak jelas perusahaan mana yang bersembunyi di balik kapal.

“Amerika Serikat dan Uni Eropa telah menyerukan tindakan terhadap pemilik kapal, tetapi tidak ada kerangka kerja untuk mengidentifikasi pemilik akhir itu,” kata Alfonso Daniels, penulis utama laporan tersebut. “Bahkan beberapa perusahaan terbesar yang terlibat dalam penangkapan ikan ilegal, bahkan perusahaan Eropa, tidak memiliki informasi pemegang saham. Kapal-kapal tersebut sering dimiliki oleh anak perusahaan bayangan yang terdaftar di tempat-tempat seperti Curacao atau Panama. Budaya ilegalitas dalam industri perikanan harus diubah. .’