BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Aku Sendiri, Tapi Tidak Kesepian”

“Aku Sendiri, Tapi Tidak Kesepian”

“Budaya Belanda lolos dari saya. Ketika saya mengobrol di sini di Amsterdam, saya sering tidak tahu apa yang dibicarakan orang. Saya tidak tinggal di Belanda sejak tahun 1958. Tidak lahir di sini juga. Tempat lahir saya sekarang berada di Batavia, Jakarta. Saya berumur dua tahun ketika Jepang menginvasi Hindia Belanda. Saya berakhir di kamp bersama ibu dan saudara laki-laki saya. Saya hampir tidak mengingatnya. Dan itu tidak diucapkan di rumah. Ketika saya ingin mengetahui sesuatu, Ibu mengatakan dia tidak tahu apa yang saya bicarakan.

“Setelah Sukarno memproklamasikan kemerdekaan pada tahun 1945, ayah saya ikut operasi polisi. Kami tinggal di Surabaya sekarang. Kami selalu memiliki banyak orang. Orang tua saya adalah penghibur sejati. Saya kemudian mengerti bahwa sangat berbahaya bagi orang Belanda di kota itu, tetapi saya tidak pernah memperhatikannya. Saya memiliki masa kecil yang riang. Saya sering bermain di luar dengan teman-teman Indonesia saya.

“Ketika menjadi jelas bahwa Belanda tidak lagi diterima di Republik Indonesia, orang tua saya mengirim saya dan saudara laki-laki saya ke Belanda. Kami berakhir di Kastil Eerde di Oman, tempat Quaker mengelola sekolah internasional. Saya berusia 12 tahun. Itu sangat sulit. Saya menyembah ibu saya dan saya kembali kepadanya. Saya takut tidak akan melihatnya. Saya hanya mengenal saudara laki-laki saya di Amman yang tiga tahun lebih tua dari saya dan dia tidak menginginkan adik laki-laki yang dia miliki. untuk menyeret sekitar sepanjang waktu.

“Kehidupan benteng juga menarik bagi saya. Dan luar biasa. Di sana saya bertemu mentor saya. Dia membawa saya ke museum, kuliah, pertunjukan teater, dan liburan. Dia mempersiapkan saya dan lima anak lelaki lainnya untuk masa depan kami. Dia juga merangsang perkembangan seksual saya. Grooming, seperti yang Anda sebut saat ini. Tapi saya tidak pernah mengalami itu. Saya menikmatinya. Saya selalu sangat pria-sentris dan merasa sangat alami dengan seorang pria. Jadi ketika orang tua saya memutuskan untuk meninggalkan Indonesia ke Australia, saya menolak untuk pindah ke negara itu juga. Saya ingin bersama pemandu saya. Bukan karena aku jatuh cinta. Tidak, saya tidak berpikir begitu. Saya sangat ingin menyerap pelajaran budaya dan kehidupan yang bisa dia ajarkan kepada saya.

READ  Pengungsi Afghanistan terbakar

“Akhirnya saya berangkat ke Australia ketika saya berusia 18 tahun. Saudara laki-laki saya, yang mengikuti orang tua saya, menderita leukemia dan meninggal sebelum ulang tahunnya yang ke-21. Saya ingin menghibur orang tua saya. Tetapi setelah beberapa tahun saya tidak tahan lagi. Orang tua saya menjadi penganut Ilmupengetahuan Kristen karena saudara laki-laki saya sakit. Secara khusus, ibuku tersayang, Mary Baker, mengutip teks Eddy secara tidak tepat. Homoseksualitas, tentu saja, bukan bagian darinya. Tapi ibu saya tidak pernah menyerah pada saya.

“Saya ingin menjadi seorang aktor. Saya lebih suka di Inggris, tetapi sangat sulit karena Inggris bukan bagian dari Uni Eropa pada saat itu. Itulah mengapa menjadi Jerman. Di sanalah saya berlatih. Saya mendapat pekerjaan di sebuah perusahaan teater di Swiss, tetapi ternyata menjadi bencana.Pada tahun 1973, Inggris menjadi Uni Eropa.Ketika saya bergabung dengan serikat pekerja, saya langsung pergi ke London.

“Saya bekerja di industri perhotelan dan terang-terangan gay. Saya bertemu Steve pada tahun 1976. Dia 13 tahun lebih muda dan pria yang spesial. Dia melakukan banyak hal. menarik. Steve menyukai seks dan ahli dalam hal itu, jadi dia memiliki banyak orang yang mengejarnya. Kami tidak terlalu berhati-hati saat itu. Pada satu titik kami pindah ke Brighton. Steve semakin kurus. Pada tahun 1993, dia menguji dirinya sendiri dan menemukan bahwa dia positif HIV. Mantan teman-temannya tiba-tiba tidak ingin berhubungan lagi dengannya. Itu karena Steve tidak minum obat apapun. Dia tidak ingin hidup di dunia di mana persahabatan tidak dihargai. Steve meninggal karena AIDS setahun kemudian.

READ  Tujuh bulan untuk fluoride, ini masih perlu terjadi

“Saat itu saya terlibat dalam politik. Inggris memperlakukan orang dengan HIV atau AIDS dengan sangat kejam. Ini sangat menakutkan. Saya ikut demonstrasi, memberikan informasi dan membantu anak-anak yang sakit dan sendirian di rumah. Saya juga merawat Steve. Sementara itu saya bekerja untuk British Telecom. Tidak heran saya mengetahui bahwa saya positif HIV. Tapi saya merasa lebih baik. Ternyata saya punya gen yang kuat. Sampai tahun 2004, ketika semua kenangan tentang rumah kami di Brighton membuat saya gila, ketika saya pergi ke Spanyol, daya tahan saya sangat rendah sehingga saya harus minum obat untuk mencegah AIDS.

“Selama bertahun-tahun berjalan dengan baik. Tetapi beberapa tahun yang lalu saya merasakan segala macam hal aneh di tubuh saya. Semua orang mengira itu adalah jenis kanker yang umum terjadi pada pasien HIV. Tapi ternyata penyakit Castleman. Untungnya itu berbahaya. dan tidak mudah diobati, tapi mempengaruhi otot kaki saya. Itu sebabnya saya berjalan sangat keras. Itu menjadi masalah di pegunungan Spanyol tempat saya tinggal. Itu sebabnya saya pergi ke Torrevieja, tetapi mereka tidak menyukai bahasa Inggris di sana. Tentu saja saja, saya terlihat seperti itu di sana.

“Meskipun saya telah tinggal di Spanyol selama 20 tahun, saya tidak mengerti bahasanya. Semua orang selalu ingin berlatih bahasa Inggris dengan saya. Itu menjadi masalah jika saya benar-benar membutuhkan. Itu sebabnya saya mendaftar ke rumah sewa sosial di Amsterdam. Di mana saya sekarang? Dari luar saya mungkin tampak seperti manusia yang menyedihkan. Aku benar-benar sendirian. Tapi tidak sendiri. Saya hidup dalam kenangan indah bersama Steve.