BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Alex warga Inggris ‘berbohong kepada polisi’ tentang melarikan diri dari tangan ibunya

Alex warga Inggris ‘berbohong kepada polisi’ tentang melarikan diri dari tangan ibunya

Alex Batty dilaporkan hilang enam tahun lalu, saat dia masih berusia 11 tahun. Dia sedang berlibur di Spanyol dan diculik oleh ibu dan kakeknya. Neneknya, wali sah Alex, yakin dia mungkin dibawa ke Maroko.

“Aku tahu jalannya”

Pekan lalu, ia muncul di dekat kota Toulouse, Perancis. Dia memberi tahu polisi Prancis rute pelarian khususnya: melalui pegunungan Pyrenees dan dikatakan bertahan selama empat hari dengan makanan yang dia temukan di sepanjang jalan.

Alex sekarang mengatakan kepada surat kabar Inggris bahwa tidak ada kebenaran dalam cerita perjalanan tersebut matahari. Ya, dia melarikan diri, tetapi dia tidak berada di jalan selama empat hari. Dia “hanya” berjalan selama dua hari dan menanyakan arah kepada masyarakat di Desa Kuilan untuk menyesatkan polisi. Dia bilang dia sudah tahu dia sedang dalam perjalanan ke Toulouse. Dia tidak tersesat.

Mungkin kakek masih hidup

Ia mengarang cerita dengan harapan polisi tidak bisa menemukan ibu dan kakeknya. Dia takut keduanya akan ditangkap karena menculiknya. “Saya tahu sekarang mereka mungkin akan ditangkap,” katanya.

Menurut Alex, kakeknya masih hidup, meski sebelumnya polisi Prancis menduga pria tersebut meninggal beberapa bulan lalu. Menurut anak laki-laki Inggris tersebut, “kakeknya terbuka terhadap cerita-ceritanya,” dan ibunya tidak mau mendengarkannya. Itu sebabnya dia tidak memberitahunya bahwa dia ingin kembali ke Inggris.

Mimpi menjadi seorang profesional IT

Anak laki-laki itu mengatakan bahwa setahun yang lalu dia mulai memikirkan rencana pelarian. Dia ingin menjadi seorang profesional TI dan hal itu terasa “tidak menyenangkan”. “Saya tidak menyangka gaya hidup ibu saya bisa mewujudkan mimpi ini,” katanya.

Menurut pihak berwenang Perancis, Alex “menjalani kehidupan nomaden.” Anak laki-laki itu mengatakan ketiganya tinggal di “komunitas spiritual” dan kota-kota di Spanyol, Prancis, dan Maroko. Mereka dikatakan terobsesi dengan “energi dan panel surya.”

READ  Ukraina melakukan serangan pesawat tak berawak di Krimea • Pesawat tempur Rusia mencegat pesawat Polandia di atas Laut Hitam

“Ada banyak hal yang perlu dikejar.”

Berbicara kepada The Sun, Alex mengatakan reuninya dengan neneknya di Inggris bersifat “emosional”. Dia gemetar kegirangan saat melihatnya. Dia ingin belajar bahasa Prancis dan kembali ke sekolah. “Saya punya banyak pekerjaan yang harus diselesaikan,” katanya.