BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analisis menemukan bahwa orang Viking menderita sakit gigi yang parah dan harus mencabut giginya untuk mengatasi rasa sakit tersebut

Analisis menemukan bahwa orang Viking menderita sakit gigi yang parah dan harus mencabut giginya untuk mengatasi rasa sakit tersebut

Berabad-abad telah berlalu sejak bangsa Viking menyapu Eropa dalam kehancuran dan teror.

Meskipun sulit untuk membenarkan pelanggaran terburuk mereka bahkan setelah bertahun-tahun, nampaknya mereka mungkin sedang menderita sakit gigi yang parah pada saat itu.

Mungkin karena pola makan mereka yang terdiri dari bir, madu, madu, dan karbohidrat, mereka tampaknya menderita gigi berlubang yang parah – yang mengakibatkan infeksi dan abses yang menyakitkan.

Tanpa akses terhadap tambalan atau saluran akar, terdapat juga bukti bahwa mereka berusaha “mengebor” gigi mereka menggunakan alat untuk membuat lubang. Banyak dari mereka bahkan terpaksa mencabut giginya untuk mengatasi rasa sakitnya.

Hasil ini berasal dari analisis lebih dari 3.200 gigi dari 171 Viking Swedia yang dikuburkan di pemakaman antara abad ke-10 dan ke-12.

Berabad-abad telah berlalu sejak bangsa Viking menyapu Eropa dalam kehancuran dan teror. Meskipun sulit untuk membenarkan tindakan terburuk mereka bahkan setelah bertahun-tahun, sepertinya mereka sedang menderita sakit gigi yang parah pada saat itu (arsip foto)
Mungkin karena pola makan mereka yang terdiri dari bir, madu, madu, dan karbohidrat, mereka tampaknya menderita gigi berlubang besar – yang menyebabkan infeksi dan abses yang menyakitkan (Foto file)
Tanpa akses terhadap tambalan atau saluran akar, terdapat juga bukti bahwa mereka berusaha “mengebor” gigi mereka menggunakan alat untuk membuat lubang. Banyak dari mereka bahkan harus mencabut gigi untuk mengatasi rasa sakitnya (arsip foto)

Para peneliti menemukan bahwa hampir dua pertiga orang dewasa Viking memiliki setidaknya satu gigi berlubang.

Pada 4% gigi, hal ini menyebabkan infeksi mencapai saraf, mungkin abses, menyebabkan rasa sakit yang dapat diatasi dengan saluran akar saat ini.

Baca selengkapnya: Teruskan, Christopher Columbus! Studi tersebut mengklaim bahwa Viking sudah ada di Amerika 500 tahun sebelum penjelajah

Namun para penyerang Viking yang cerdik tampaknya telah menyadari, bahkan tanpa pelatihan dokter gigi, bahwa mereka dapat membuat lubang di gigi untuk mengurangi tekanan dan mengeluarkan nanah dari infeksi.

Lubang-lubang ini ditemukan pada gigi dua orang di dalam kuburan dekat sebuah gereja Kristen di Varnhem, Swedia.

Dr Karolina Bertelsson, yang memimpin penelitian dari Universitas Gothenburg di Swedia, mengatakan: ‘Banyak orang Viking mungkin berada dalam suasana hati yang sangat buruk karena sakit gigi yang menyiksa.’

“Ketika ada sesuatu yang sangat menyakitkan, Anda ingin itu berhenti, mungkin itulah sebabnya mereka menemukan bentuk-bentuk awal kedokteran gigi, dan kadang-kadang tampak mencabut gigi mereka karena putus asa.

READ  Sebuah rumah sakit Missouri menghadapi kekurangan ventilator di tengah penyebaran virus Corona

“Tanpa anestesi lokal, keadaannya pasti sangat mengerikan, jadi mungkin kita harus merasa kasihan pada mereka.”

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal PLOS One ini melibatkan dokter gigi yang memeriksa gigi 87 pria dan 46 wanita dari populasi Viking Swedia yang meninggal pada usia rata-rata 35 tahun, dan 38 anak-anak berusia bayi hingga 12 tahun.

Dari 171 orang Viking, 83 orang dewasa ditemukan memiliki gigi berlubang akibat kerusakan gigi.

Para peneliti menemukan bahwa hampir dua pertiga orang dewasa Viking memiliki setidaknya satu gigi berlubang (Foto: Seorang peneliti memeriksa rahang dan gigi Viking)
Pada empat persen gigi, hal ini menyebabkan infeksi mencapai saraf, kemungkinan abses, menyebabkan rasa sakit yang dapat diatasi dengan saluran akar saat ini (file foto)
Penelitian sebelumnya menemukan bahwa tiga persen orang Viking yang menginvasi Skotlandia memiliki gigi berlubang serupa yang dapat menyebabkan rasa sakit parah jika mencapai saraf di dalam gigi (gambar arsip)

Penelitian sebelumnya menemukan bahwa tiga persen orang Viking yang menginvasi Skotlandia memiliki gigi berlubang serupa yang dapat menyebabkan rasa sakit parah jika mencapai saraf di dalam gigi.

Sekitar 5% dari gigi orang Viking seharusnya hilang sebelum kematian, dan para peneliti percaya bahwa banyak dari gigi tersebut dicabut karena frustrasi akibat sakit gigi.

Baca selengkapnya: Marie Antoinette tidak mengatakan ‘biarkan mereka makan kue’ dan orang Viking tidak memiliki tanduk di helm mereka: Buku baru membongkar beberapa kisah sejarah yang ‘palsu’ namun dipercaya secara luas

“Orang-orang Viking memakan makanan yang sangat bertepung seperti roti dan bubur, yang berdampak buruk bagi gigi mereka, dan air tidak dapat diminum, jadi mereka minum bir, yang berkontribusi terhadap kerusakan gigi, seperti halnya mead,” kata Dr. Bertelson.

“Mereka juga menggunakan madu untuk mempermanis makanan dan memakan buah, sehingga gigi mereka selalu berlubang.”

Studi tersebut juga menemukan bukti bahwa pria Viking memasang lekukan horizontal di gigi depannya, yang pernah terlihat sebelumnya dan mungkin merupakan tanda status, yang dilakukan sebelum berperang.

Bangsa Viking mungkin tidak memiliki sikat gigi, namun mereka tampaknya sadar akan kebersihan gigi, karena bekas pada gigi mereka menunjukkan bahwa mereka menggunakan tusuk gigi seperti benang gigi modern untuk menghilangkan makanan dari sela-sela gigi mereka.

READ  Peran utama lipidasi asam lemak omega-3 dalam penuaan non-vegetatif

Para peneliti berpendapat bahwa abses yang ditemukan pada seorang wanita Viking mungkin telah membunuhnya di awal usia 30-an, karena infeksi tersebut cukup parah sehingga menyebabkan sepsis, atau pembengkakan, yang menghalangi jalan napas dan menghentikan pernapasannya.

Gigitan berlebihan dan mulut berjejal lebih jarang terjadi pada orang Viking, mungkin karena rahang bawah mereka menjadi lebih besar untuk mengonsumsi makanan yang lebih keras dan kasar yang merupakan bagian dari makanan mereka.

Para peneliti menemukan bahwa 29% orang Viking yang giginya dianalisis mengalami infeksi gigi.