BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa suara dinosaurus?

Apa suara dinosaurus?

Pada generasi berikutnya dari blockbuster berbasis dinosaurus, beberapa makhluk bintang mungkin lebih mirip burung dan sedikit mirip singa yang mengaum.

Setidaknya itulah kemungkinan yang diangkat oleh penelitian baru Diposting bulan inimeskipun sangat sedikit yang benar-benar dipahami tentang nyanyian dinosaurus.

Tetapi sebuah tim peneliti telah mengekstraksi petunjuk tentang suara yang dapat dibuat oleh makhluk punah dari apa yang mungkin merupakan fosil laring dinosaurus pertama yang diketahui. Itu berasal dari ankylosaurus, sekelompok pemakan tumbuhan lapis baja yang tidak berkerabat dekat dengan burung. Dinosaurus jongkok dan berduri (Pinacosaurus grangeri) ini ditemukan pada tahun 2005 di Mongolia.

Junkie Yoshida, seorang ahli paleontologi di Museum Fukushima di Jepang, mengatakan penemuan itu mengejutkan karena bagian tubuh yang terlibat dalam vokalisasi, termasuk laring, yang sering terbuat dari tulang rawan tetapi bisa bertulang pada beberapa hewan, tidak dianggap sebagai kandidat yang baik. . untuk pengawetan sebagai fosil. (Pada beberapa hewan, laring terletak di dekat bagian atas trakea dan berisi pita suara.)

Untuk mencoba mendapatkan apa yang terdengar seperti suara dinosaurus, tim Dr. Yoshida juga melihat kerabat evolusi makhluk Cretaceous tersebut, termasuk burung dan kerabat terdekat dinosaurus – buaya.

“Mereka mengelompokkan rentang suara yang mungkin kita harapkan,” kata Victoria Arbour, ahli paleontologi di Royal BC Museum di Victoria, Kanada, yang tidak terlibat dalam studi baru ini.

Repertoar vokal buaya termasuk derak dan desisan yang dalam. “Dengan asumsi bahwa dinosaurus membuat suara seperti buaya benar-benar aman,” katanya. “Itulah anatomi dasar yang akan mereka kerjakan. Burung-burung kemudian mengembangkan cara-cara tambahan untuk menghasilkan suara di mana mereka dapat memodulasi suara yang keluar dari tenggorokan mereka dengan cara yang lebih halus.”

READ  Bagaimana omicron berbeda dari delta

Burung dan reptil memiliki cara yang sangat berbeda dalam menghasilkan suara dengan menggunakan organ yang mengelilingi bronkus dan paru-paru. Pada kerabat buaya yang sudah punah dan masih hidup, laring menghasilkan suara. Burung memiliki organ yang berbeda, disebut syrinx, yang terletak di dekat paru-parunya untuk menghasilkan suara. Mereka juga memiliki organ lain, yang terletak di dekat mulut mereka, untuk mengubah suara tersebut, yang memungkinkan beberapa burung membuat lagu yang rumit.

Yoshida dan rekan-rekannya menentukan ukuran dua bagian laring, yang akan menopang otot-otot yang terlibat dalam membuka jalan napas dan mengubah bentuknya. Pada ankylosaurus, kedua bagian itu adalah tulang. Tim membandingkan proporsi mereka dengan leher puluhan burung dan reptil, termasuk buaya, tokek, dan kura-kura.

Salah satu ruas yang membentuk pangkal laring Ankylosaurus cukup besar dibandingkan dengan hewan lain, kata Dr. Yoshida, menunjukkan bahwa dinosaurus ini dapat membuka saluran udaranya lebar-lebar untuk mengeluarkan suara keras yang terdengar jauh. Dia menambahkan bahwa bagian lain dari laring, sepasang tulang yang relatif panjang, memungkinkan trakea berubah bentuk untuk memodulasi suara. Mungkin ini memungkinkan ankylosaurus Untuk mengucapkan dengan cara yang mirip dengan burungpara peneliti melaporkan baru-baru ini di jurnal Communications Biology.

Dr Arbor mengatakan bahwa orang mungkin menganggap bahwa terdengar seperti burung berarti dinosaurus ini berkicau seperti padang rumput. Mungkin itu tidak benar, tetapi “mereka mungkin memiliki rentang vokalisasi yang lebih luas daripada yang kami berikan pada Ankylosaurus,” katanya.

“Masih ada kemungkinan bahwa mereka mengeluarkan suara berkicau dan menderu-deru,” kata Dr. Yoshida. Namun dia memperingatkan bahwa masih terlalu dini untuk memahami suara spesifik yang mungkin dibuat oleh dinosaurus. Bahkan satu spesies burung mengeluarkan berbagai macam suara, katanya, dan ada organ lain yang berperan, dari mulut dan hidung hingga mungkin tabung syrinx.

READ  Sakit tenggorokan dapat menentukan apakah Anda memiliki Covid-19. Begini cara memahaminya

Ahli paleontologi University of Texas di Austin Julia Clarke, yang bukan bagian dari penelitian, menemukan analisis yang menarik. Namun dia mengatakan cara menyusun bagian laring dan tulang lain yang berdekatan di Ankylosaurus tidak mirip dengan burung.

“Hanya di pterosaurus kita melihat sesuatu seperti kondisi burung,” katanya.

Tidak jelas bagaimana struktur yang dianalisis tim memungkinkan Ankylosaurus mengubah suara, kata Dr. Clark. Burung tenggorokan tidak digunakan untuk ini. Mereka memiliki organ yang disebut keranjang laring yang bergerak ke atas atau ke bawah untuk memodulasi panggilan mereka. Laring muncul di semua tetrapoda – kelompok yang mencakup hewan seperti burung, reptil, dan mamalia yang diturunkan dari makhluk berkaki empat. Anatomi yang dijelaskan dalam makalah berbeda pada hewan yang berbeda apakah mereka dapat bersuara atau tidak. “Kami tidak tahu apa arti perbedaan itu,” katanya.

Dia mengatakan bagian laring yang diteliti mungkin lebih berkaitan dengan menjaga makanan keluar dari saluran napas karena mereka membantu membuka dan menutupnya. Dan tata letak struktur terkait di Ankylosaurus ini tampaknya sangat berbeda dari banyak dinosaurus lain yang telah dipelajari Dr. Clarke dan yang muncul dalam literatur.

Bisakah dinosaurus lain terlihat seperti burung? Mungkin. Dr Clarke dan rekan-rekannya menemukan fosil syrinx dari… Sekitar 67 juta tahun yang lalu pada burung tua. Karena itu sebelum dinosaurus punah, ada kemungkinan bahwa beberapa dinosaurus memilikinya. Namun hingga saat ini, belum ada yang menemukan fosil syrinx pada dinosaurus non-unggas.

Dia mengatakan bagian laring dalam studi baru itu mungkin ada hubungannya dengan fitur unik ankylosaurus ini daripada sesuatu yang dapat digeneralisasikan pada dinosaurus. “Masih banyak pertanyaan tentang evolusi vokalisasi dinosaurus.”

READ  Sebuah sinyal radio telah ditangkap dari jarak 9 miliar tahun cahaya dari Bumi

“Ankylosaurus itu aneh,” kata Dr. Clark. “Ini adalah pesan utamanya.”