BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Apa yang bisa kita katakan sebaliknya?”

“Apa yang bisa kita katakan sebaliknya?”

AP

Berita NOS

  • Mitra Nizar

    Koresponden Turki

  • Mitra Nizar

    Koresponden Turki

Ketika Sadaf Capas ditangkap pada bulan Januari dan dipindahkan ke penjara wanita bersenjata lengkap di distrik Bakirkoy Istanbul, dia tidak terkejut. Penyiar terkenal dan komentator politik sebelumnya telah melayani keadilan di atapnya atas komentar kritisnya. Di bawah pengawasan kamera yang berputar, dia diborgol oleh petugas wanita dan dimasukkan ke dalam penjara. Hakim memutuskan bahwa dia dalam bahaya melarikan diri dan dia harus menunggu persidangan di penjara.

Kejahatannya seharusnya? Di acara TV langsung, dia menggunakan pepatah yang dianggap menghina presiden Turki. Dia berkata, “Ketika Thor memasuki istana, dia tidak menjadi raja, tetapi istana menjadi kandang.” “Itulah mengapa mereka memasukkan saya ke dalam sel selama 49 hari,” kata Kapas dalam sebuah wawancara dengan NOS.

Seorang hakim menghukum Kabbas 28 bulan penjara. Seorang hakim membebaskannya untuk sementara pada bulan Maret sambil menunggu bandingnya. Kabbas mengatakan penangkapannya merupakan peringatan bagi semua jurnalis, aktivis, dan pengkritik pemerintah lainnya. “Mereka menangkap saya untuk membungkam saya, tetapi juga untuk menunjukkan kepada publik: Inilah yang terjadi ketika Anda melakukan apa yang Anda lakukan.”

“Saya melakukan ini karena saya percaya pada kebebasan,” kata Cabas:

Jurnalis mengkritik undang-undang disinformasi baru Turki: ‘hukum sensor’

Kapas dihukum berdasarkan undang-undang yang mengkriminalisasi penghinaan presiden, undang-undang kuno yang telah digunakan lebih dari sebelumnya di bawah Presiden Erdogan. Wartawan di Turki juga didakwa dan dihukum berdasarkan undang-undang lain, seperti Undang-Undang Terorisme.

Kritikus melihat hukum sebagai sensor murni. “Karena disinformasi apa di mata pemerintah ini? Siapa yang mendefinisikannya? Apa yang bisa kita katakan atau tulis? Semuanya tidak jelas. Jadi semua orang berisiko,” kata Capas. “Dan kali ini bukan hanya jurnalis yang harus memperhatikan. Begitu juga audiens kita, pemirsa kita, pengikut kita. Pesannya adalah: Jika Anda mengikuti jurnalis kritis dan membagikan pesan mereka, Anda juga bisa masuk penjara.”

Pemerintah menganggap perlu untuk mengatasi penyebaran berita palsu. Presiden Erdogan sebelumnya menyebut media sosial sebagai “ancaman terhadap demokrasi” dan secara teratur berbicara tentang “terorisme media sosial”.

Erdogan menyatakan bahwa dia ingin mengikuti undang-undang disinformasi kebakaran hutan yang ganas Pada musim panas 2021. Saat itu, banyak kritik, terutama di media sosial, atas tindakan otoritas selama penutupan. 172 orang telah dituntut atas posting kritis mereka, dan situs berita online telah dituntut karena “salah mengartikan” setelah kebakaran.

Undang-undang ini tidak hanya mengancam kebebasan pers dan kebebasan berekspresi, tetapi juga proses pemilu.

Vissel Oke, Pengacara

Undang-Undang Disinformasi mengkriminalkan pertukaran “informasi yang menyesatkan”. Mereka yang melakukannya dengan tujuan “menimbulkan kepanikan atau mengancam ketertiban umum, keselamatan dan kesehatan” dapat dihukum penjara antara satu sampai tiga tahun.

Undang-undang tersebut juga mengatur perusahaan media sosial, yang harus menghapus konten yang “menyesatkan” jika diminta oleh otoritas Turki. Selain itu, mereka diharuskan untuk mengungkapkan informasi akun pengguna.

Karena definisi “disinformasi” tidak jelas dan memiliki kata-kata yang luas dalam undang-undang, apa pun yang tidak sejalan dengan pemerintah sekarang dapat lebih mudah ditentukan, kata pengacara Vissel Oak. Seperti banyak jurnalis pengadilan terkemuka. “Mereka membiarkan hakim memutuskan mana berita palsu dan mana yang bukan. Dan kami tahu bahwa hakim di Turki sepenuhnya berada di bawah kendali pemerintah. Undang-undang ini tidak hanya mengancam kebebasan pers dan kebebasan berekspresi, tetapi juga proses pemilu.” .”

READ  Xi Jinping kembali ke Amerika Serikat setelah 6 tahun untuk bertemu Joe Biden | di luar

Tekanan besar pada Erdogan untuk mengadakan pemilihan

Pemilihan presiden dan parlemen dijadwalkan pada Juni 2023 dan pemerintah Erdoğan berada di bawah tekanan besar untuk menarik negara keluar dari resesi ekonomi. Menurut Ok, lahirnya undang-undang ini ada hubungannya dengan itu. “Karena hampir semua media reguler berada di bawah kendali pemerintah, banyak orang mengikuti media sosial dan media online. Pemerintah tahu itu. Dan sekarang mereka juga ingin mengontrolnya. Mereka ingin memenangkan pemilihan dengan sangat keras.”

Oke khawatir akan ada lebih banyak tuntutan hukum dan penangkapan dalam waktu dekat. “Pada periode setelah kudeta yang gagal pada 2016, kami memiliki sekitar 180 jurnalis di penjara, ratusan politisi, pengacara, dan aktivis. Di tahun-tahun berikutnya, banyak orang dibebaskan. Tapi sekarang kami mulai lagi. Karena pemilu, represi akan meningkat.” .