BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Anda masuk angin, terkena demensia?  Mengungkap koneksi yang tiba-tiba

Apakah Anda masuk angin, terkena demensia? Mengungkap koneksi yang tiba-tiba

Para peneliti telah menemukan hubungan antara sering sakit dan penuaan otak yang dipercepat, yang meningkatkan risiko demensia atau penurunan kognitif. Studi yang dipublikasikan di Otak, perilaku, dan kekebalan, menggunakan tikus jantan tua dan menemukan bahwa infeksi yang sering dan sedang dari infeksi seperti influenza atau pilek musiman menyebabkan gangguan kognitif dan gangguan konektivitas saraf. Penelitian ini mungkin memiliki implikasi penting untuk perawatan standar dalam manajemen infeksi di antara orang tua dan individu yang berisiko demensia dan menggarisbawahi pentingnya menjaga kesehatan yang baik untuk mencegah infeksi.

Sebuah studi Universitas Tulane mengungkapkan bahwa sering sakit dapat mempercepat penuaan otak dan meningkatkan risiko demensia, atau penurunan kognitif. Temuan ini menyoroti pentingnya menjaga kesehatan yang baik untuk mencegah infeksi, terutama di kalangan lansia dan individu yang berisiko terkena demensia.

Penyakit ini seringkali dapat memengaruhi seberapa cepat otak menua dan meningkatkan risiko berkembangnya demensia atau bentuk penurunan kognitif lainnya.

Ini adalah hasil dari studi Universitas Tulane yang dilakukan dalam kemitraan dengan Universitas Virginia Barat dan Institut Nasional Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan diterbitkan dalam jurnal Otak, perilaku, dan kekebalan. Studi tersebut memeriksa tikus jantan yang menua dan menemukan bahwa pengalaman peradangan sedang yang berulang dan terputus-putus, seperti yang disebabkan oleh flu atau pilek musiman, menyebabkan gangguan kognitif dan gangguan komunikasi antar neuron pada tikus tersebut.

“Kami tertarik untuk menanyakan apakah perbedaan dalam pengalaman infeksi dapat menjelaskan, setidaknya sebagian, perbedaan tingkat demensia yang kami lihat dalam populasi,” kata Elizabeth Engler-Shirazi, PhD, ahli saraf perilaku di Tulane County. Bedah saraf. “Tikus yang kami pelajari adalah tikus dewasa mendekati usia paruh baya dengan ginjal utuh, namun, ketika mereka terkena peradangan intermiten, ingatan mereka berkurang dan neuron mereka berfungsi buruk.”

Elizabeth Engler Chiurazzi

Elizabeth Engler Chiurazzi, MD, asisten profesor bedah saraf di Fakultas Kedokteran Universitas Tulane. Kredit: Universitas Tulane

Studi ini adalah yang pertama dari jenisnya yang memodelkan infeksi berulang dan sporadis pada tikus dan meneliti konsekuensi jangka panjang untuk fungsi dan kesehatan otak.

Manusia sering mengalami infeksi dan peradangan pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada tikus percobaan. Tetapi mengingat penurunan yang diamati pada tikus setelah hanya lima perawatan inflamasi intermiten, perubahan kognitif pada manusia mungkin lebih kuat.

“Tikus kami mengalami peradangan intermiten, seperti penyakit hanya beberapa kali, jadi fakta bahwa kami melihat kerusakan sama sekali mengejutkan,” kata Engler-Shirazi. “Efeknya kecil, tetapi itulah mengapa saya menemukan temuan ini bermakna: Pada manusia, gangguan kognitif dari sejumlah pengalaman peradangan yang serupa mungkin tidak terlihat dalam kehidupan sehari-hari mereka, tetapi dapat memiliki efek kumulatif yang berdampak negatif pada otak yang menua.”

Temuan ini mungkin memiliki implikasi penting untuk standar perawatan tentang bagaimana infeksi dikelola di antara orang tua dan mereka yang berisiko mengalami demensia. Ini mungkin lebih relevan dalam terang[{” attribute=””>COVID-19 pandemic and ongoing research around the effects of long-COVID syndrome.

Going forward, Engler-Chiurazzi said more work needs to be done to understand why infections impact the brain and how to mitigate those effects. In addition, she hopes follow-up studies will investigate whether more vulnerable populations impacted by health disparities face a higher burden of neurological effects.

“The biggest takeaway from this research, in our opinion, is the importance of staying as healthy and infection-free as possible,” she said.

Reference: “Intermittent systemic exposure to lipopolysaccharide-induced inflammation disrupts hippocampal long-term potentiation and impairs cognition in aging male mice” by E.B. Engler-Chiurazzi, A.E. Russell, J.M. Povroznik, K.O. McDonald, K.N. Porter, D.S. Wang, J. Hammock, B.K. Billig, C.C. Felton, A. Yilmaz, B.G. Schreurs, J.P. O’Callaghan, K.J. Zwezdaryk and J.W. Simpkins, 19 December 2022, Brain, Behavior and Immunity.
DOI: 10.1016/j.bbi.2022.12.013

READ  NASA telah melakukan 10 penelitian untuk mengembalikan sampel ke Mars, sebagian besar bersifat komersial