BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Generasi Z tampak lebih tua dibandingkan generasi Milenial, dan jika demikian, mengapa?

Apakah Generasi Z tampak lebih tua dibandingkan generasi Milenial, dan jika demikian, mengapa?

“Kita hidup di masa ketika generasi Milenial terlihat lebih muda dibandingkan usia mereka, dan Generasi Z terlihat jauh lebih tua,” kata influencer Jordan Howlett. Video Tik Tok Yang telah dilihat jutaan kali. Dia bilang dia mengetahui hal ini, karena dia termasuk Generasi Z dan berusia 26 tahun. “Tidak ada yang percaya padaku. Saat aku berjalan keluar bersama ibuku, orang-orang mengira dia adalah adik perempuanku.”

Tebak usianya

Postingan Howlett menimbulkan kehebohan di media sosial dan memicu kontroversi tren daring: Seberapa tua aku terlihat? Remaja putri khususnya menanyakan pertanyaan ini kepada pengikutnya di TikTok atau Instagram. Ternyata hal ini tidak selalu mudah ditebak. Apalagi jika mereka memakai banyak riasan atau terlihat menjalani operasi plastik, jawabannya seringkali berkisar antara 20 hingga 45 tahun.

Hal ini juga terjadi pada Taylor Donoghue, yang digambarkan oleh salah satu pengikutnya sebagai “berusia awal 30-an.” Itu sangat dihargai. “Umurku 23 tahun! Jangan pernah menanyakan umurmu di media sosial,” candanya.

Ada banyak teori mengapa Generasi Z yang lahir antara tahun 1997 dan 2012 tampak lebih tua dari usia sebenarnya. Howlett sendiri percaya bahwa hal itu ada hubungannya dengan stres, namun seringnya vaping dan penggunaan perawatan kulit yang salah dan terutama prosedur kosmetik juga disebutkan.

Sulit untuk mengatakan apakah ini benar, menurut peneliti Generasi Z Jos Ahlers. “Memang merupakan perasaan yang hidup, namun belum ada penelitian ilmiah yang menunjukkan bahwa Generasi Z terlihat lebih tua dan apakah ini karena alasan yang disebutkan,” jelasnya.

sepanjang waktu

Keinginan untuk tampil lebih dewasa saat masih muda memang tidak lekang oleh waktu, kata Ahlers. “Saya berusaha keras untuk mencapai hal itu. Saat itu Anda mengenakan jaket kulit, namun sekarang ada lebih banyak pilihan dalam hal filter media sosial, tata rias, dan rutinitas kecantikan. Sektor komersial merespons hal ini.”

READ  PCIe 5.0 SSD pertama di Jepang dijual mulai €354 - Komputer - Berita

Hal ini juga dicatat oleh ahli bedah plastik dan peneliti KNMG, Tom Decates. Dia memiliki klinik kosmetik dan juga bekerja di Erasmus MC, di mana dia memiliki jam konsultasi untuk mencoba memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh operasi plastik yang gagal.

Penelitiannya pada tahun 2020 menemukan bahwa jumlah anak muda yang menjalani bedah kosmetik meningkat dua kali lipat dibandingkan sepuluh tahun lalu. Lebih dari 8 persen orang yang menjalani perawatan Botox dan filler pada tahun 2020 berusia antara 18 dan 25 tahun. “Kami belum mereplikasi penelitian ini, namun saya dapat mengatakan bahwa kelompok ini terus berkembang,” kata Dicketts.

Halus atau intens

Ia percaya bahwa ini belum tentu merupakan hal yang baik atau buruk. “Saya pikir kita harus menerima bahwa ada orang yang suka menjalani perawatan Botox atau filler sesekali. Anda dapat melakukannya dengan sangat halus, itulah gaya saya, tetapi juga dengan sangat intens sehingga semua orang dapat melihat apa yang Anda lakukan. Biarkan dirimu mengacaukannya.”

Namun tidak peduli berapa banyak suntikan yang mereka dapatkan, kata Dicketts, tidak ada seorang pun yang ingin mendapatkan visual beberapa tahun. “Saya belum pernah memiliki klien yang ingin terlihat lebih tua, tapi itu bisa menjadi efek samping negatif jika Anda menggunakan banyak Botox dan filler.”

Itu bagus juga, pikir Decats. “Tetapi yang sulit bagi saya pribadi adalah media sosial mendorong generasi muda untuk melakukan hal ini. Ini adalah kelompok usia rentan yang mudah ditipu. Kontra narasi Untuk acara ini, saya menghabiskan banyak waktu di TikTok.”

Namun ahli teori kebudayaan asal Inggris, Meredith Jones, mengangkat isu ini. Prosedur kosmetik tidak membuat orang muda terlihat lebih tua, namun orang tua justru terlihat lebih muda karena semua orang terlihat sama. “Jadi, alih-alih berpikir bahwa setiap orang terlihat seperti berusia 25 tahun, kita sekarang cenderung berpikir bahwa kita semua terlihat seperti berusia antara 45 dan 75 tahun,” katanya. Percakapan dengan Majalah gaya hidup Inggris Dazed.

READ  Razer Meluncurkan BlackShark V2 Pro 2023 Dengan Masa Pakai Baterai 70 Jam Yang Dijanjikan

KTP

Peneliti Ahlers percaya bahwa Generasi Z memiliki keinginan yang lebih kuat untuk menunjukkan bahwa segala sesuatunya berjalan baik di semua bidang kehidupan mereka, termasuk penampilan. “Kaum muda sudah lebih sensitif terhadap hal ini, tapi itu tidak berlaku untuk semua orang.” Ahlers yakin dia hidup terutama secara online. Dalam kesehariannya, ia melihat banyak generasi Z yang terlihat seumuran, atau harus menunjukkan identitas saat mengantri di bar.