BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah ini kebangkitan genre?

Apakah ini kebangkitan genre?

Di Festival Film Cannes ke-76, dua film dokumenter telah dipilih dalam kompetisi utama. Istimewa, karena dokumenter terakhir yang dilombakan adalah pada tahun 2008. Apakah hal ini menandai kebangkitan kembali genre dokumenter?

Roosje van der Kamp

Tahun ini, film dokumenter akhirnya kembali bersaing memperebutkan Palme d’Or. Film dokumenter terakhir yang dipilih untuk kompetisi utama di Cannes adalah film dokumenter politik Michael Moore Fahrenheit 9/11 – yang juga memenangkan Golden Palm Award – sembilan belas tahun lalu, dan film dokumenter perang animasi tarian Bashir Oleh Ari Vollman, lima belas tahun yang lalu.

Pada Festival Cannes edisi ke-76, tidak hanya ada satu, melainkan dua film dokumenter dalam kompetisi utama: pemuda (melompat) oleh Wang Bing, juga satu-satunya film karya sutradara Tiongkok dalam kompetisi utama, dan Empat anak perempuan Atas otoritas Kawthar bin Haniyeh (Pria yang menjual kulitnya), salah satu dari tujuh film karya pembuat film wanita dalam kompetisi besar (rekor).

Cannes mengikuti tren yang lebih luas di sini. Film dokumenter itu menang tahun lalu Semua keindahan dan pertumpahan darah Laura Poitras Sang Singa Emas di Festival Film Venesia. Pemilihan ini mengejutkan, bukan karena film Poitras tentang fotografer dan aktivis Nan Goldin bukanlah film yang layak mendapat penghargaan, tetapi karena film dokumenter secara tradisional diremehkan di sirkuit festival. Venesia diikuti oleh Berlin, tempat film dokumenter Prancis Tembok Ladaman Dia dianugerahi Beruang Emas Februari lalu.

Apakah para pemenang di dua festival film terpenting ini mewakili kebangkitan genre dokumenter? Dan bisakah Festival Film Cannes, yang masih menjadi festival film terpenting, segera bergabung dengan daftar festival yang memberikan film dokumenter dengan hadiah pertama?

READ  Drakor Menengangkan Bertabur Bintang Death Game

toko keringat Cina

pemuda (melompat) menawarkan tampilan unik tentang kehidupan pekerja migran muda di sejumlah toko pakaian anak-anak China. Film dokumenter yang berdurasi kurang lebih tiga setengah jam ini membenamkan penonton dalam pengalaman para karyawan yang tinggal di asrama siswa di sebelah bengkel menjahit. Karena pekerjaan kamera yang terkadang membingungkan dan karena film diambil hampir seluruhnya di gedung-gedung yang diterangi lampu neon, pemuda (melompatPengalaman menyesakkan dan mengasingkan fasilitas eksploitasi.

Yang terpenting, Bing berfokus pada cinta yang berkembang di antara karyawan, yang saling menggoda dengan melecehkan, menghina, dan saling memukul. Kesedihan yang tersirat dari judulnya dapat didengar dalam adegan-adegan ini: para pemuda ini menghabiskan masa mudanya di belakang mesin jahit, di ruangan tanpa cahaya dari luar.

Trauma lintas generasi

Kurang tradisional, tetapi sama-sama ambisius Empat anak perempuan (Lee Phyllis Dolva), sebuah studi menarik tentang radikalisasi dan trauma antar generasi. Empat anak perempuan Film ini berkisah tentang Olfa Al-Tonsiyya, seorang ibu dari empat anak perempuan, dua di antaranya telah menghilang. Film tersebut tidak menyelidiki dengan tepat apa yang terjadi – Olfa mengetahui keberadaan putrinya – tetapi memberikan wawasan tentang alasan hilangnya mereka.

Dengan cara yang mengingatkan pada film dokumenter tindakan membunuh Dari 2012 – tentang pembunuhan massal di Indonesia pada 1965-1966 – film ini menggunakan reka ulang peristiwa nyata sebagai alat untuk mengungkap kebenaran. Kedua putri diperankan oleh aktor. Dalam adegan paling intens, sang aktor juga memerankan Olfa. Hal ini memungkinkan dia untuk melihat bagaimana masa lalu berkembang dan karena itu mempertimbangkan perannya dalam hilangnya putrinya.

pemuda (melompat) Dan Empat anak perempuan Keduanya adalah film yang relevan secara sosial yang menguasai bahasa film dengan sempurna. khususnya Empat anak perempuan, yang dengan mudah menyampaikan struktur naratif yang rumit kepada pemirsa, dengan meyakinkan. Panel juri dipimpin oleh Robin Ostlund (yang memenangkan Golden Palm tahun lalu bersamanya Segitiga kesedihan), yang sebelumnya mengapresiasi film-film politik. Misalnya, kemungkinan film dokumenter akan membawa pulang hadiah utama tahun ini.

Ikuti Festival Film Cannes

Kepala Seni Jan Peter Ecker melaporkan festival film setiap hari di blog langsung.