BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah Konsep Energi Tak Bernoda Nikola Tesla Akhirnya Terpenuhi?

Para ilmuwan telah bermimpi menghasilkan tenaga dari udara tipis selama lebih dari satu abad. Nikola Tesla sudah bereksperimen dengan cara ini di tahun 1930-an. Namun baru-baru ini, seruan untuk konsep energi murni semakin keras. Beralih dari bahan bakar fosil pada waktunya untuk menghindari krisis iklim terburuk akan menjadi satu-satunya proyek kolaboratif terbesar yang pernah diupayakan dunia, dan kebutuhan telah membuat para ilmuwan bermimpi besar. Beberapa suara yang dihasilkan dari brainstorming dan eksperimen diambil dari halaman novel fiksi ilmiah yang redup, atau seperti angan-angan daripada metodologi. Tetapi para ilmuwan semakin dekat dan semakin dekat untuk membuat hal yang tidak mungkin menjadi mungkin: memanen energi dari udara.

Pada tahun 2021, para peneliti dari American University of Massachusetts di Amherst mengumumkan bahwa mereka telah menemukan Perangkat yang disebut Air-gen, kependekan dari generator bertenaga udara. Perangkat ini dapat menggunakan protein alami untuk mengubah kelembapan di udara sekitar untuk menghasilkan listrik. Ini dilakukan melalui film yang terbuat dari kawat nano protein yang bersumber dari bakteri Geobacter sulfurreducens. Tim peneliti mengklaim bahwa teknologi ini “dapat memiliki implikasi yang menarik untuk masa depan energi terbarukan, perubahan iklim, dan masa depan kedokteran.” Film dengan ketebalan beberapa mikron ini terbukti efektif. “Kami benar-benar membuat listrik dari udara tipis. Air-gen menghasilkan daya bersih 24/7. Ini adalah aplikasi kawat nano protein yang paling menarik dan mengasyikkan hingga saat ini,” jelas peneliti dan penulis penelitian Jun Yao.

Setahun kemudian, pada tahun 2022, Uni Eropa mulai mendanai proyek baru – disebut penangkap — yang juga bertujuan untuk menghasilkan tenaga dari kelembapan atmosfer, tetapi dalam hal ini melalui penggunaan sel yang terbuat dari zirkonium oksida, bahan keramik yang digunakan dalam semua jenis aplikasi mulai dari implan gigi hingga batang bahan bakar nuklir. “Dalam mengeksplorasi sifat-sifat nanomaterial zirkonium oksida tujuh tahun lalu, para peneliti mulai melihat bukti tenaga air,” majalah Horizon Komisi Eropa. tersebut di bulan Desember. Mereka telah berkembang pesat dalam tujuh tahun terakhir, tetapi teknologinya masih jauh dari skalabilitas dan kepraktisan. Saat ini, “lembar material berukuran 8 kali 5 cm dapat menghasilkan sekitar 0,9 volt di laboratorium dengan kelembapan sekitar 50%”, atau kira-kira menghasilkan setengah baterai AA.

READ  Artemis 1: Pesawat ruang angkasa Orion NASA melakukan selfie dalam perjalanannya melewati sisi jauh Bulan

Sekarang, baru tahun ini, para ilmuwan di Monash University di Australia telah membuat terobosan energi lainnya. Kali ini, artikel utamanya adalah Enzim bernama Huc. Enzim tersebut ditemukan pada Mycobacterium smegmatis, sepupu dari bakteri yang menyebabkan tuberkulosis dan kusta. Huc benar-benar pembangkit tenaga listrik untuk mengubah udara menjadi energi, yang digunakan bakteri untuk menghasilkan energi di lingkungan ekstrem dengan sedikit sumber energi lain.

Setelah diekstraksi, para peneliti mengatakan enzim tersebut dapat digunakan untuk memberi daya pada “berbagai perangkat listrik portabel kecil.” […] Termasuk biosensor, monitor lingkungan, jam digital, kalkulator atau komputer sederhana. “Sejauh ini, berbagai aplikasi Huc lebih banyak ditemukan dalam eksperimen pemikiran daripada hipotesis yang diuji, tetapi para ilmuwan yang bertanggung jawab percaya bahwa Huc memiliki potensi kehebatan. Ketika Anda memberi makan Huc dengan hidrogen yang lebih pekat, itu menghasilkan lebih banyak arus listrik,” kata penulis utama Reese Grainter, “Yang berarti Anda dapat menggunakannya dalam sel bahan bakar untuk memberi daya pada perangkat yang lebih kompleks, seperti jam tangan pintar, atau ponsel cerdas, laptop yang lebih kompleks, dan bahkan mungkin mobil.”

Proyek yang ditujukan untuk menghasilkan tenaga dari udara jelas masih dalam tahap awal, tetapi akan sulit untuk melebih-lebihkan konsekuensi potensial jika salah satu dari teknologi ini dapat diskalakan. Menghasilkan tenaga dari udara tipis akan menyelesaikan masalah yang tak terhitung jumlahnya terkait dengan perubahan iklim dan eksternalitas lingkungan negatif lainnya yang terkait dengan produksi energi. Selain itu, teknologi seperti enzim bakteri secara teoritis dapat diakses di mana saja di dunia, membuat geopolitik produksi energi lebih adil dan terdesentralisasi. Singkatnya, itu bisa menjungkirbalikkan ekonomi global seperti yang kita ketahui. Suatu hari nanti.

READ  NASA membutuhkan teleskop baru, ASAP, untuk menemukan kembaran Bumi

Oleh Haley Zaremba untuk Oilprice.com

Lebih banyak bacaan teratas dari Oilprice.com: