BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asteroid yang dikunjungi pesawat luar angkasa NASA ini memiliki pendamping yang “misterius”.

Asteroid yang dikunjungi pesawat luar angkasa NASA ini memiliki pendamping yang “misterius”.

NASA/Goddard/SwRI/Johns Hopkins APL

Misi Lucy menangkap gambar tambahan yang mengungkapkan bahwa asteroid Dinkenish (kiri) memiliki pasangan biner yang terpasang, atau dua batuan luar angkasa yang saling bersentuhan.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Dinkenish, asteroid kecil yang dikunjungi misi Lucy NASA pekan lalu, terus menimbulkan pertanyaan.

Lucy diayunkan ke batu luar angkasa, yang terletak di sabuk asteroid utama antara Mars dan Jupiter, pada tanggal 1 November sebagai bagian dari pengujian peralatan pesawat ruang angkasa sebelum mencapai tujuan utama misi tersebut: mensurvei kawanan asteroid Trojan di sekitar Jupiter. Dinkenesh, yang berarti “luar biasa” dalam bahasa Amharik Ethiopia, tidak ditambahkan ke rencana perjalanan Lucy hingga bulan Januari.

Namun pengamatan pertama yang dilakukan oleh instrumen Lucy menunjukkan bahwa ada lebih banyak hal di asteroid misterius itu daripada yang diperkirakan. Awalnya, gambar menunjukkan hal itu Batuan luar angkasa adalah bagian dari pasangan binerDengan asteroid yang lebih kecil mengorbit Dinkenish.

NASA/Goddard/SwRI/Johns Hopkins APL/NOIRLab

Gambar pertama yang diambil oleh pesawat ruang angkasa selama pendekatan terdekatnya mengungkapkan pendampingnya, tetapi bukan fakta bahwa itu adalah biner kontak.

Namun, gambar tambahan yang diambil oleh pesawat ruang angkasa setelah pendekatan terdekatnya mengungkapkan bahwa asteroid yang lebih kecil sebenarnya adalah biner kontak – dua batu ruang angkasa kecil yang saling bersentuhan.

Lucy berada dalam jarak 265 mil (sekitar 425 kilometer) dari permukaan asteroid selama pendekatan terdekatnya, yaitu saat gambar pertama diambil. Gambar gelombang kedua yang mengungkapkan kontak keduanya, dibagikan oleh NASA pada hari Selasa, diambil enam menit kemudian dari jarak 1.010 mil (sekitar 1.630 kilometer).

READ  Gerhana Bulan Pemburu Penuh, gerhana terakhir tahun 2023, hadiah awal Halloween untuk para pengamat bintang (foto)

“Biner kontak tampaknya cukup umum di tata surya,” kata John Spencer, wakil ilmuwan proyek Lucy di Southwest Research Institute, dalam sebuah pernyataan.

“Kami belum melihat banyak dari mereka dari dekat, dan kami belum pernah melihat satupun yang mengorbit asteroid lain.
Kami dibingungkan oleh variasi aneh dalam kecerahan Dinkenish yang kami lihat saat mendekat, yang memberi kami petunjuk bahwa Dinkenish mungkin memiliki semacam bulan, namun kami tidak pernah menduga ada hal seaneh ini!

Pendekatan jarak dekat dirancang terutama untuk membantu pesawat ruang angkasa Lucy menguji sistem pelacakan terakhirnya, yang memungkinkan pesawat ruang angkasa tersebut secara mandiri menemukan lokasi batuan luar angkasa dan tetap melihatnya saat terbang dengan kecepatan 10.000 mil per jam (4,5 kilometer per detik). Sistem ini melebihi ekspektasi, memungkinkan para astronom menemukan pendamping Dinkenish yang tak terduga.

NASA/Goddard/SwRI

Grafik ini menunjukkan jalur pesawat ruang angkasa Lucy saat terbang melewati Dinkenish dan saat mengambil gambar, terungkap asteroid pendamping yang mengejutkan.

“Ini membingungkan,” Hal Levison, peneliti utama Lucy di Southwest Research Institute, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Saya tidak pernah menyangka sistem akan terlihat seperti ini. Secara khusus, saya tidak mengerti mengapa kedua komponen satelit memiliki ukuran yang sangat mirip. Akan menarik bagi komunitas ilmiah untuk mengetahuinya.”

Data dari flyby masih dikirimkan dari pesawat luar angkasa ke tim misi.

“Sungguh menakjubkan bahwa alam dapat mengejutkan kita dengan sebuah misteri baru,” kata Tom Statler, ilmuwan program Lucy NASA, dalam sebuah pernyataan. “Ilmu pengetahuan yang hebat mendorong kita untuk mengajukan pertanyaan yang kita tidak tahu perlu kita tanyakan.”

Pertemuan dekat Lucy berikutnya adalah dengan asteroid sabuk utama lainnya bernama Donald Johansson pada tahun 2025. Setelah itu, pesawat ruang angkasa akan berangkat untuk melihat Trojan.

READ  Dinding tak terlihat di ruang angkasa dapat menjelaskan masalah yang membingungkan para ilmuwan

Asteroid Trojan, yang meminjam namanya dari mitologi Yunani, mengorbit Matahari dalam dua kelompok – satu sebelum Jupiter, planet terbesar di tata surya kita, dan yang lainnya mengikuti di belakangnya. Asteroid tersebut terlalu jauh untuk dilihat secara detail dengan teleskop, dan mereka akan mendapatkan gambar close-up saat Lucy mencapai Trojan pada tahun 2027.

Misi ini meminjam namanya dari Fosil Lucysisa-sisa nenek moyang manusia purba yang ditemukan di Ethiopia pada tahun 1974. Kerangka tersebut telah membantu para peneliti mengumpulkan aspek-aspek evolusi manusia, dan anggota tim Lucy NASA berharap misi mereka akan mencapai prestasi serupa terkait sejarah tata surya kita.

Asteroid itu sendiri seperti fosil: ia mewakili materi sisa pembentukan planet-planet raksasa di tata surya kita, termasuk Yupiter, Saturnus, Uranus, dan Neptunus.