BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot Apollo Walter Cunningham meninggal pada usia 90 tahun

Astronot Apollo Walter Cunningham meninggal pada usia 90 tahun

Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Walter Cunningham, seorang pensiunan astronot NASA dan pilot penerbangan berawak pertama dalam program Apollo yang terkenal dari badan antariksa itu, meninggal Selasa pagi pada usia 90 tahun, menurut NASA. Dia berkata.

Cunningham adalah anggota awal program penerbangan luar angkasa manusia NASA sebagai anggota kelas astronot ketiga, bergabung dengan badan antariksa tersebut pada tahun 1963. Dia terpilih untuk memimpin Apollo 7, misi berawak pertama program NASA yang mendaratkan manusia. di bulan untuk pertama kalinya.

Keluarga Cunningham mencatat dalam pernyataan yang dibagikan oleh NASA. “Dunia telah kehilangan pahlawan sejati lainnya, dan kami akan sangat merindukannya.”

Diluncurkan pada tahun 1968 dan berlangsung hampir 11 hari, misi Apollo 7 mengirim awaknya dalam perjalanan ke orbit yang merupakan uji terbang yang dapat membuktikan kemampuan kapsul Apollo untuk bertemu dengan pesawat ruang angkasa lain di orbit dan membuka jalan untuk eksplorasi lebih dalam di masa depan. . Ruang kosong. Dia juga terkenal karena tampil di siaran televisi langsung pertama orang Amerika dari luar angkasa, menurut NASA.

Cunningham adalah anggota terakhir dari kru Apollo 7, yang juga termasuk astronot Wally Shira Dan Dan Ezel.

Lahir di Creston, Iowa, ia menerima gelar kehormatan BA di bidang Fisika dan gelar MA cum laude di bidang Fisika dari University of California, Los Angeles, Cunningham Dia berusia 36 tahun ketika misi Apollo 7 lepas landas wawancara Dengan Kantor Sejarah Lisan NASA pada tahun 1999, dia merenungkan jalur karier dan motivasinya.

Awak pesawat Apollo pertama NASA -- (dari kiri) Cunningham, Don F. Eisell, dan Walter M. Schirra -- bersiap untuk tes simulasi misi pada tahun 1968 di North American Flight Plant.

“Saya salah satu dari orang-orang yang tidak pernah melihat ke belakang. Saya hanya ingat bahwa ketika seseorang bertanya kepada saya setelah saya menjadi astronot,” kata Cunningham. “Yang saya ingat hanyalah tetap fokus dan ingin melakukan yang terbaik — Saya tidak menyadarinya pada saat itu, tetapi itu karena saya selalu ingin lebih siap untuk langkah selanjutnya. Saya selalu melihat ke masa depan. Aku tidak hidup di masa lalu.”

READ  Kita mungkin salah lagi mengenai T.Rex, kata studi baru: ScienceAlert

Meskipun ia hanya berkelana ke luar angkasa satu kali, Cunningham menjadi pilot di program Skylab NASA, stasiun luar angkasa Amerika Serikat pertama yang mengorbit Bumi dari tahun 1973 hingga 1979.

Sebelum bergabung dengan NASA, Cunningham bergabung dengan Angkatan Laut AS dan memulai pelatihan sebagai pilot pada tahun 1952, katanya. resmi Biografi NASA, dan bertugas sebagai pilot pesawat tempur Korps Marinir AS dalam 54 misi di Korea.

“Satu-satunya hal yang saya ingat pernah menjadi astronot adalah karena saya melihatnya menjadi salah satu pilot pesawat tempur terbaik di dunia, jika bukan yang terbaik,” kata Cunningham dalam wawancara dengan NASA Oral History Office.

Cunningham juga menyelesaikan Ph.D. dalam fisika dari UCLA tanpa menyelesaikan tesis, dan kemudian, pada tahun 1974, menyelesaikan program manajemen lanjutan di Harvard Graduate School of Business, menurut NASA.

Cunningham memberikan kesaksian tentang eksplorasi ruang angkasa selama dengar pendapat Subkomite Perdagangan, Sains, dan Transportasi Senat AS tentang Ruang, Sains, dan Daya Saing di Capitol Hill di Washington, DC pada 24 Februari 2015.

Dia bekerja sebagai fisikawan untuk Rand Corporation, sebuah think tank militer nirlaba, sebelum bergabung dengan kru astronot.

Setelah meninggalkan badan antariksa, Cunningham mengambil banyak peran, mengambil berbagai peran di sektor swasta. Menurut bio NASA-nya, ia telah memegang sejumlah posisi eksekutif di perusahaan pengembangan, menjabat sebagai konsultan untuk perusahaan rintisan, menjadi pengusaha dan investor, dan akhirnya menjadi pembawa acara bincang-bincang radio.

Di tahun-tahun berikutnya, Cunningham juga menjadi pengkritik yang blak-blakan atas persepsi yang berlaku tentang pengaruh manusia terhadap perubahan iklim.