BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Atmosfer planet ekstrasurya yang tidak dapat dihuni ini sangat mirip dengan Bumi

Jika Anda membeli produk atau layanan yang ditinjau secara independen melalui tautan di situs web kami, BGR dapat menerima komisi afiliasi.

Data baru yang ditemukan dengan meneliti salah satu exoplanet paling ekstrem yang kita ketahui dapat membantu kita memahami lapisan atmosfer kompleks dari planet lain, termasuk planet mirip Bumi.

Menurut rilis media, sekelompok peneliti telah mengintip ke atmosfer salah satu planet paling ekstrem. Planet ekstrasurya yang dimaksud adalah WASP-189b. Para peneliti mengatakan itu adalah planet mirip Jupiter yang panas. Planet ini pertama kali diteliti dengan menggunakan teleskop ruang angkasa CHEOPS. Sekarang, para peneliti telah menemukan bahwa WASP-189b memiliki atmosfer yang sangat mirip dengan Bumi.

Penawaran Teratas Hari Ini

Jangan lewatkan: Penawaran hari Selasa: Penawaran Apple AirTags yang langka, colokan pintar $ 4,49, makanan ringan Frito-Lay, lebih banyak

Lapisan atmosfer planet ekstrasurya ini dapat membantu kita menemukan lebih banyak planet di masa depan

Tim peneliti, yang terdiri dari orang-orang dari Universitas Bern dan Universitas Jenewa, baru-baru ini menganalisis atmosfer WASP-189b. Para peneliti dari National Center of Competence in Research (NCCRs) PlanetS juga bergabung. Tim menemukan bahwa atmosfer planet ekstrasurya sangat mirip dengan Bumi. Alih-alih hanya menjadi satu lapisan, seperti yang diyakini banyak orang sebelumnya, atmosfer terbuat dari lapisan 3D yang berbeda.

Penelitian mendalam tentang lapisan atmosfer planet ekstrasurya diterbitkan dalam jurnal Astronomi Alam. Selama studi mereka, tim menemukan bahwa planet ini memiliki lapisan atmosfer yang sangat mirip dengan lapisan Ozon Bumi.

“Kami mengukur cahaya yang datang dari bintang induk planet dan melewati atmosfer planet,” kata Bibiana Prinoth dalam sebuah pernyataan media. “Gas-gas di atmosfernya menyerap sebagian cahaya bintang, mirip dengan Ozon yang menyerap sebagian sinar matahari di atmosfer Bumi”. Prinoth adalah penulis utama studi ini dan mahasiswa doktoral di Universitas Lund.

READ  Ledakan matahari besar yang ditangkap oleh pesawat ruang angkasa bertenaga surya

Prinoth mengatakan bahwa cahaya bintang kemudian meninggalkan “sidik jari” di belakang. Para peneliti dapat mempelajarinya menggunakan spektrograf HARPS di La Silla Observatory. Mereka menemukan bahwa gas yang tersisa di lapisan atmosfer planet ekstrasurya itu termasuk besi, vanadium, kromium, mangan, dan magnesium.

Apa artinya semua itu?

planet ekstrasurya

Melihat “Lapisan Ozon” di planet sepanas WASP-189b memang mengejutkan. Lagi pula, planet ini 20 kali lebih dekat ke bintang induknya daripada Bumi ke Matahari. Saking dekatnya, planet ini mengalami suhu siang hari yang mencapai 3.200 derajat Celcius. Sebagai perbandingan, Merkurius, planet yang paling dekat dengan Matahari kita, hanya mencapai suhu 430 derajat Celcius pada siang hari.

Informasi baru ini menyanggah kepercayaan lama bahwa atmosfer planet ekstrasurya adalah lapisan yang seragam. Dengan menggunakan data baru, para peneliti berharap mereka dapat memahami atmosfer planet ekstrasurya dengan lebih baik. Selain itu, mereka berharap dapat memberikan pengetahuan baru tentang exoplanet mirip bumi, juga. Itu akan mencakup pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana lapisan atmosfer planet ekstrasurya itu bekerja. Sayangnya, banyak yang percaya ini membutuhkan inovasi dalam teknik analisis data, serta pemodelan komputer dan teori atmosfer.

Lihat versi asli artikel ini di BGR.com