BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Aturan pengunjung rumah sakit COVID-19: Keluarga menginginkan lebih banyak akses

MIAMI (Associated Press) – Dilarang berada di kamar rumah sakit Florida tempat ibunya sekarat karena COVID-19, Jayden Arbelaez memberikan ide kepada pekerja konstruksi yang bekerja di dekatnya.

“Apakah ada cara untuk sampai ke sana?” tanya mereka, Arbelais, sambil menunjuk ke jendela kecil di lantai tiga rumah sakit di Jacksonville.

Para pekerja memberi remaja 17 tahun jaket kuning, sepatu, helm, dan tangga untuk memanjat bagian atap sehingga dia bisa melihat ke luar jendela dan melihat ibunya, Michelle Arbelaez, hidup untuk terakhir kalinya.

Satu setengah tahun setelah pandemi yang menewaskan 700.000 orang di Amerika SerikatRumah sakit di setidaknya enam negara bagian telah melonggarkan pembatasan yang mengatur kunjungan untuk pasien COVID. Namun, yang lain berdiri teguh, didukung oleh penelitian dan kelompok industri yang menyarankan kebijakan semacam itu sangat penting untuk menjaga tingkat infeksi yang didapat di rumah sakit tetap rendah.

Beberapa keluarga pasien COVID-19 – dan dokter – meminta rumah sakit untuk memikirkan kembali strategi ini, dengan alasan bahwa itu menyangkal hak orang untuk tinggal bersama orang yang mereka cintai pada saat yang kritis.

“Kita perlu membuat orang berpikir tentang persamaan risiko-manfaat,” kata Dr. Lauren Van Squee, seorang dokter paru-paru dan perawatan kritis di Penn State yang telah meneliti efek dari kunjungan terbatas pada kerabat pasien COVID-19. “Risiko tertular COVID versus risiko apa yang kita ketahui dialami keluarga-keluarga ini, kerusakan psikologis dan emosional.”

Van Squee mengatakan banyak anggota keluarga yang ditemuinya menunjukkan tanda-tanda PTSD. Dalam editorial surat kabar, dokter bertukar percakapan dengan pasien yang telah menolak atau menunda perawatan penting karena pembatasan kunjungan.

READ  Hadiah Nobel untuk Stephen Hawking yang mungkin

Studi yang dilakukan sebelum pandemi menunjukkan bahwa pasien yang lebih tua di unit perawatan intensif dengan kunjungan terbatas mengembangkan delirium pada tingkat yang lebih tinggi daripada di unit dengan fleksibilitas yang lebih besar.

Van Skoye setuju bahwa pada awal pandemi masuk akal untuk membatasi kunjungan karena peralatan pelindung dan tes COVID-19 terbatas dan tidak ada vaksin. Tetapi sekarang, tes dan vaksin telah berkembang secara dramatis, dan dokter mengatakan mekanisme penyaringan dan peralatan pelindung pribadi dapat mencegah virus.

Namun, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS masih merekomendasikan kunjungan langsung ke pasien yang terinfeksi.

“Kami tidak meremehkan pengorbanan yang kami minta kepada individu dan orang yang mereka cintai. Kami tidak akan melakukan ini kecuali benar-benar diperlukan,” kata Nancy Foster, wakil presiden untuk kebijakan mutu dan keselamatan pasien di American Hospital Association.

Anne-Marie Pettis, presiden Asosiasi Spesialis dalam Pengendalian Infeksi dan Epidemiologi, mengakui bahwa pasien mendapat manfaat dari menerima pengunjung, tetapi mengatakan kelompok itu tetap berkecil hati dalam banyak kasus.

“Saya tidak tahu tempat mana pun yang tidak berusaha keras karena keluarga sangat penting bagi kesejahteraan pasien,” kata Pettis. “Ini adalah keputusan memilukan yang harus dibuat.”

Jeremy Starr, 36, seorang tukang listrik dari Jacksonville, akrab dengan patah hati ini.

Starr, yang tertular virus di musim panas, ingat dia haus, kesepian dan tidak bisa tidur selama 14 hari tinggal di rumah sakit di unit perawatan intensif.

“Tidak bernafas sudah cukup buruk,” katanya, “tetapi tidak melihat orang yang Anda cintai adalah yang terburuk.” “Aku merasa kamu bukan manusia.”

Anggota keluarga juga merupakan pengasuh yang dapat meringankan beban pekerja perawatan kesehatan yang terlalu banyak bekerja di unit perawatan intensif, kata Kirsten Fest, asisten profesor kedokteran perawatan kritis di University of Calgary yang mempelajari dampak isolasi pada pasien COVID-19.

READ  Elon Musk mengolok-olok Biden dengan garis Trump atas inspirasi yang dirasakan 4

“Dengan tidak adanya keluarga di sana, para perawat harus melakukan segala yang mereka bisa untuk memanggil mereka. Mereka harus memainkan peran baru, bahkan memegang telepon ketika seseorang mengucapkan selamat tinggal kepada mereka,” kata Feist.

Terinspirasi oleh kisah Starr, Arbelaez, dan lainnya seperti mereka, Darlene Guerra dari Jacksonville memulai petisi online yang meminta Gubernur Florida Ron DeSantis untuk mendorong lebih banyak akses. DeSantis adalah pendukung awal pembukaan kembali panti jompo bagi pengunjung, mengatakan bahwa dia merasa bahwa mencegah mereka berkontribusi pada penderitaan keluarga.

“Ini memilukan bagi semua keluarga ini,” kata Guerra. “Kita akan bekerja, kita pergi ke gereja, kita pergi ke toko, tetapi kita tidak bisa pergi ke rumah sakit dan bersama orang yang kita cintai?”

Saat menetapkan aturan untuk kunjungan, rumah sakit mempertimbangkan tingkat penularan COVID, tingkat vaksinasi, dan prevalensi penyakit jantung dan paru-paru di masyarakat, kata Justin Senior, presiden Aliansi Rumah Sakit Jaring Pengaman Florida, yang mewakili beberapa rumah sakit medis terbesar di negara bagian itu. fasilitas.

Beberapa dokter mengatakan jaringan kesehatan khawatir tentang kekurangan perawat dan mempertahankan pembatasan untuk menghindari peningkatan tekanan pada pekerja perawatan kesehatan yang sudah terlalu banyak bekerja. Yang lain mengatakan proses penyaringan pengunjung dan menginstruksikan mereka cara memakai peralatan pelindung juga membutuhkan waktu dari staf perawatan kesehatan.

“Saya pikir situasinya berasal dari tempat kelelahan dan kelelahan dan bukan apa yang baik untuk pasien,” kata Van Squee.

Beberapa rumah sakit telah mengizinkan orang untuk mengunjungi pasien virus corona. Universitas Kesehatan Utah mengumumkan awal tahun ini bahwa rumah sakitnya akan mengizinkan hingga dua pengunjung dewasa selama mereka tinggal di rumah sakit, asalkan mereka tetap berada di kamar pasien dan memakai APD setiap saat, tidak memiliki gejala dan telah divaksinasi atau divaksinasi. Baru sembuh dari COVID-19.

READ  Penjelajah Mars Persevering NASA bersiap untuk memulai proses pengambilan sampel

Banyak yang membuat pengecualian hanya untuk pasien virus corona yang hampir meninggal, seperti yang terjadi di rumah sakit Jacksonville yang merawat ibu Arbelaise. Keluarga itu mengatakan aturannya tidak konsisten: Pada beberapa hari, pejabat hanya mengizinkan satu anggota keluarga untuk berkunjung; Dalam kasus lain, banyak pengunjung diizinkan. Pada hari terakhir, hanya ayah Arblaise, Mitch Arblaise, yang diizinkan masuk. Kebetulan itu adalah hari ulang tahunnya.

Dari tempat duduknya di atap rumah sakit, remaja yang tertegun itu mengambil ponselnya, menelepon ayahnya dan menyanyikan “Selamat Ulang Tahun” untuknya saat dia mengintip ke luar jendela dan menatap ibunya, tak sadarkan diri dengan ventilator.

Beberapa jam kemudian, ibunya meninggal sendirian.