BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana hewan liar dapat mengatasi masalah iklim masih belum tersedia di Dubai

Bagaimana hewan liar dapat mengatasi masalah iklim masih belum tersedia di Dubai

Hewan liar adalah insinyur ekosistem, kata Xan Olivier, direktur program Dana Internasional untuk Kesejahteraan Hewan (IFAW). Ia yakin peran mereka tidak mendapat perhatian yang cukup pada KTT iklim di Dubai. “Untungnya, ada peningkatan minat terhadap apa yang bisa dilakukan alam untuk memerangi pemanasan global, namun perhatian terhadap peran hewan liar dalam hal ini masih belum cukup.”

Hutan yang menangkap gas rumah kaca, hutan bakau yang menyimpan karbon dan melindungi pantai dari gelombang tinggi, serta terumbu karang dan padang lamun yang meningkatkan keanekaragaman hayati di wilayah pesisir: disebut Solusi berbasis alam Hal ini kini telah dimasukkan dalam banyak rencana iklim. Hal ini merupakan topik diskusi yang serius pada pertemuan puncak iklim, tegas Maheen Khan dari World Wildlife Fund (WWF) dari Dubai.

“Pada pertemuan puncak ini, satu hari penuh didedikasikan untuk lautan dan alam, dan satu hari lagi didedikasikan untuk makanan dan air,” kata Khan. “Jutaan euro telah dijanjikan untuk merestorasi hutan, bakau, dan lautan, meskipun dana yang dibutuhkan lebih banyak. Kita mengalami kemajuan nyata dibandingkan upaya-upaya sebelumnya, terutama peran alam dalam langkah-langkah adaptif. Hal ini akan menjadi bagian alami dari KTT berikutnya .”

Perlindungan yang relatif murah

Solusi berbasis alam dapat mengurangi dampak perubahan iklim hingga seperempatnya, menurut laporan WWF dan Palang Merah yang diterbitkan pada awal pertemuan puncak iklim. Daerah yang rentan terhadap perubahan iklim, yang merupakan rumah bagi 3,3 miliar orang di seluruh dunia, dapat dilindungi dengan biaya yang relatif murah melalui solusi alami.

Khan melihat meningkatnya kepedulian terhadap alam tercermin dalam paragraf mengenai stok global dan target adaptasi dalam rancangan akhir deklarasi tersebut, katanya. “Teks finalnya belum tiba, namun sebagian besar isi perjanjian tersebut merupakan kata demi kata dari perjanjian yang dicapai tahun lalu pada KTT Keanekaragaman Hayati di Montreal mengenai pemulihan dan perlindungan tanah, perairan pedalaman, pegunungan, wilayah laut dan pesisir menjelang hal tersebut. Hingga tahun 2030, kami tetap bersikeras pada Dana Kami setuju dan kami akan terus melakukannya: aksi iklim dan restorasi keanekaragaman hayati berjalan bersamaan.

Paus menyuburkan lautan

Namun, hanya sedikit perhatian yang diberikan terhadap peran hewan liar dalam ekosistem, kata Olivier dari Dana Internasional untuk Kesejahteraan Hewan. “Sama seperti lebah yang terbang dari satu bunga ke bunga lain dan melakukan penyerbukan, mereka juga bekerja di alam liar. Fitoplankton di laut menghasilkan setengah jumlah oksigen yang digunakan di Bumi. Dan siapakah lebah laut? Paus menggerakkan air dan menyuburkan lautan dengan lebah-lebahnya. kotorannya, memungkinkan fitoplankton tumbuh, yang mereka makan Ikan dan hiu Mereka menyimpan karbon. Semakin besar herbivora, semakin banyak karbon yang mereka serap.

“Gajah memiliki peran yang sama di darat, seperti halnya tukang kebun dalam ekosistem. Mereka mematahkan dahan pohon dan memberikan ventilasi di hutan, menyebarkan benih yang dapat dijadikan tanaman baru untuk tumbuh, dan menyimpan karbon. Dengan merumput di padang rumput, hewan liar memastikan bahwa hanya sedikit kebakaran hutan yang dapat terjadi. dan juga Dengan menyebarkan benih. Hewan-hewan ini adalah sekutu kita melawan perubahan iklim. Berikan mereka bagian mereka dengan membiarkan mereka melakukan bagian mereka.

Masih banyak hal yang terjadi di KTT iklim buatan manusia Solusinya, seperti panel surya dan menyimpan karbon dioksida di dalam tanah, kata Olivier. “Itu bagus, tapi Anda juga harus melihat solusi alami. Di alam, segala sesuatunya terhubung satu sama lain. Pendekatan komprehensif akan menciptakan situasi yang saling menguntungkan.”

Baca juga:

Berinvestasi pada alam adalah kunci untuk mengatasi krisis iklim

Yang Berinvestasi dalam perluasan alam Dengan sendirinya, hal ini bekerja lebih baik dan lebih hemat biaya dalam melawan perubahan iklim, dan pemerintah mengabaikannya, kata Dirk Segar dan Bart Genen.

Menyediakan ruang untuk sungai juga bisa menjadi solusi di Afrika

Palang Merah dan Dana Margasatwa Dunia menjelaskan dalam sebuah laporan bagaimana alam dapat menyelamatkan nyawa. Di Zambia, mereka memulai proyek iklim bersama di dua cagar alam.

READ  Asosiasi Warga Senior Beek en Donk mengunjungi Koleksi Hoffmann