BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana misi PACE NASA berharap dapat menyelidiki rahasia lautan dan atmosfer

Bagaimana misi PACE NASA berharap dapat menyelidiki rahasia lautan dan atmosfer

Pesawat luar angkasa PACE milik NASA dijadwalkan diluncurkan Kamis dini hari dari Florida.

Meskipun NASA dikenal karena mengamati dan meneliti luar angkasa, badan tersebut juga menggunakan pesawat ruang angkasa untuk menjelajahi batas-batas Bumi – rahasia lautan dan atmosfer dunia.

Pesawat luar angkasa PACE milik NASA dijadwalkan diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon 9 dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida pada hari Kamis pukul 01:33 waktu setempat setelah peluncurannya ditunda mulai hari Rabu. Menurut agensi.

NASA dan SpaceX mengumumkan bahwa mereka “menarik diri” dari misi tersebut “karena angin darat menghalangi jalan keluar sebelum peluncuran”. katanya dalam update Selasa.

PACE adalah singkatan dari Plankton, Aerosol, Cloud and Ocean Ecosystem, dan pesawat ruang angkasa itu akan digunakan “untuk mengumpulkan data tentang awan, aerosol, dan pertumbuhan fitoplankton yang dapat menentukan warna lautan,” menurut NASA. Siaran pers 1 Februari.

“Mengukur warna dan kuantitas cahaya akan membantu para ilmuwan lebih memahami jenis dan lokasi alga mikroskopis, yang penting bagi kesehatan lautan dan kehidupan laut di bumi,” kata badan tersebut. “PACE akan berkontribusi pada pengamatan satelit global NASA selama lebih dari 20 tahun mengenai biologi kelautan dan pengukuran penting terkait kualitas udara dan iklim.”

NASA mengatakan data dari PACE akan membantu lebih memahami pertukaran karbon dioksida antara laut dan atmosfer, serta bagaimana aerosol dapat memicu pertumbuhan fitoplankton di permukaan laut.

READ  Jatuh adalah penyebab utama cedera di kalangan lansia Amerika

Setelah peluncuran, pesawat ruang angkasa setinggi 10,5 kaki itu dirancang untuk mencapai ketinggian orbit 676,5 kilometer (420 mil) dengan kemiringan 98 derajat, menurut NASA. Badan tersebut berharap PACE akan bergilir dan mengumpulkan data selama tiga tahun.

NASA melaporkan bahwa PACE akan menggunakan tiga instrumen:

  • Ocean Color Instrument (OCI) akan mengukur sifat cahaya pada bagian spektrum elektromagnetik untuk menganalisis rekaman data warna laut untuk studi iklim.
  • Spektrofotometer untuk Polarimeter Eksplorasi Planet (SPEXone) akan memfasilitasi karakterisasi aerosol di atmosfer secara akurat dengan mengukur sinar matahari yang dipantulkan dari atmosfer bumi, permukaan bumi, dan lautan.
  • Hyper Angular Rainbow Polarimeter (HARP2) akan mengukur partikel aerosol dan awan, serta properti permukaan tanah dan air.
  • “Ini adalah misi menarik yang akan memberi tahu kita tentang kesehatan lautan dan kualitas udara yang kita hirup,” kata Nikki Fox, kepala sains NASA. Stasiun ABC Chicago WLS. “Saya sangat gembira dengan cara baru kita memandang planet kita,” lanjut Fox.

    “Kita akan melihat lautan dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya – jika kita berpikir tentang melihat sebuah prisma, itu terlihat seperti sepotong kaca. Namun jika kita menyinari lautan itu, kita menyebarkannya ke semua warna. Dari pelangi dan seterusnya. pada dasarnya itulah yang kami lakukan,” kata Fox. “Dengan PACE.” “Kami seperti menyinari sistem perairan bumi dan memungkinkan kami untuk melihatnya dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya mulai dari ultraviolet hingga inframerah dekat. , jadi kita tidak hanya melihat fakta adanya fitoplankton di lautan, tapi sebenarnya “Kami dapat melihat jenis-jenis yang berbeda, beberapa di antaranya mungkin berbahaya bagi kita.”

    READ  Roket bulan Artemis 1 NASA telah lulus uji pengisian bahan bakar yang kritis