BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Mitos Perlawanan Belanda Berkembang Tentang Penderitaan Orang Yahudi

Bagaimana Mitos Perlawanan Belanda Berkembang Tentang Penderitaan Orang Yahudi

Ini 19 Desember 1952. Ratu Juliana telah melakukan perjalanan ke alun-alun Jonas Daniel Meijerplein di Amsterdam untuk acara khusus. Di sana mungkin terungkap gambaran yang sangat penting bagi sejarah Belanda. Mulai sekarang, seorang pekerja gagah, terbuat dari perunggu, berdiri di tempat ini – tinggi, dagu – di atas alas yang tinggi.

De Dokwerker adalah tugu peringatan untuk memperingati Serangan Februari 1941: gerakan perlawanan besar pertama Belanda melawan pendudukan Jerman. “Patung ini melambangkan semangat rakyat Belanda,” kata Wali Kota Arnold Jan Delle saat meresmikan patung tersebut.

Tidak semua orang Belanda berpikiran seperti itu. Komunitas Yahudi di Amsterdam memiliki kenangan tersendiri tentang tempat ini. Pada tanggal 22 dan 23 Februari 1941, penggerebekan besar-besaran yang menyebabkan pemogokan Februari terjadi di bebatuan alun-alun ini: 427 pria Yahudi ditangkap. Komunitas Yahudi lebih suka mendirikan tugu peringatan mereka sendiri di sini untuk memperingati penderitaan. Pemerintah kota Amsterdam, yang tidak terlalu antusias dengan ide ini, menunda rencana tersebut untuk waktu yang lama. Dan tiba-tiba pria perunggu besar ini muncul.

“Anda tidak bisa lebih simbolis,” kata profesor studi Yahudi Bart Wallet dalam film dokumenter tersebut Apakah ini tentang kita? Tanah Boulder Belanda. “Mitos perlawanan Belanda meletakkan fisik pada penderitaan orang-orang Yahudi. Inilah yang beredar di domain publik.”

Dengan beberapa hari lagi untuk menunggu tato yang digembar-gemborkan dengan mengheningkan cipta selama dua menit tepat sebelum jam 8 malam, kantor etika bergerak maju pada Hari Peringatan Nasional pada hari Rabu. di dalam Apakah ini tentang kita? Selama tiga perempat jam, cara perayaan itu terjadi dibahas. Profesor, jurnalis, dan kerabat dari kelompok yang teraniaya selama perang sudah cukup menceritakan sejarah pahit perayaan itu.

READ  Timur merobek luka lama, juga di Indonesia

Yang lebih mengejutkan adalah konotasi negatif yang ditempatkan pada pencarian konsensus, yang sangat disukai di negara kecil kami yang lebih Polandia. “Polarisasi adalah salah satu alasan mengapa Belanda mengorbankan sebagian penduduknya selama Perang Dunia II, yaitu kaum Yahudi,” kata jurnalis Geraldine Schwartz. “Atas nama konsensus, rakyat bersedia bekerja sama dengan penjajah untuk menyelamatkan mayoritas penduduk.”

Fakta bahwa pertimbangan dingin ini menyebabkan kematian mereka sebagian besar penduduk Belanda – Yahudi, Roma dan Sinti di latar depan – tentu saja tidak terlalu kondusif untuk pembangunan kembali bangsa pascaperang. Tidak, rekonstruksi membutuhkan persatuan, jelas Wallet, betapapun menyesatkannya.

Kata-kata usap

Sebagai ilustrasi, para pembuat film dokumenter menyunting cuplikan arsip dari poligon newsreel di balik kata-kata Wallet: suara laki-laki yang berkoar-koar mengucapkan kata-kata menyejukkan tentang “orang Belanda dibawa dari Indonesia ke tanah air yang jauh dan dingin.” dan fakta “bahwa Ratu hadir beberapa kali pada saat kedatangannya untuk memuaskan dirinya sendiri secara pribadi bahwa semua pengaturan untuk resepsi telah dibuat untuk meningkatkan kepercayaan para migran yang kembali bahwa mereka telah pulang”. Tapi di Belanda sama sekali tidak ada tempat bagi orang-orang ini untuk menderita, kata perwakilan komunitas Indisch San vu Maltha lagi di sini dan sekarang. “Jangan lupa: sebenarnya mereka tidak diterima sama sekali.”

Apakah ini tentang kita? mengingatkan penonton bahwa untuk waktu yang lama peringatan Perang Dunia II kurang memperhatikan penderitaan yang menimpa kelompok masyarakat tertentu; bahwa pada tanggal 4 Mei awalnya hanya tentara yang tewas dan pejuang perlawanan yang dianggap, dan kelompok yang rusak masih terasa terlihat.

Sedikit belas kasihan

Film dokumenter tersebut menunjukkan sedikit belas kasihan dalam menghancurkan mitos nasional tentang persatuan dan perlawanan dan melakukannya dengan cara yang jelas, efektif, dan bijaksana. Ini adalah jenis film yang mungkin mengubah seorang guru sekolah menengah selama kelas sejarah, tetapi Anda juga dapat belajar darinya sebagai orang dewasa. Makanan untuk direnungkan, ketika tato De Dam beresonansi lagi.

READ  Air mata mengalir deras lebih pedih dari pada para pemenang