BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bahkan pada hari Indonesia merdeka, ada keretakan

Juga dalam sejarah, tampaknya perang di Indonesia tidak akan berjalan dengan baik lagi.

Pada upacara peringatan monumen Andes di Den Haag, Sabtu lalu, Perdana Menteri Mark Rutte berbicara dari pengalamannya sendiri tentang masa lalu Indonesia yang dikenang secara permanen oleh jutaan orang Belanda, tetapi jarang tentang itu. Itu adalah “sudut gelap” dalam kehidupan orang-orang yang kehilangan negara asalnya ketika Indonesia merdeka.

Bahkan tentang kapan kemerdekaan ini dimulai, ada perbedaan pendapat: dalam buku sejarah Belanda selalu dimulai dengan “penyerahan kedaulatan”, pada 27 Desember 1949. Bagi orang Indonesia, dimulai pada 17 Agustus 1945, saat Soekarno memulai bukunya.PeriklananDia mendeklarasikan kemerdekaan Indonesia – yang ditanggapi oleh Belanda dengan mengerahkan (akhirnya) 220.000 tentara.

Menurut sejarawan Peter Romijn, perang di Indonesia dan Perang Dunia II sangat erat kaitannya. Pendudukan Jepang mendorong pengejaran kemerdekaan bagi orang-orang terjajah, yang terwujud setelah Jepang menyerah juga di tempat yang saat itu disebut Hindia Belanda. Itulah sebabnya Romijn menggambarkan periode 1940-1949, dari sudut pandang Belanda, sebagai “Perang Dunia II yang panjang”.

Tidak ada kesalahpahaman dalam budaya mengingat Belanda tentang paruh pertama perang itu, yang berakhir dengan kekalahan Nazi Jerman dan Jepang: Belanda, sebagai korban penyerang, berada di “sisi kanan sejarah”. Namun, pada paruh kedua perang itu, Belanda menempatkan dirinya di sisi sejarah yang salah – seperti yang telah diakui oleh Menteri Luar Negeri Ben Bout dengan banyak kata pada tahun 2005. Belanda juga kalah dalam perang itu.

Berbeda dengan penjajahan Jerman, perang di Indonesia hingga saat ini masih menjadi kontroversi – menyaksikan fakta bahwa sesaat sebelum upacara peringatan, tugu Hindia Belanda di Den Haag dirusak oleh para aktivis yang rupanya menggambarkan penghormatan kepada para korban Pendudukan Jepang sebagai blok kolonialisme yang tinggi.

READ  Perkembangan Pasar Kemasan Film Global, Ukuran, Partisipasi, Pertumbuhan, Tren Industri, Analisis Strategi, Lanskap Kompetitif, Perkiraan hingga 2025

Penelitian oleh tiga lembaga sains tentang perang di Indonesia saat ini tidak menemukan ketertarikan pada kritik kiri dan kanan yang menduga bahwa peneliti bias kolonial atau anti-kolonial. Bahkan dalam historiografi, sepertinya perang tidak akan pernah baik-baik saja.