BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Banyak sekali hewan, warna, dan harta karun Indonesia di Niue Kerk, namun setelah itu yang utama adalah tentang Belanda.

Banyak sekali hewan, warna, dan harta karun Indonesia di Niue Kerk, namun setelah itu yang utama adalah tentang Belanda.

Pemandangan galeri Pameran Indonesia RayaGambar oleh Mike Pink

Apakah mereka sudah benar-benar gila di Nieuwe Kerk di Amsterdam, pikir Anda saat masuk Pameran Indonesia Hebat. Bagaimana Anda bisa memasukkan negara dengan 17.508 pulau, 274 juta penduduk, lebih dari 300 kelompok etnis, 1.592 spesies burung dan 742 dialek ke dalam sebuah pameran sederhana?

Ini mungkin mencirikan ambisi organisasi. Preferensi objek dapat mengesampingkan batasan apa pun. Namun, setelah merangkum data statistik, pameran ini justru mengungkap beragam warna, pahatan, lukisan, artefak, dan foto yang Anda harapkan dari kepulauan luas dan eksotis ini.

Heri Dono: 'Melawan Kaptan Tak' (2008).  Gambar milik Studio Callahan

Heri Dono: ‘Melawan Kaptan Tak’ (2008).Gambar milik Studio Callahan

Tentang Penulis
Rutger Pontzen adalah kritikus seni dan editor seni visual sejak tahun 2002 D Volkskrant dan menulis tentang seni kuno, modern dan kontemporer.

Keris terindah dan Alquran tulisan tangan dipajang di etalase, jaket dan boneka wajan terindah digantung di samping patung orang suci dan tekstil ikat celup. Kegembiraan dan keheranan terpancar darinya. Dimulai dengan presentasi satwa liar yang ditemukan di alam, seperti orangutan, cendrawasih, macan kumbang, dan kera—semuanya dalam bentuk boneka.

Sejarah yang indah

Kekayaan yang luar biasa. Apa yang istimewa dan istimewa. Sungguh sejarah yang luar biasa. Ya, dan lebih lagi: betapa polosnya, budaya yang tidak ternoda di mana agama-agama dapat hidup berdampingan dengan damai, sabuk zamrud yang memusingkan tanpa jejak perang dan kerusuhan di mana pun.

Sebelum tahun 1979, Wayang Wayang merupakan nama seniman yang menggambarkan Sentot, seorang pemimpin militer yang berperang dalam Perang Jawa (1825-1830).

Seniman wayang tak dikenal menggambarkan Sentot, seorang pemimpin militer yang bertempur pada pra Perang Jawa 1979 (1825-1830).Koleksi gambar Wereldmuseum, Amsterdam

Setelah Anda membuat tikungan tajam dalam formasi, di dekat makam Michael de Ruyter, seorang pelaut yang terlibat dalam perdagangan budak dan perburuan paus, Anda mengira itu benar. Melalui kata-kata dan gambar, Hans Kotkoop tiba-tiba menjelaskan – sebagian berkat Belanda – bagaimana hal-hal buruk dapat terjadi pada negara ini selama pendudukan Jepang pada tahun 1940-an dan 1950-an dan revolusi Indonesia setelahnya.

Perubahan yang terjadi sangat dramatis: dari masa lalu yang penuh warna dan budaya menjadi sejarah kelam pendudukan Jepang dan ‘operasi polisi’, diikuti dengan ‘proklamasi’ dan kemerdekaan negara tersebut. Dengan format besar foto pahlawan sejarah yang berperan besar di dalamnya seperti Mohammad Hatta, Multaduli, Patimura, Teku Umar, Sudan Sjarir dll.

Kehadiran Belanda

Ternyata itu adalah preview dari gambaran lain bagaimana kehadiran Belanda bisa sampai di sana. Itu meluas hingga akhir pameran. Dapat dimengerti: Tanpa sisi gelap kolonialisme, pameran Indonesia tidak akan berhasil. Dengan kehati-hatian yang berlebihan, bisa dilihat di banyak foto.

Kain peringatan, 1946-1950.  Koleksi Museum Kebebasan Gambar

Kain peringatan, 1946-1950.Koleksi Museum Kebebasan Gambar

Penonton melihat bagaimana Belanda mendatangkan malapetaka dengan kejahatan perang dan penyiksaan yang sembrono, yang menjadi dikenal luas pada tahun 1969 dengan diterbitkannya apa yang disebut Excesses Memorandum. Bagaimana orang-orang Maluku dan mantan pemain KNIL – kaum ‘Brown’ – tidak diterima di Belanda. Lima ribu tentara Belanda dan KNIL serta 100 ribu tentara Indonesia terbunuh pada tahun-tahun pascaperang. Bagaimana Belanda bisa sampai jauh dari kampung halamannya dengan tujuan mendirikan koloni? Bagaimana masyarakat Indonesia menolak hal ini selama berabad-abad.

'Pameran Indonesia Hebat' di Neuve Kerk, Amsterdam.  Gambar oleh Mike Pink

‘Pameran Indonesia Hebat’ di Neuve Kerk, Amsterdam.Gambar oleh Mike Pink

Presentasi ini merupakan kelanjutan dari serangkaian presentasi yang dilakukan dalam beberapa tahun terakhir untuk menggambarkan kolonialisme Belanda dan menghadapkan rakyat Belanda dengan masa lalunya yang memalukan. Ikhtisar Afrika Selatan dan Perbudakan dan Revolusi di Rijksmuseum Amsterdam (masing-masing pada tahun 2017, 2021 dan 2022) dan Pameran Besar Suriname Di De Nieuwe Kerk, pada tahun 2019.

Anda tidak bisa menolaknya. Di sisi lain. Namun, dengan adanya perubahan tema di pertengahan pameran, keseluruhan perspektif pameran di De Neuve Kerk pun berubah. Pada awalnya masyarakat Indonesia dan sejarah budayanya, ritual dan adat istiadatnya, semuanya dilihat dari sudut pandang Indonesia, pada bagian kedua penekanannya beralih ke Belanda dan kejahatan serta hukumannya: betapa tercela yang mereka lakukan adalah menelan pulang negara yang berjarak 11.000 kilometer.

Bagaimana keadaan negaranya?

Sedangkan jika Anda benar-benar ingin menggali lebih dalam, mungkin ini saatnya membiarkan masyarakat Indonesia menyampaikan pendapatnya menjelang akhir pameran. Bagaimana mereka menjalani kehidupan setelah kolonialisme dan kemerdekaan yang diperoleh dengan susah payah. Apa yang sedang dilakukan negara ini sekarang? Bagaimana populasi orangutan, burung cendrawasih, dan kera? Seperti yang dikemukakan di awal pameran, apakah agama-agama masih bisa hidup berdampingan secara damai? buku dan film apa yang penting saat ini dan apa yang menjadi tren saat ini; Kelanjutan terkini dari apa yang sebelumnya penting secara budaya.

Singkatnya, bagaimana Kerajaan Kepulauan Seribu, setelah berabad-abad mengalami penindasan dan penjarahan, berhasil menemukan jalannya sendiri, kecuali Belanda, atas kepentingan egois mereka.

Pameran Indonesia Hebat.
★★★☆☆

Gereja Baru, Amsterdam. Hingga 1/4.

READ  Perjalanan Asia Tenggara Mengubah Kehidupan di Steinwigs: Sharon Brox Memulai Pelatihan untuk Keseimbangan Internal