BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Belanda tampaknya memberikan kontribusi yang sangat besar terhadap deforestasi melalui impor

Menurut Belanda, 18 m2 hutan (tropis) menghilang setiap tahun karena impor bahan mentah yang terkait dengan deforestasi.

Ini adalah kesimpulan yang meresahkan dari Laporan baru Dana Margasatwa Dunia (WWF). Para peneliti menyatakan bahwa Belanda, bersama dengan Jerman, Italia, Spanyol, dan Inggris, bertanggung jawab atas 80 persen impor bahan mentah yang terkait dengan deforestasi. Tetapi jika kita melihat seberapa banyak hutan tropis yang menghilang per kapita, Belanda mengambil alih.

Penghapusan Hutan
Menurut para peneliti, lima juta hektar – area yang lebih luas dari seluruh Belanda – diubah setiap tahun antara 2005 dan 2017 dari hutan tropis menjadi produk pertanian yang tumbuh. Seringkali produk pertanian ini sampai ke Eropa. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa hutan telah dibuka dengan kecepatan 5 meter persegi untuk setiap orang Eropa. Menurut Belanda, setidaknya 18 m2 hutan (tropis) menghilang setiap tahun karena impor bahan mentah yang terkait dengan deforestasi. Sejauh ini, ini adalah ekonomi Eropa terbesar.

Belanda
Mengapa Belanda memberikan kontribusi yang sangat besar terhadap deforestasi? Ini terutama karena kami banyak menggunakan bahan baku untuk produk ekspor, seperti daging. Jadi kita harus hati-hati jangan sampai ada tuduhan di negara seperti Brazil dan Indonesia. “Di atas segalanya, kami harus meletakkan tangan kami di atas lengan kami,” kata Direktur WWF Kirsten Schuijt. “Uni Eropa adalah importir produk terbesar kedua dari kawasan gundul setelah China. Sebagai importir utama, Belanda memiliki tanggung jawab tambahan.”

Pada 2017, Uni Eropa bertanggung jawab atas 16% deforestasi yang dapat dikaitkan dengan perdagangan internasional. Secara keseluruhan, 203.000 hektar lahan telah hilang dan 116 juta ton karbon dioksida telah dilepaskan. Meskipun Cina mengungguli Uni Eropa (24%), ia mengungguli India (9%), Amerika Serikat (7%) dan Jepang (5%).

Data menunjukkan bahwa hutan – serta daerah tropis lainnya seperti sabana Cerrado Brasil – harus cocok secara khusus untuk produksi kedelai untuk pakan ternak, minyak sawit, dan daging. Setidaknya 80 persen kedelai yang dikirim ke Eropa ditujukan untuk pakan ternak. Selain itu, pada 2018, sekitar 23 persen kedelai impor berasal dari Cerrado Brasil. Minyak sawit digunakan dalam berbagai macam produk, mulai dari margarin dan deterjen pakaian hingga lipstik. Pada tahun 2014, sekitar 45% minyak sawit impor digunakan untuk bahan bakar nabati.

READ  Sedikitnya 18 orang tewas akibat tanah longsor di Indonesia

Seperti disebutkan di atas, permintaan bahan baku di atas tidak hanya mengarah pada kerusakan hutan. Daerah lain, seperti padang rumput dan lahan basah, juga terpaksa melakukannya. Laporan tersebut mengidentifikasi hubungan yang jelas antara konsumsi di Uni Eropa – terutama kedelai dan daging sapi – dan konversi padang rumput menjadi lahan pertanian.

Laporan baru ini menawarkan gambaran di balik layar tentang perdagangan di Uni Eropa dan dampaknya terhadap penggundulan hutan dan kerusakan ekosistem lain di seluruh dunia. “Deforestasi di daerah tropis dan perusakan ekosistem produk pertanian yang terkait dengan impor ke Uni Eropa sekarang dapat diukur dan berwawasan luas,” kata peneliti Michael Latouelier. “Jadi tidak bisa lagi diabaikan.”

Basah
Selain itu, laporan tersebut menekankan kebutuhan mendesak akan undang-undang Uni Eropa yang kuat dan mengikat yang akan dengan cepat mengurangi jejak Eropa yang sangat besar di daerah tropis. Misalnya, Schwigt mendukung undang-undang yang hanya menjamin produk di pasar Eropa yang bebas dari deforestasi, perusakan alam, dan pelanggaran hak asasi manusia. Yang pasti ada antusiasme dari masyarakat. Pada akhir tahun lalu, 1,2 juta orang Eropa – termasuk banyak orang Belanda – meminta Uni Eropa untuk memberlakukan undang-undang yang ambisius untuk melindungi hutan dan alam lainnya di seluruh dunia. “Komisi Eropa harus melihat temuan ini sebagai lonceng peringatan terakhir dan menghasilkan rancangan undang-undang yang menentukan dan efektif untuk mengatasi jejak Uni Eropa,” tegas seorang peneliti dalam laporan Anke Schulmeister-Oldenhove. Undang-undang ini harus mencegah setiap produsen yang memasuki Uni Eropa berkontribusi pada perusakan alam atau pelanggaran hak asasi manusia. Ini juga harus melampaui tindakan sukarela, dengan memberlakukan aturan yang jelas pada perusahaan yang dapat ditegakkan. “

READ  FrieslandCampina mendapat untung lebih sedikit dari memberi makan bayi ke Az...

Semoga kita bisa menyelamatkan hutan dengan cara ini. Ini sangat dibutuhkan. Hutan adalah titik karbon penting. Ini terdiri dari pohon, yang masing-masing mengekstraksi karbon dioksida dari udara dan menyimpannya untuk waktu yang lama. Dengan cara ini, mereka memberikan kontribusi penting untuk perjuangan kita melawan perubahan iklim. Selain itu, hutan memainkan banyak peran lingkungan yang penting, termasuk melindungi pasokan air minum, mendinginkan permukaan bumi, dan mengatur pola curah hujan. Jadi penting untuk merestorasi dan melestarikan hutan.

Tetap kagum ✨

Dapatkan foto luar angkasa yang paling indah dan artikel sains populer yang menarik setiap hari Jumat. Dapatkan majalah Scientia gratis dengan 50.000 lagi.