BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Belgia dapat menarik perusahaan-perusahaan besar Indonesia karena Brexit”

“Belgia dapat menarik perusahaan-perusahaan besar Indonesia karena Brexit”

GAsia Tenggara merupakan kawasan unggul yang secara langsung merasakan dampak dari perubahan ketegangan ini. Bagaimana diplomasi Belgia-Eropa memandang hal ini?

Bagaimana negara bekas jajahan seperti Indonesia menyikapi hal ini? Kami bertanya kepada Duta Besar Belgia untuk Indonesia, Patrick Hermann.

Apa kepentingan terbesar dalam hubungan Belgia-Indonesia?

Patrick Herman: Kerjasama pembangunan saat ini sangat kecil, apalagi dibandingkan dengan kondisi sebelum tahun 1990an. Pada tingkat ekonomi semata, kami mempunyai sekitar lima puluh perusahaan Belgia di sini, termasuk sejumlah besar UKM kecil. Beberapa perusahaan telah berdiri di sini selama hampir satu abad, dan kita berbicara tentang perusahaan perkebunan besar yang sebagian besar memproduksi minyak sawit.

Brexit menawarkan peluang

Lantas apakah Indonesia juga memanfaatkan hubungan diplomatik ini dengan arah sebaliknya? Apakah saat ini ada perusahaan Indonesia di Belgia?

Patrick Herman: Belum. Ada perusahaan Indonesia yang sudah lama memiliki cabang di Eropa dan karena alasan sejarah, saat ini sebagian besar berada di Belanda dan Inggris.

“Belgia dapat menarik sejumlah perusahaan Indonesia sebagai akibat dari Brexit.”

Kami percaya bahwa semakin banyak bisnis keluarga besar di Indonesia, yang saat ini masih berbasis di Inggris, perlu bergabung dengan UE.

Inggris akan selalu menjadi pilihan, namun kami yakin Belgia dapat menarik beberapa perusahaan ini sebagai akibat dari Brexit. Tentu saja, investasi Indonesia di Eropa masih relatif terbatas, namun permintaannya terus meningkat.

Bagaimana kerja sama antara diplomat UE dan diplomat Belgia?

Patrick Herman: Seperti halnya dengan negara-negara lain. Pegawai negeri sipil UE direkrut secara eksternal dari Komisi, Dewan dan Negara-negara Anggota. Tentu saja kita mendapat keuntungan karena sebagian besar pejabat UE mengenal Belgia dengan baik, karena basis utama mereka adalah Brussel. Kami selalu memiliki hubungan yang sangat baik dengan mereka.

Beberapa perwakilan UE di Indonesia juga berasal dari Belgia, dan seperti semua Negara Anggota lainnya, kami mengadakan pertemuan koordinasi bulanan. Hal ini penting karena dengan adanya sejumlah masalah yang kita hadapi dengan Indonesia – seperti hambatan perdagangan dan masalah bea cukai – UE mempunyai tanggung jawab untuk menemukan titik temu.

Apakah interaksi ini menjamin posisi diplomasi Belgia yang lebih kuat?

Patrick Herman: Ya, sejak Perjanjian Lisbon pada tahun 2009, kita semakin dapat menyerahkan urusan ekonomi dan politik secara umum kepada delegasi UE dan kita dapat lebih fokus pada kepentingan spesifik Belgia di bidang ekonomi dan politik.

Di bawah atap

Perjanjian Lisbon memajukan tujuan pembentukan delegasi UE untuk melayani tindakan eksternal dan mewakili UE dengan lebih baik di negara-negara lain. Faktanya, hal ini dapat dibandingkan dengan pekerjaan yang dilakukan kedutaan untuk pemerintah pusat. Apakah kedutaan besar Eropa sudah berfungsi saat ini?

Patrick HermanDi sejumlah negara, kami mengunjungi kedutaan besar Eropa. Hal ini tentu saja merupakan tujuan jangka panjang, namun hal ini tidak akan mudah dilakukan di negara seperti Indonesia.

“Negara-negara utama anggota UE tidak siap untuk melakukan diplomasi bersama di Indonesia di lokasi yang sama.”

Hal ini sangat penting bagi negara G20 yang memiliki perekonomian terbesar keenam belas di dunia.

READ  Mahasiswa Greijdanus College menempatkan papan presentasi di pasar - Weblog Zwolle

Artinya, negara-negara anggota terbesar UE tentu belum siap untuk melakukan diplomasi bersama di lokasi yang sama, namun di negara-negara kecil di Asia dan Afrika saat ini sedang dilakukan upaya untuk menciptakan rumah di Eropa.

Apakah semuanya berjalan lancar di kedutaan Eropa seperti di kedutaan Belgia?

Patrick Herman: Dari pengalaman saya dapat mengatakan bahwa semuanya sangat mirip. Fokusnya juga terutama pada pengerjaan di gedung yang sama, yang kami sebut atap. Ini adalah sesuatu yang telah kami kerjakan selama beberapa waktu, bersama dengan Belanda di tingkat Benelux, dan sekarang kami juga mencoba melakukan hal ini di tingkat Eropa, terutama di negara-negara kecil di mana kami sedang menuju merger.

Terkadang ada hingga enam negara anggota di gedung yang sama. Namun hal tersebut tidak sepenuhnya berlaku jika kita berbicara tentang negara-negara di dunia BRIK (Brazil, Rusia, India, Cina Dan Afrika Selatan, nvdj) atau G20, seperti Indonesia. Namun, kerja sama tetap ada: kami memiliki sekitar sepuluh kegiatan UE setiap tahunnya yang setiap orang berpartisipasi.

Persaingan di Asia Tenggara

Negara dan struktur besar apa lagi yang harus dipertimbangkan Indonesia ketika melakukan diplomasi? Adakah yang sebanding dengan hubungan Belgia dan Uni Eropa?

Patrick Herman: Menariknya, Indonesia adalah anggota ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara)., nvdj), sebuah organisasi Asia Tenggara beranggotakan sepuluh negara yang bertujuan untuk mempromosikan kerja sama ekonomi, politik dan budaya.

Uni Eropa sampai batas tertentu merupakan inspirasi bagi negara-negara ASEAN. Meskipun fokus dalam ASEAN tetap pada hubungan antar negara. Ini adalah kerja sama, namun bukan model supranasional.

Kewenangan yang didelegasikan kepada negara bagian tetap menjadi aturan. Hal ini memastikan persaingan yang kuat antar negara-negara ASEAN dalam menarik investasi asing. Hal ini terutama terlihat di sini antara Indonesia dan Vietnam.

“Ada persaingan yang kuat di antara negara-negara ASEAN untuk menarik investasi asing.”

Vietnam saat ini sedang melaksanakan sebagian besar deregulasi. Negara ini berupaya menjadikan dirinya lebih menarik untuk menarik investasi, tetapi juga untuk meningkatkan ekspornya.

Beberapa produk yang menjadi bagian terbesar penjualan Indonesia di luar negeri, seperti sepatu dan tekstil, juga bisa diproduksi di Vietnam. Myanmar kini juga mendekati akhir sanksi ekonomi dan juga memiliki kapasitas untuk memproduksi produk-produk tersebut.

Jika harga-harga di Indonesia menjadi terlalu tinggi, dan jika beban administratif menjadi terlalu berat – dan hal ini sudah sangat berat di Indonesia, dibandingkan dengan sejumlah negara tetangga – sejumlah perusahaan akan pindah ke Vietnam atau Myanmar, misalnya.

READ  Rencana pemukiman kembali Shell: Setelah 115 tahun, Shell akan menjadi milik Inggris (lagi)

Sedangkan untuk minyak sawit – yang merupakan komponen ekspor utama Indonesia lainnya – terdapat persaingan dengan Malaysia. Indonesia dan Malaysia adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia.

Apakah menurut Anda Indonesia kurang berkeinginan untuk menerapkan deregulasi dibandingkan dengan Vietnam?

Patrick Herman: Sekarang kami memiliki cara sempurna untuk menguji dan mengevaluasi hal ini selama dua tahun ke depan. Pada bulan Juli 2016, kami memulai negosiasi Perjanjian Kemitraan Komprehensif (CEPA) antara UE dan Indonesia, yang bisa dikatakan merupakan perjanjian perdagangan bebas.

Hal ini sebagian didasarkan pada perjanjian perdagangan bebas lama dengan diskusi mengenai tarif dan kuota, antara lain. Bedanya, fokusnya sekarang lebih pada elemen perdagangan modern, seperti dalam perjanjian CETA (Perjanjian Ekonomi dan Perdagangan Komprehensif) antara Kanada dan Eropa dan seperti yang sebelumnya disebut TTIP (Transatlantic Trade and Investment Partnership, red. ). Antara Amerika dan Eropa.

Ada perbincangan mengenai badan usaha milik negara, kekayaan intelektual, dan isu-isu lain yang tidak begitu penting dalam perjanjian perdagangan bebas lama dan kini menjadi isu sentral.

Kesepakatan baru dan ketegangan baru

Patrick Herman: Presiden Indonesia berharap kita bisa menandatangani CEPA pada tahun 2018 atau 2019. Hal ini tentu saja merupakan perubahan yang luar biasa dalam hubungan Indonesia dan Uni Eropa, khususnya hubungan Indonesia dan Belgia, karena kita termasuk salah satu yang teratas. 7 mitra dagang Indonesia di Eropa.

“FTA antara 10 negara ASEAN dan enam mitra FTA mereka adalah kesepakatan antara miliaran orang.”

Hal ini sangat penting bagi perusahaan Belgia kami – Saya memikirkan buldoser, produsen tekstil dan biskuit, pembuat bir, petani… Singkatnya, semua yang kami ekspor akan mendapat manfaat dari ini.

Tentu saja masih harus dilihat apakah hal ini mungkin terjadi, apalagi Indonesia juga sedang melakukan sejumlah negosiasi perdagangan besar lainnya.

Tahun depan, saya terutama memikirkan tentang Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, sebuah perjanjian perdagangan bebas antara 10 negara ASEAN dan enam mitra FTA mereka: Korea, Jepang, Tiongkok, Selandia Baru, Australia, dan India. Di sini kita tidak berbicara tentang perjanjian perdagangan bebas dengan entitas yang berpenduduk enam ratus juta orang, melainkan miliaran orang.

Akankah Tiongkok menjadi yang teratas di sana? Apakah mereka punya posisi pertama yang bisa menarik lebih banyak perhatian ke Indonesia?

Patrick Herman: Hubungan antara Indonesia dan Tiongkok terkadang sulit dalam sejarah, terutama setelah kudeta yang gagal pada tahun 1965. Tiongkok tentu saja memiliki program yang menginvestasikan banyak uang untuk membangun infrastruktur di negara lain. Tiongkok memiliki sumber daya untuk melakukan investasi besar di bidang kereta api, pelabuhan, telekomunikasi, apa saja.

Dia menambahkan, “Investasi Tiongkok terkait dengan gelombang migrasi pekerja dari Tiongkok, yang menyebabkan banyak ketegangan.”

Hal ini tentu saja sangat penting bagi Indonesia. Infrastruktur di sini umumnya memerlukan perbaikan. Kemacetan transportasi perkotaan khususnya memerlukan perhatian tambahan, namun jalur kereta api, jalan raya dan jalur laut juga perlu dikembangkan. Presiden pun menjadikan hal ini sebagai titik fokus.

READ  “Bagian dari keuntungan itu sangat disayangkan.”

Namun, ada kekhawatiran di pihak Indonesia dari sudut pandang etnis. Orang Tionghoa di sini adalah kelompok yang penting secara ekonomi dan hal ini terkadang menyulitkan dalam hal imigrasi. Investasi Tiongkok di sini – seperti di Afrika – terkait dengan gelombang migrasi pekerja dari Tiongkok.

Hal ini menyebabkan banyak ketegangan. Terdapat pengangguran di sini, meskipun sulit untuk mengatakan seberapa tinggi pengangguran tersebut karena sebagian besar pekerjaan berada di sektor informal. Karena kelemahan besar dalam sistem pendidikan, terjadi pula kekurangan pengetahuan dan bakat.

Kemungkinan pembukaan Uni Eropa

Apakah menurut Anda Tiongkok mampu menghilangkan persaingan yang kini dihadapi Indonesia, misalnya dengan Vietnam dan Myanmar? Atau apakah Uni Eropa lebih cocok untuk ini?

Patrick Herman: Mengenai Vietnam, kita sekali lagi menghadapi situasi yang sensitif secara historis. Persaingan politik, ekonomi dan strategis antara Tiongkok dan Vietnam serta fakta bahwa mereka berselisih di Laut Cina Selatan membuat perbedaan besar.

“Meningkatnya ketegangan antara Tiongkok dan Amerika Serikat membuka jalan bagi Uni Eropa untuk melakukan negosiasi di kawasan ini.”

Konflik strategis ini tidak terjadi dalam hubungan dengan Indonesia, tapi ya, Tiongkok memainkan perannya dengan sangat cerdas di kawasan ini. Kami juga melihat hal ini di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), di mana Tiongkok terus memanfaatkan Laos dan Kamboja untuk menghalangi sejumlah keputusan dan pembangunan.

Ini adalah periode yang sangat menarik dalam hal perkembangan di Asia Tenggara. Selain itu, hubungan tradisional antara ASEAN dan Amerika Serikat sedang berubah.

Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dibentuk dari lima negara Asia yang sangat dekat dengan Washington, namun ASEAN kini merasakan perubahan politik di Amerika Serikat dan Tiongkok menjadi semakin agresif.

Asia Tenggara berada dalam situasi yang sulit dengan meningkatnya ketegangan antara Tiongkok dan Amerika Serikat serta ketegangan di dalam Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) sendiri. Hal ini menciptakan peluang bagi Uni Eropa untuk melakukan negosiasi di bidang ini. Ada kemungkinan bahwa hubungan antara Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dan Uni Eropa akan mendapat manfaat dari situasi ini, namun hal ini hanya akan terungkap seiring berjalannya waktu.

Victor Obsomer