BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berlinale ke-72 adalah pawai kemenangan bagi pembuat film wanita

Berlinale ke-72 adalah pawai kemenangan bagi pembuat film wanita

Berlinale ke-72 telah menjadi pawai kemenangan bagi pembuat film wanita yang dipimpin oleh Catalan Cara Simon dengan carras, yang memenangkan Beruang Emas: Pandangan diri yang penuh warna, melucuti senjata, dan amatir tentang panen terakhir buah persik untuk keluarga Catalan. Tuan tanah memutuskan bahwa kebunnya akan membuka jalan untuk pembuatan taman panel surya; Film sedih dan hangat tentang tradisi dan perubahan.

Hadiah kedua jatuh ke Film, ceramah hitam putih oleh Hong Sang Soo dari Korea tentang pentingnya kejujuran di dunia film palsu. Sang-soo menolak untuk menjawab pertanyaan – seorang pria – tentang bagaimana perasaan Anda bahwa dia adalah satu-satunya pria yang memenangkan salah satu dari enam hadiah utama. “Terkadang ada sesuatu yang berbunyi klik, tetapi dengan pertanyaan Anda tidak ada yang mengklik saya.” Kemudian penyiar tertawa gugup, “Ini terasa sangat normal. Tapi?”

Jury Prize diberikan kepada Natalia Lopez Gallardo untuk jubah permata, sebuah film yang indah, namun tidak permanen tentang dampak kekerasan geng dan kebencian terhadap wanita pada masyarakat Meksiko. Setelah itu, sutradara tidak mau menjelaskan arti dari judul – “Jubah Permata”. “Aku membuatkanmu vas di mana kamu bisa menaruh pengalaman pribadimu.”

perhatian khusus

Penyutradaraan Terbaik diberikan kepada veteran Prancis Claire Denis dalam apa yang dia anggap cukup tradisional Avec amour et acharnementsebuah melodrama misterius yang berapi-api di mana Juliette Binoche, Vincent Lyndon dan Gregoire Colin berputar-putar – direpresentasikan dengan indah, tetapi tidak selalu terlalu fokus.

Dua penghargaan akting – netral gender di Berlinale selama dua tahun sekarang – telah diberikan kepada wanita. Laura Basuki dari Indonesia memenangkan Aktris Pendukung Terbaik untuk perannya sebagai Miss Inoue, istri luar ruangan kaya Pak Darga yang berhasil menjadi sahabat istri pertamanya di Sungguh drama yang konstan Nanakan Peran Utama Terbaik jatuh pada Meltem Kaptan sebagai ibu Turki yang bersemangat di Spring Kurnaz Jegen George W. BushDengan seorang pengacara Jerman yang ditahan, ibu badai ini melakukan perjalanan antara Bremen dan Washington untuk membebaskan putranya yang bodoh, Murad dari Teluk Guantanamo. Sebuah peran yang intim, meskipun semangat musim semi untuk hidup sering merusak drama. Penulis skenario Lily Stiller memenangkan skenario terbaik untuk film itu sendiri.

READ  IndiHomeTV Jalin Kerja Sama bersama Taulany TV, RANS Entertainment, PGR dan Indonesia Comic Con • Jagat Gadget

Reethi Banh dari Kamboja memenangkan Silver Bear untuk pencapaian artistiknya yang luar biasa Semuanya akan baik-baik saja, sebuah meditasi tentang ideologi dan kekerasan yang bercampur dengan ramalan Prancis, diilustrasikan dengan banyak figur tanah liat dan potret arsip berdarah. Ada juga perhatian khusus tentang tiga musim dinginOleh Michael Koch, sebuah elegi dengan tanduk dan paduan suara desa untuk seorang petani Swiss yang sekarat karena tumor otak.

Golf wanita

Berlinale yang berkomitmen tidak akan menyesali grand slam untuk wanita ini: tidak ada festival yang lebih berkomitmen pada keragaman, eksotisme, dan representasi kedua jenis kelamin. Poin terakhir ini tunduk pada analisis statistik yang ketat setiap tahun: Tahun ini, 52 persen direktur adalah laki-laki, 41 persen perempuan dan 3 persen non-biner, sementara delapan menolak mengomentari masalah pelik ini. Sayangnya, dari 18 film di kompetisi utama, 10 di antaranya oleh pria, 7 oleh wanita, dan 1 oleh orang non-biner, namun dewan juri dipimpin oleh sutradara M.

Gelombang wanita ini juga memiliki korban – jadi sangat mengejutkan bahwa itu sangat keren Rimini Oleh Ulrich Seidl Tinggalkan Berlin dengan tangan kosong, tetapi aksesori penyanyi Schlager yang mabuk, Gigolo Ricci Bravo, yang memanjakan penggemarnya yang menua dengan berbagai cara di Rimini musim dingin, tidak cocok untuk tahun ini.

Ini tidak berarti bahwa Berliner tujuh puluh detik ini dapat membanggakan panen besar, tetapi sebaliknya. Itu adalah salinan yang sangat lemah. Namun demikian, Berlinale layak dipuji karena keberaniannya untuk tetap berpegang teguh pada festival fisik, dengan film-film nyata di layar nyata, sementara angka-angka yang tercemar meningkat dan kritik media Jerman tidak berbohong. Sampai sekarang tidak ada yang benar-benar peduli lagi apakah ini adalah peristiwa yang tersebar luas, bahkan di Jerman: coba tebak. Dan bahkan tanpa bintang – Emma Thompson adalah salah satu dari sedikit yang tampil secara langsung – menjadikan Berlinale ke-72 sebagai awal baru yang menggembirakan.

READ  Sel surya mendapatkan tanah di mana-mana wibnet.nl

Baca juga: Berlinale adalah tanda optimisme, harapan, dan dorongan