BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bertus membeli 1937 – Pahlawan Pelaut

Membeli kapal layar pertamanya (BM) pada tahun 1967, tetapi sebagai teman mudanya (14 tahun) menemukan air di loker Chevrolet Herring. Dua tahun kemudian ia beralih ke pelayaran laut dalam dan menaiki ‘Langkoeas’ v / d Rotterdamse Lloyd; Pertama sebagai rumah ketel setelah pelatihan pelaut.

2007 Bertus, sebelah barat Terusan Panama.

Dia melakukan perjalanan selama dua tahun di berbagai kapal kargo, terutama ke Indonesia, Filipina dan Amerika Serikat, di mana dia lulus sebagai pelaut (18 tahun) dan bertugas di militer. Setelah dia pergi dan datang ke dunia sipil, air kembali menyusulnya, dia sesekali menyewa BM dan berakhir di dunia berlayar.

Setelah BM (1967) datanglah Victor 22 (1969), kapal kabin pertamanya. Untuk melakukan perjalanan di perairan yang luas, ia pindah ke Alpine Vega pada tahun 1972, yang membawanya ke air asin. Schweningen menjadi pelabuhannya sendiri. Ini diikuti oleh pertandingan 31, dengan Bertus melakukan perjalanan ke Denmark, bersama dengan turnamen IJspegel (musim dingin) lainnya di Scheveningen. Tapi mimpinya adalah berlayar OSTAR. Sejak Observer Single Handed Trans Atlantic Race (OSTAR) pada tahun 1960, Bertus telah menjadi ‘ibu dari semua ras berlayar individu’.

Pada tahun 1977 Bertus Pies membeli Nicholson 35 dan terus berlayar bersama keluarganya (termasuk Mediterania). Ketika Bertus Berg bertemu Wenmans selama Hiswa 1981 (Burke bepergian dengan OSTAR pada 1978) dia diberi alamat Boat Club (RWYC) yang mengorganisirnya. Hari berikutnya Bertus mencatat balapan 1984. Dia melakukan perjalanan Klasik sebanyak 5 kali. Pada tahun 1984 dan 1988 dia mengendarai Nicholson 35 dan pada tahun 1996, 2000 dan 2005 dia mengendarai Standfast 40. Dia melewati garis finis sebanyak 4 kali, setelah menabrak pantai Kanada untuk keempat kalinya.

READ  Vaksin Novavax tampaknya bekerja melawan omikron

Untuk kelima kalinya dia memulai OSTAR dan dia memutuskan untuk tidak menyelesaikan balapan. Dia melarikan diri ke Azores dan memutuskan untuk melakukan perjalanan keliling dunia di sana. Dia melakukannya dari 2006 hingga 2010.

Dia menjual kapalnya tahun lalu; “Tapi saya masih memikirkan OSTAR dan tur dunia saya setiap hari,” katanya ketika saya meneleponnya. “Untungnya, saya masih bisa berjalan, berenang, dan bermain ski. Saya dapat memberitahu Anda bahwa saya mampu membuat semua impian saya menjadi kenyataan!

Komentar

Komentar