BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Binnendijk – Mustafa dan Tim pindah (lagi) | Pesan 030

Pinnantijk tebal – “Mustafa Margadi pergi ke Indonesia,” saya membaca di situs NOS minggu lalu. Dari Jakarta, ia adalah seorang reporter untuk Asia Tenggara. Kedengarannya gila: Saya santai dan bahagia. Mees merasa lega didengar dan dilihat di media. Dan bahagia untuk dia dan aku. Saya masih bisa menikmati cerita yang dia ceritakan di TV dan radio sekarang seperti yang saya lakukan empat tahun lalu dari Italia.

Tim de Witt – ‘Mr. Enam tahun setelah Brexit, reporter NOS akan menjadi pembawa acara radio VPRO tahun depan ‘Puro Bidenland’ di London. Sebagai mantan editor jurnalisme radio, saya berpikir: “Tim kembali ke radio.” Tapi nyatanya dia tidak keluar dan melakukan ‘TV’ di Inggris … meskipun … TV jelas merupakan tugas utama kami sebagai pemirsa. Tapi dia juga menulis untuk Drew dan Head Parole. Juga, Tim telah melakukan seri podcast ‘Europe Continues’ sejak 2019, dengan sejarawan Arendt John Bogestiz (mantan VVD MP).

Tim dan Mustafa sama-sama alumni School of Journalism (SvJ) di Utrecht, yang saya ikuti dari jauh dalam kehidupan mereka. Saya juga tidak pernah benar-benar mengajar. Namun keduanya telah terobsesi dengan radio mahasiswa selama bertahun-tahun. Bersama dengan siswa lain, mereka memastikan untuk mendengarkan siaran radio langsung di dalam dan sekitar Utrecht setiap minggu. Ruang guru dan radio studio mereka ada di lorong, tempat belajarku. Jadi saya sering melihat mereka dan berbicara. Saya kadang-kadang ditanya tentang umpan balik tentang produk radio.

Setelah studinya, Tim menjadi guru asing untuk NOS selama beberapa tahun. Pada tahun 2009 ia dan sesama penulis Lucas Walkmeister menjadi reporter di Afrika Selatan selama dua tahun. Saya mengajar Lucas. Dia tinggal di dekat saya di Willemstrot selama SvJ. Sejak tahun 2020, Lucas telah menjadi koresponden NOS di Amerika Serikat dengan Maric de Vries.

READ  Indonesia menegaskan minat pada F-15EX dan aset baru lainnya

Tim lagi. Pada 2011, ia menjadi reporter di Jerman dan pada 2014 pindah ke Inggris. Pada musim gugur 2013, saya menghabiskan tiga hari di dewan redaksi Jurnal Radio 1 di Hilversum. Sebelum saya pensiun, saya ingin mendapatkan kembali perasaan ‘berdiri dengan kaki saya di lumpur’. Saat membuat item tentang Jerman, saya dapat berbicara dengan Tim untuk sementara waktu. Dia tentu terkejut melihat saya berbaris di kantor redaksi.

Saya tidak tahu apakah Tim dan Mustafa saling mengenal di SvJ. Tim dua tahun lebih tua dari Mustafa dan memulai studinya. Selain radio mahasiswa, saya terutama menikmati Moses selama kamp pengenalan tradisional SVJ tahun pertama di Bourne. Dia adalah pemimpin kamp selama bertahun-tahun, tetapi mulai lebih awal – pada tahun 2005 – di radio porno siswa (lihat juga foto). Selama kamp pada minggu terakhir bulan Agustus, kami melakukan tiga siaran radio sehari. Selama enam belas tahun saya sangat senang menjadi koordinator stasiun radio mahasiswa Bourne.

SvJ-Introkamp 2005: 'Press Pledge';  fltr No.1: Dick Pinnettijk, No2: Caspar Meizer (sekarang: Newsreader NOS Radio);  No. 8: Onno Bookers (sekarang: Reporter NOS Radio);  Nomor 9: Mustafa Margadi.

Selama studinya Mustafa sudah bekerja sebagai guru di NOS dan sebagai reporter (radio) di RTV-Utrecht. Setelah studinya, ia pertama kali menjadi editor di NOS Headlines dan kemudian menjadi presenter / reporter di acara televisi NTR ‘Head Clocks’. Pada tahun 2011, ia menjadi salah satu wajah dari kolom berita ‘NOS op 3’ selama beberapa tahun.

Pada 2016, Mustafa tinggal selama sebulan di kota metropolitan Molenbeek di Brussel dan melaporkannya. Dikenal sebagai ‘tempat tinggal jihadisme’, lingkungan ini menjadi berita utama untuk serangan Paris (November 2015) dan Brussels (Maret 2016). Pada tahun 2017, dengan proyek multimedia ‘Biz Ons #in Molenbeak’, ia memenangkan De Tecale (penghargaan majalah profesional) dalam kategori ‘Pelaporan Berita’. Dia juga pergi ke Roma tahun itu. Terakhir kali saya melihat Musa adalah selama pertemuan yang tenang pada tanggal 4 Mei di Utrecht. Dia berjalan pergi; Aku berdiri di samping. Kemudian kami berpelukan dan berbincang singkat.

READ  Bell 20 ditutup di atas 4.000 poin

NOS Berita 16 September 2016.

Oleh karena itu, Moss akan mengambil alih sebagai koresponden Annemarie Gass di Asia Tenggara mulai 1 November. Tapi masih harus dilihat apakah dia sudah mapan di Indonesia. Di acara radio MAX ‘De Perstribune’ Minggu lalu, dia mengatakan itu berarti wabah korona harus dilaporkan dari Belanda untuk saat ini. Saat ini ia sedang belajar tentang bidang pekerjaan barunya dan akan segera mengambil kursus ‘Bahasa Indonesia’ (Bahasa Indonesia). Jika Anda ingin melaporkan dengan benar, memahami dan berbicara bahasa nasional pasti akan sangat membantu. Mungkin Januari 2022 sebelum Moss mulai tinggal di Jakarta.

Setelah itu, reporter Mustafa Margadi pasti akan ditanya secara reguler di acara VPRO ‘Bureau Puytenland’ dan akan diwawancarai oleh presenter Tim de Wit tentang suatu masalah di Indonesia atau Asia Tenggara.