BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah kita membawa kembali mammoth berbulu?

Tim ilmuwan yang dipimpin oleh George Church, ahli genetika di Harvard Medical School, akan menggunakan rekayasa genetika untuk mengembangkan gajah tahan dingin, atau “gajah kutub”. Beberapa laporan berita menunjukkan bahwa perusahaan menerima $15 juta dalam pendanaan awal.

Tim memilih lebih dari 50 sifat yang akan meningkatkan kemampuan gajah Asia untuk menahan dingin. Ini termasuk mantel berbulu, telinga yang lebih kecil, dan bentuk hemoglobin yang beradaptasi dengan dingin dan produksi jaringan lemak berlebih.

Idenya adalah menggunakan gen ini dan dengan bantuan teknologi CRISPR, mereka dimasukkan ke dalam genom gajah Asia. Tim kemudian akan membuat embrio yang memiliki ciri-ciri mamut berbulu.

Embrio akan ditransplantasikan ke gajah pengganti Afrika. Kehamilan akan terjadi di dalam rahim gajah sekitar 18-22 bulan dan “gajah kutub” hibrida akan lahir.

Tapi mengapa mammoth berbulu dan mengapa sekarang?

Colossal menyatakan di situs webnya bahwa salah satu tujuan utama menghidupkan kembali mamut adalah mengembalikan hutan yang sekarang sudah tidak berfungsi ke padang rumput Arktik alami, yang akan membantu emisi karbon.

Tundra, yang sekarang menjadi hutan berlumut, dulunya adalah padang rumput, dan tim mengatakan membawa mamut kembali dapat membantu memulihkan ekosistem stepa (padang rumput non-hutan) dan membantu “membalikkan pemanasan iklim yang cepat.”

Mereka mengatakan mammoth gembala akan membantu membangun kembali ekosistem padang rumput dan mencegah pencairan dan pelepasan gas rumah kaca yang sekarang terperangkap di lapisan es Kutub Utara.

Gereja Dr. George memberi tahu IndianExpress.com Untuk menyerap karbon — menjaga metana agar tidak keluar dan membawa karbon dioksida baru ke dalam tanah beku — model telah menunjukkan bahwa sekitar 100 gajah akan dibutuhkan di Kutub Utara.

READ  Inggris telah merekomendasikan dosis booster untuk COVID-19 selama lebih dari 50 tahun

Kami akan membutuhkan area antara satu dan tiga juta kilometer persegi pada awalnya untuk memiliki dampak. Tetapi mengingat bahwa ada sekitar 20 juta kilometer persegi Arktik, itu sebagian kecil.”

Kapan “Gajah Arktik” lahir?

Ben Lamm, pendiri dan CEO Colossal Biosciences, mengatakan kepada wartawan bahwa orang dapat melihat anak gajah “gajah Arktik” generasi pertama dalam waktu empat hingga enam tahun. “Tujuan kami adalah sedikit lebih dari satu dekade sebelum kami mendapatkan reintroduksi penuh,” tambahnya.

Lam mengatakan rencana jangka pendek mencakup pengembangan teknik pemuliaan hewan untuk spesies yang terancam punah khususnya, dan untuk lingkungan dan ekosistem yang terancam punah.

“Lihat ini seperti program Apollo. Ketika umat manusia pergi ke bulan, kami sebenarnya mengembangkan banyak teknologi keren, termasuk yang memungkinkan kami melakukan percakapan ini hari ini. Jadi kami pikir ada banyak aplikasi untuk teknologi tersebut. yang akan keluar dari rahim buatan ini, modifikasi A multi yang dapat digunakan untuk melindungi spesies yang terancam punah, di bidang pertanian, dan untuk penggunaan veteriner, ”tambahnya.

Pertanyaan etis

Profesor Adrian M. Lister dari Departemen Vertebrata dan Antropologi di Museum Sejarah Alam di London mengatakan kepada IndianExpress.com bahwa rencana ini menimbulkan banyak pertanyaan etis, “terutama karena kita berbicara tentang hewan sosial yang sangat cerdas, bukan hewan laboratorium seperti a lalat buah atau cacing nematoda.”

Dia menambahkan bahwa sangat mungkin akan ada banyak percobaan yang gagal (keguguran atau kelahiran yang cacat) sebelum kehamilan yang sukses dan keturunan yang efektif dapat dimungkinkan.

“Kedua, apakah kita benar-benar cukup tahu tentang adaptasi gajah untuk memastikan kita dapat sepenuhnya melengkapinya untuk kehidupan di Kutub Utara? Ini adalah hewan tropis yang hidup di siang hari tropis dan sistem iklim, memakan pohon dan rumput tropis yang tinggi. Mereka mungkin dapat merekayasa mantel yang lebih tebal dan lapisan lemak, misalnya, tetapi mungkin ada banyak modifikasi fisiologis atau biokimia lain yang diperlukan yang tidak kita sadari. Akankah hewan-hewan ini berkembang di lingkungan yang eksotis seperti itu? “tanyanya.

READ  Kepunahan massal yang menakutkan terjadi 30 juta tahun yang lalu, dan kami baru menyadarinya