BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biscoat memberikan penghormatan kepada pahlawan sepak bola tanpa tanda jasa Indonesia dalam sebuah film inspiratif

Biscoat memberikan penghormatan kepada pahlawan sepak bola tanpa tanda jasa Indonesia dalam sebuah film inspiratif

Mondelez Biskuat, biskuit terkenal di Indonesia, telah meluncurkan kampanye baru yang dikembangkan oleh Leo Burnett Indonesia. Kampanye ini menandai kembalinya Biscuit Academy, sebuah program pemasaran olahraga yang telah lama berjalan sejalan dengan misi mereka untuk mempromosikan kekuatan batin sejati di kalangan anak-anak dengan menerapkan nilai-nilai yang tepat.

“Biscuat merupakan merek yang memiliki tempat istimewa di kalangan keluarga Indonesia. Platform Biscuit Academy dimulai pada tahun 2009 sebagai bagian dari upaya berkelanjutan kami untuk melayani komunitas. Akademi ini membantu operasionalisasi tujuan kami dalam membantu anak-anak Indonesia mengeluarkan kekuatan batin mereka. “Biscuat Academy membantu kami mewujudkan tujuan kami dalam membantu anak-anak Indonesia mengeluarkan kekuatan batin mereka,” kata Nikhil Rao, Wakil Presiden “Sepak bola telah dikaitkan erat dengan merek ini selama 20 tahun keberadaannya karena daya tariknya yang besar, namun saat ini kami menyadari bahwa ada terbatasnya dukungan terhadap pahlawan lokal dan penggemarnya dan kami ingin menyoroti hal itu selama kampanye ini,” kata Kepala Pemasaran, Mondelez SEA.

“Biscuit Academy selalu menarik banyak peminat sepak bola dan telah membantu memberikan peluang nyata bagi anak-anak melalui mentor dan pelatihan yang dapat difasilitasi oleh merek tersebut. Untuk mendukung Biscuit Academy edisi ini, kami ingin membantu,” kata Thanh Vu, Fuel & Luxury Director di Mondelez SEA. “Dalam menciptakan kesadaran tentang pahlawan sepak bola tanpa tanda jasa yang menghabiskan hidup mereka membantu anak-anak mencapai impian mereka.”

Demam sepak bola global sedang meningkat, dan Biscot Academy perlu melewatinya. Leo Burnett memutuskan untuk menyoroti pelatih Pang Aji yang relatif tidak dikenal, pendiri Klub Sepak Bola Persigawa, yang telah melatih ribuan anak sejak 1987 dengan sukses besar. Ia terinspirasi melihat anak-anak asyik bermain bola plastik dan berkomitmen membantu anak-anak kurang mampu mendapatkan pelatihan. Meskipun keterbatasan finansial, Persegawa Club memberikan pelatihan gratis kepada semua anak dan saat ini memiliki 6 cabang di Jakarta.

READ  Melihat lebih dekat pada rilis Mei 2023 terbesar Prime Video - Menyelinap

“Melalui kisah Bang Aji, kami ingin menyampaikan pesan bahwa talenta sejati dapat membawa Anda ke berbagai tempat, apa pun keadaan Anda. Pelatih dan klinik akar rumput telah memberikan dukungan yang luar biasa kepada sepak bola Indonesia, dan kami ingin para penggemar dan konsumen kami mendukung hal tersebut dalam upaya mereka. dengan caranya sendiri,” kata Ravi Shanker, Direktur Leo Burnett Indonesia Chief Commercial Officer: “Inilah saatnya untuk memberikan penghormatan kepada juara sejati sepak bola Indonesia yang, meskipun memiliki keterbatasan, telah mendukung pertumbuhan bakat.”

Film ini disutradarai oleh Rajay Singh dan Zafran S, pengambilan gambarnya dilakukan di Jakarta dan Yogyakarta, serta diproduksi oleh Director Think Tank, Malaysia.

Ini merupakan tahun keempat kerja sama Biscoat Academy dengan Kementerian Olahraga dan Pendidikan RI (sejak tahun 2019). Akademi ini telah meningkatkan jumlah pesertanya dari tahun ke tahun, dengan lebih dari 25.000 peserta pada tahun lalu, dan berharap lebih banyak lagi pada tahun ini. Biscoat telah menambah jumlah kelas pelatihan untuk mengakomodasi peningkatan partisipasi.

Kampanye ini diluncurkan pada bulan September dan akan didukung selama dua bulan ke depan melalui serangkaian inisiatif di seluruh platform dan acara sosial.

Biscot Academy kini membuka pendaftaran dan sedang mencari generasi pesepakbola berikutnya.