BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bocah laki-laki berusia 5 tahun meninggal karena sepsis setelah tertular berbagai infeksi di pusat migran Chicago: otopsi

Bocah laki-laki berusia 5 tahun meninggal karena sepsis setelah tertular berbagai infeksi di pusat migran Chicago: otopsi

Berita AS

Seorang anak laki-laki migran Venezuela berusia lima tahun meninggal karena sepsis setelah tertular berbagai infeksi di dalam pusat migran yang kotor di Chicago dan menginfeksi beberapa pasien.

Jean Carlos Martinez menderita berbagai penyakit, termasuk COVID-19 dan bakteri streptokokus grup 1, yang “dengan cepat berakibat fatal,” Kota Chicago mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Martinez meninggal pada 17 Desember setelah dibawa ke rumah sakit setelah staf tempat penampungan berusaha melakukan kompresi dada pada balita tersebut.

Pemerintah kota sebelumnya bersikeras tidak ada wabah di pusat Pilsen, meskipun empat anak lainnya dirawat di rumah sakit pada saat itu.

Jean Carlos Martinez menderita berbagai penyakit, termasuk COVID-19 dan bakteri streptokokus grup 1, yang “dengan cepat berakibat fatal.” Otopsi Martinez menyatakan dia mengidap COVID-19, adenovirus, rhinovirus, dan strep grup 1. Rubah 32

Otopsi Martinez menyatakan dia mengidap COVID-19, adenovirus, rhinovirus, dan strep grup A. Menurut situs web Spectrum News.

Pejabat kota masih menyatakan bahwa semua penghuni tempat penampungan menjalani pemeriksaan kesehatan, termasuk “dukungan penyedia layanan mingguan di tempat, dan acara vaksinasi di tempat untuk MERS-CoV, varicella, dan MERS.” [the] flu.”

Dia juga menegaskan bahwa para migran memiliki akses ke pusat kesehatan untuk semua kebutuhan layanan kesehatan, kata pernyataan itu.

Melayani sekitar 2.300 orang, tempat penampungan tersebut mengalami kesulitan pada awal musim dingin ini karena meningkatnya daftar keadaan darurat medis yang terjadi di dalam tempat penampungan tersebut.

Melayani sekitar 2.300 orang, tempat penampungan tersebut mengalami kesulitan pada awal musim dingin ini karena meningkatnya daftar keadaan darurat medis yang terjadi di dalam tempat penampungan tersebut. AP

Seorang relawan mengungkapkan pada bulan Desember bahwa warga antara lain meminta selimut dan pakaian.

Gubernur J.B. Pritzker menjanjikan $182 juta, sementara Ketua Dewan Cook County Toni Preckwinkle memberikan tambahan $70 juta untuk membantu imigran di kota tersebut.

Dana ini merupakan tambahan dari dana sebesar $160 juta yang juga diberikan negara pada bulan November untuk “menyambut” para migran ke kota suaka tersebut.

READ  Vaksin HIV lain gagal - apa yang terjadi selanjutnya?
Sejak masuknya migran melanda kota-kota besar yang liberal, seperti Chicago dan New York, Illinois telah menggelontorkan lebih dari $250 juta uang pembayar pajak untuk mengatasi krisis ini selama 18 bulan terakhir. AP

Secara total, Illinois telah menghabiskan $478 juta untuk krisis migran, menurut Fox News.

Lebih dari 36.000 imigran telah melewati Chicago dalam 18 bulan terakhir. Saat ini terdapat 13.000 imigran di tempat penampungan di batas kota Chicago.

Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2024/02/17/us-news/boy-5-died-from-sepsis-after-developing-multiple-infections-inside-chicago-patient-center-autopsy/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium =situs%20buttons&utm_campaign=situs%20tombol

Salin URL berbagi