BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bodt mengingat novel sejarah yang sama

Sungguh mengerikan apa yang terjadi di Ukraina, kata Thierry Baudet, pekan lalu, dalam debat DPR tentang invasi Rusia. Tapi untuk mengutuk perang? Sebagai satu-satunya partai di DPR, Forum Demokrasi Pudditz tidak mau melakukan hal itu. “Barat menyebabkan ini dan bahwa Rusia sekarang merespons sangat dapat diprediksi,” kata Bodet dalam sebuah video pada pagi hari serangan itu.

“Propaganda Kremlin,” kata Anggota Parlemen Shurd Shordsma (D66) saat debat. Lebih banyak pihak khawatir bahwa Kremlin mendukung Baudet. Seluruh Kamar Deputi mendukung proposal kemungkinan dukungan keuangan dari Rusia untuk partai politik Belanda yang diselidiki oleh SAI – FVD juga memberikan suara mendukung. Baudette mengatakan pestanya tidak menyembunyikan apa pun.

Pertanyaannya adalah apakah Kremlin membutuhkan uang untuk mencari sekutu di Bodet – masih belum ada bukti konklusif dari pembayaran tersebut. Baudi, bersama dengan banyak politisi sayap kanan radikal lainnya di Eropa, melihat Rusia-nya Putin sebagai relatif ideologis dan geopolitik dalam perjuangan untuk Eropa. Putin semakin menunjukkan dirinya sebagai pemimpin Eropa yang konservatif. Baudet tweeted Ketika pasukan Rusia sudah berbaris di perbatasan. “lelaki muda yang tampan.”

Baca juga: Apa yang membuat perang Putin begitu berbahaya

Putin dan partai-partai sayap kanan “berbagi keyakinan yang dangkal tentang kemunduran Eropa dan kepercayaan pada nilai-nilai tradisional,” katanya Alina PolyakovaDirektur Pusat Analisis Kebijakan Eropa telah melakukan banyak penelitian tentang hubungan antara sayap kanan radikal dan Putin.

Menurut kepercayaan ini, Eropa menjadi terpisah dari akar Kristennya. Putin pernah mengatakan bahwa negara-negara Eropa “menolak akar mereka, termasuk nilai-nilai Kristen yang menjadi dasar peradaban Barat.” Baudette membagikan analisis ini. “Keyakinan dan akar sejarah kami sedang dibongkar, sejarah nasional kami dihitamkan dan kota-kota kami menjadi tidak dapat dikenali.” Dia mengatakan pada tahun 2020 untuk Dewan Pengungsi Norwegiakan

READ  Grapperhaus ingin membuat berbagi data pribadi dapat dihukum

Oikofobia Liberal

Kesalahan atas pencabutan ini terletak pada liberalisme “anti-minyak”. Liberalisme sudah ‘usang’ Putin tiga tahun lalu melawan waktu keuangan: Sistem baru akan tidak liberal. Dia mengatakan bahwa liberalisme telah bertentangan dengan kepentingan warga Eropa, dan warga ini memberontak.

Dalam pertempuran itu, Eropa liberal menghadapi Rusia-nya Putin: Kristen, anti-liberal, ultra-nasionalis. Apologis mengklaim bahwa negara ini berakar pada tradisi ini dan dalam sejarahnya: dari itu (Imperial) realisasi mengikuti perang di Ukraina, sebuah wilayah milik Kekaisaran Rusia tradisional. Eropa tradisional hanya dapat dipulihkan dengan menyingkirkan politik supranasional politisi liberal.

Dalam perjuangan ini, sayap kanan radikal dan Putin melihat satu sama lain sebagai sekutu, kata ilmuwan politik Yunani Antonis Klapsis, yang telah meneliti hubungan antara keduanya. “Rusia anti-liberal adalah alternatif geopolitik untuk Eropa liberal.” Idenya adalah bahwa Putin hanya membela kepentingan nasionalnya.

taktik sabotase

Pada saat yang sama, partai-partai pro-Rusia adalah kekuatan geopolitik Putin. Mendukung partai sayap kanan dan anti-Eropa adalah taktik subversif yang dia gunakan di Eropa, kata Alina Polyakova. Dia menciptakan “kuda Trojan”. Mereka bahkan tidak harus memiliki kekuasaan pemerintah: untuk mengacaukan perdamaian dengan “menjual novel Rusia” sudah cukup, katanya.

Baudette sebelumnya membantah bahwa pembangkang Rusia Alexander Navalny telah diracuni oleh intelijen Rusia. Itu Navalny Menurut FVD Seorang agen Barat yang satu-satunya tujuan adalah mengganggu Rusia melalui “anarki dan revolusi”. Dengan melakukan itu, partai menyita novel Rusia itu. Hal yang sama terjadi pekan lalu dalam debat di DPR. Baudy mengatakan Ukraina “bukan negara-bangsa”, tetapi “konglomerat dari setidaknya dua bangsa yang berbeda, satu Rusia dan lainnya anti-Rusia”. Ini memunculkan fiksi sejarah yang sama yang digunakan Putin untuk melegitimasi perangnya. Revisionisme historis semacam itu menyangkal tidak hanya keberadaan negara Ukraina yang berdaulat, tetapi juga negara Ukraina yang telah berkembang selama berabad-abad terakhir, dengan rakyat, bahasa, dan budayanya.

READ  Perang di Ukraina: Zelensky mengumumkan darurat militer dan menyerang secara nasional

Dengan pidato ini, Baudette hampir sendirian di Eropa: banyak partai dan politisi telah berbalik menentang invasi. Polyakova berharap jeda akan terus berlanjut. Ini pasti saat bangun tidur Dia: Rusia tidak mendukung nilai-nilai tradisional. Negara ini berkembang menjadi negara totaliter.”

Baca juga: Barat sedang mempertimbangkan lebih banyak sanksi terhadap Rusia atas Ukraina

Klapsis: “Jarak yang diambil partai-partai sekarang ditentukan terutama oleh pertimbangan elektoral. Le Pen akan kehilangan suara jika Anda pergi ke pemilihan presiden Prancis di mana kandidat berteman dengan seorang pemimpin yang berperang di Eropa.” Pekan lalu, Le Pen menghapus 1,2 selebaran pemilu yang berisi gambar dia berjabat tangan dengan Putin.

Pertimbangan pemilihan tampaknya memainkan peran yang lebih rendah di Baudet, tiga minggu sebelum pemilihan kotamadya di mana FVD berpartisipasi di lima puluh kotamadya. Pendukungnya lebih kecil daripada ketika FJP menjadi partai terbesar dalam pemilihan provinsi 2019. Tetapi mereka yang tersisa telah menguji ideologi FVD dan posisi radikal anti-coronavirus yang telah diisolasi oleh partai tersebut selama dua tahun terakhir. Perang telah memperkuat isolasi itu.