BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Brussels ingin memerangi deforestasi dengan persyaratan impor kedelai, daging, minyak sawit, kayu, kakao dan kopi

Perkebunan kelapa sawit di sebelah petak hutan yang terbakar di Kalimantan Selatan, Indonesia.foto Reuters

Dengan proposal yang dipresentasikan pada hari Rabu, badan tersebut tidak hanya ingin mencegah perusakan hutan dan keanekaragaman hayati lebih lanjut. Proposal tersebut juga merupakan tanggapan atas kritik bahwa Eropa membuat kesan yang baik dengan peraturan lingkungan yang menarik, tetapi memiliki dampak yang lebih besar pada planet dan iklim melalui impor di tempat lain. “Kami harus memenuhi tanggung jawab kami di dalam negeri, tetapi juga di luar,” kata Komisaris Eropa Timmermans (Green Deal) dalam presentasinya.

“Jika kami mengharapkan kebijakan iklim dan lingkungan yang lebih ambisius dari mitra kami, kami harus mengekang ekspor polusi dan berkontribusi pada deforestasi,” kata Komisaris Lingkungan Sinkevicius. Pada KTT Iklim Glasgow selama dua minggu terakhir, seratus negara (termasuk negara anggota Uni Eropa) berjanji untuk mengakhiri deforestasi pada akhir dekade ini.

Kelompok lingkungan seperti Greenpeace dan Greens di Parlemen Eropa menggambarkan proposal Komisi sebagai “sangat lemah dan penuh lubang”. Ini harus mencakup lebih banyak produk (seperti karet dan jagung), lebih banyak area (termasuk sabana) dan lebih banyak sektor (lembaga keuangan).

ko2penitipan siang hari

Sejak tahun 1990, lebih dari 420 juta hektar hutan, area yang lebih luas dari ukuran Uni Eropa, telah hilang, sebagian besar karena pertanian. Hutan memainkan peran penting dalam menangkap karbon dioksida2Gas rumah kaca yang mendorong perubahan iklim.

Saat ini, komisi hanya memilih bahan dasar kedelai, daging, minyak sawit, kayu, kakao dan kopi karena produksinya berkontribusi signifikan terhadap deforestasi. Namun, Brussel tidak menutup kemungkinan untuk memperluas daftar produk di masa mendatang.

Perusahaan yang ingin membawa barang-barang ini ke Eropa harus memastikan bahwa barang-barang tersebut tidak diproduksi di lahan yang baru saja dideforestasi (sebelum 2021) atau lahan yang benar-benar terdegradasi. Sebagai alternatif, perusahaan dapat membuktikan bahwa pemasoknya beroperasi sesuai dengan hukum negara pengekspor.

Perusahaan harus memeriksa dengan tepat dari negara mana dan dari tanah mana barang-barang mereka berasal. Semakin berisiko suatu negara dalam hal deforestasi, semakin ketat persyaratan perusahaan untuk memastikan bahwa ekspor tidak merusak lingkungan. Terserah negara-negara Uni Eropa untuk menghukum perusahaan jika mereka ditemukan melanggar aturan. Negara-negara anggota dan Parlemen Eropa harus menyetujui proposal tersebut.

limbah

Selain langkah pencegahan deforestasi, KPPU juga memperketat aturan ekspor limbah. Limbah hanya boleh dibawa ke negara yang memberikan izin, dan harus diolah secara berkelanjutan di lokasi. Eksportir limbah harus memastikan bahwa fasilitas pengolahan dipantau oleh pengawas independen. Mengurangi ekspor limbah konsisten dengan upaya Uni Eropa untuk ekonomi sirkular (penggunaan kembali).

Akhirnya, Komisi mempresentasikan strategi tanah baru untuk meningkatkan kualitas tanah di Eropa. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa 60 hingga 70 persen tanah tidak dalam kondisi baik. Sebagian besar tanahnya tercemar, asin dan miskin. Tanah yang sehat sangat penting bagi keanekaragaman hayati dan sebagai tempat untuk menyimpan karbon dioksida2. Usulan legislatif datang setelah berkonsultasi dengan negara-negara anggota.

The Greens positif tentang strategi tanah. GroenLinks MEP Eickhout menunjukkan bahwa jika Komisi dan negara-negara anggota menganggap serius perbaikan tanah, mereka harus membuat kebijakan pertanian Eropa saat ini – yang menyumbang sekitar 30 persen dari anggaran UE – secara radikal berkelanjutan.

READ  Marktlink membantu usaha kecil dan menengah menarik investor