BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Bumi gelap’ yang terkubur di masa lalu Amazon dapat membantu menyelamatkan masa depannya: ScienceAlert

‘Bumi gelap’ yang terkubur di masa lalu Amazon dapat membantu menyelamatkan masa depannya: ScienceAlert

Hutan hujan Amazon berada di ambang keruntuhan yang dahsyat dan Anda mungkin tidak akan pernah kembali lagi.

Pengetahuan tradisional yang pernah membantu memelihara ekosistem yang berharga ini sekarang dapat membantunya pulih, menurut penelitian baru dari para peneliti dari Universitas São Paulo, Perusahaan Riset Pertanian Brasil, dan Institut Riset Amazon Nasional di Brasil.

Kira-kira 2.000 hingga 2.500 tahun yang lalu, orang Amazon yang sekarang dikenal sebagai Amerindian mengambil alih tanah yang miskin nutrisi dan Perkaya dengan pupuk kandang, arang, tulang, tanah liat dan komposmenciptakan tanah hitam subur yang disebut “Amazonian Dark Earth” (ADE).

Saat ini, tanah tanah gelap menyuburkan tepian sungai dan wilayah lain di Amazon dengan mineral seperti magnesium, seng, fosfor, dan kalsium, Menyediakan habitat yang ideal untuk mikroorganisme. Bermanfaat untuk kesehatan dan pertumbuhan tanaman, itulah sebabnya penduduk asli Amazon memilikinya Makanan tumbuh di tanah yang gelap selama berabad-abad.

Profil tanah Amazonian Dark Earth (ADE), di mana ADE sesuai dengan lapisan gelap, bukan tanah kuning. (Louis Philippe Guandalyn Zagato)

Terakhir, lembaga ilmiah memperhatikan kearifan lokal yang mendalam itu.

Sekelompok percobaan di tanah gelap di Amazon menunjukkan bahwa tanah purba ini dapat secara dramatis meningkatkan transisi ekosistem dari padang rumput ke hutan hujan. Para ilmuwan di balik penelitian baru berharap temuan mereka dapat digunakan untuk mempercepat proyek restorasi ekologi di wilayah Amazon saat ini.

“ADE membutuhkan waktu ribuan tahun untuk terakumulasi dan akan membutuhkan waktu yang sama untuk beregenerasi di alam jika digunakan.” Dia berkata Ahli biologi molekuler Siu Mui Tsai dari Universitas São Paulo.

“Rekomendasi kami bukan untuk menggunakan ADE itu sendiri, melainkan untuk mereplikasi sifat-sifatnya, terutama mikroorganisme, untuk digunakan dalam proyek restorasi ekologi di masa depan.”

Dalam pot dengan tanah kontrol, 20 persen ADE dan 80 persen tanah kontrol, atau 100 persen ADE, para peneliti menanam gulma sebelum memotongnya, hanya menyisakan akarnya. Kemudian mereka menanam benih dari tiga jenis pohon dan mengamatinya tumbuh selama 90 hari.

READ  Aurora waspada! Sepasang massa korona dikeluarkan untuk memblokir medan magnet bumi

Pada awal percobaan, tanah gelap kurang asam dan mengandung lebih banyak pasir dan lanau daripada tanah kontrol. Mereka juga mengandung fosfor 30 kali lebih banyak, kalsium 6 kali lebih banyak, seng 5 kali lebih banyak, dan besi, karbon, dan tembaga 4 kali lebih banyak.

Setelah tanaman pot memiliki waktu untuk tumbuh, tanah telah habis sebagian nutrisinya. Tapi pot dengan tanah gelap masih jauh lebih kaya akan mineral daripada tanah kontrol.

Sebagian besar deforestasi yang saat ini terjadi di wilayah Amazon disebabkan oleh Beri jalan untuk penggembalaan ternak. Tapi padang rumput ini dibuat dengan mengorbankan ekosistem yang tak tergantikan yang menyimpan karbon dalam jumlah besar dan mendukung keanekaragaman bentuk kehidupan yang sangat besar.

Tanah Dark Earth bisa sangat membantu memulihkan habitat yang hilang itu, bahkan di dunia yang memanas. Campuran tanah yang hanya mengandung 20 persen tanah gelap paling bermanfaat untuk pertumbuhan pohon di rumah kaca dengan suhu terkontrol. Faktanya, dosis kecil ADE asli yang dicampur dengan tanah terdegradasi menghasilkan hampir 100 persen potensi pertumbuhan tanaman ADE saja di bawah suhu rata-rata 34 °C.

Komunitas mikroba yang ditampung di tanah yang lebih gelap juga lebih beragam dibandingkan dengan komunitas dengan tanah yang lebih terdegradasi.

Mikroba mengubah molekul kimia tanah menjadi nutrisi yang dapat diserap tanaman. Menjelaskan Ahli biologi molekuler Universitas São Paulo dan penulis utama bersama Anderson Santos de Freitas.

“Data kami menunjukkan itu [Amazonian dark earth] Ini mengandung mikroorganisme yang lebih baik dalam transformasi tanah ini, sehingga memberikan lebih banyak sumber daya untuk perkembangan tanaman. “

Dalam percobaan, misalnya, gulma tumbuh 3,4 kali lebih tebal di tanah yang mengandung 20 persen ADE dan 8 kali lebih tebal di tanah ADE murni daripada kontrol.

READ  Inti dalam Bumi mungkin mulai berputar dengan cara lain: dengan belajar

Beberapa pohon juga tumbuh tiga sampai enam kali lebih tinggi bila ditanam di tanah yang mengandung ADE. Primer, atau kolonial, spesies Ambay Pumpwood (Cecropia pachystachya) Itu tidak akan tumbuh meskipun tidak memiliki akses ke ADE dan mineral pentingnya.

Tanpa ADE, temuan menunjukkan bahwa beberapa pohon di Amazon mungkin tidak berakar sama sekali.

Tanah yang gelap mungkin menjadi kunci pemulihan mereka.

Studi tersebut telah dipublikasikan di Perbatasan dalam ilmu tanah.