BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cari “Komet Setan” sekarang dan selama gerhana total

Cari “Komet Setan” sekarang dan selama gerhana total

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah komet bertanduk yang tidak biasa dan terkenal dengan serangkaian ledakannya baru-baru ini akan terlihat di langit malam selama sisa bulan Maret – dan para astronom memperkirakan apa yang disebut Komet Setan akan muncul secara langka selama bulan Maret. Gerhana matahari total pada 8 April.

Mengapa tepatnya komet dinamis mengambil bentuk yang menyebabkan perbandingan dengan pesawat ruang angkasa Millennium Falcon dari film “Star Wars” ketika ia aktif secara eksplosif masih menjadi misteri bagi para ilmuwan. Namun benda angkasa ini hanya menyelesaikan satu orbit mengelilingi matahari setiap 71 tahun, mirip dengan Komet Halley, sehingga prospek pengamatan jarak dekat menjadi peluang sekali seumur hidup.

Mengingat komet tersebut tidak akan lagi melintas di dekat Bumi selama beberapa dekade, pengamatan kolektif para astronom dapat memberikan wawasan penting tentang sifat dan perilaku Pons Brooks yang sebenarnya.

Secara resmi dikenal sebagai Komet 12P/Pons-Brooks, benda langit tersebut akan melakukan lintasan terdekat dari Matahari pada 21 April, pada jarak 74,4 juta mil (119,7 juta km). Dari bintang kita. Komet tersebut kemudian akan melewati titik terdekatnya dengan Bumi pada tanggal 2 Juni, namun jaraknya 139,4 juta mil (224,4 juta kilometer) dari planet kita dan tidak menimbulkan bahaya.

Bagi mereka yang berada di Belahan Bumi Utara, 10 hari terakhir bulan Maret akan memberikan pemandangan terbaik, menurut Dr. Paul Chodas, direktur Pusat Studi Objek Dekat Bumi, dan David Farnocchia, seorang insinyur navigasi, di Laboratorium Propulsi Jet NASA pada tahun 2018. Pasadena, AS California.

“Komet tersebut akan sedikit lebih terang saat mendekati Matahari, dan akan terlihat dengan mata telanjang di barat sekitar satu jam setelah matahari terbenam,” menurut email bersama dari Chodas dan Farnocchia. “Anda harus pergi ke suatu tempat yang jauh dari lampu kota dan dengan pemandangan cakrawala barat tanpa halangan. Disarankan untuk menggunakan teropong, karena mungkin sulit menemukan lokasi komet tanpa teropong tersebut.”

READ  Pekerjaan mereka membuat mereka menerima vaksinasi. Mereka menolak.

Setelah tanggal 2 April, komet tersebut akan menuju langit siang hari dan tidak lagi terlihat oleh pengamat langit malam, namun akan terlihat ketika bayangan bulan untuk sementara menutupi wajah matahari dari pandangan pada tanggal 8 April.

“Komet tersebut akan berada sekitar 25 derajat dari gerhana Matahari,” kata Chodas dan Varnocchia melalui email. “Seharusnya cukup mudah untuk menemukan komet tersebut selama gerhana matahari total, serta sejumlah planet, namun fokus utama selama empat menit tersebut seharusnya adalah pada gerhana Diri!”

Setelah komet mencapai titik terdekatnya dengan Matahari atau disebut perihelion, pada akhir April, benda langit tersebut akan bergeser ke langit malam selatan dan hanya akan terlihat oleh mereka yang berada di belahan bumi selatan.

Dua penemu produktif, Jean-Louis Pons dan William Robert Brooks, secara independen mengamati Komet Setan untuk pertama kalinya pada tahun 1812. Namun komet tersebut kemungkinan besar telah melakukan banyak perjalanan mengelilingi matahari selama ribuan tahun, jauh sebelum para astronom percaya bahwa komet tersebut adalah sesuatu yang lain. “Ada sesuatu yang aneh di atmosfer,” kata Dr. Dave Schleicher, astronom di Observatorium Lowell di Arizona.

Para astronom memperkirakan diameter komet raksasa tersebut berkisar antara 6,2 hingga 12,4 mil (10 hingga 20 kilometer), kata astronom Dr. Teddy Carretta, rekan pascadoktoral di Observatorium Lowell.

Pengunjung langka ini memiliki penampakan hijau yang khas dari kebanyakan komet karena mengandung molekul karbon diatomik yang menyerap sinar matahari dan memancarkan warna yang tampak hijau dari sudut pandang kita, kata Schleicher.

Pons Brooks baru-baru ini menarik perhatian para astronom setelah menunjukkan perilaku menarik yang menyebabkan komet tersebut tampak bertanduk dan terbang melintasi tata surya kita.

READ  Alaska melaporkan dua kematian COVID-19, lebih dari 300 kasus baru dan penurunan rawat inap yang berkelanjutan pada Kamis

Komet tersebut telah menyaksikan sejumlah ledakan selama delapan bulan terakhir, memuntahkan gas dan debu. Meskipun pelepasan seperti itu biasa terjadi pada komet, dan bentuk bulan sabit atau Pac-Man telah diamati pada komet lain, sulit untuk mengetahui apa yang normal bagi Pons Brooks.

“Menurut saya ini agak tidak biasa dalam hal jumlah ledakan yang terjadi,” kata Schleicher. “Di sisi lain, Anda tidak memiliki catatan bagus dari masa lalu untuk memberi tahu Anda apa yang biasa terjadi. Dan saya menduga mengingat cukup besarnya jumlah ledakan yang terjadi selama delapan bulan terakhir, cukup jelas bahwa ini adalah sebuah ledakan besar. kejadian rutin untuk Ponce Brooks.” .

Gianluca Masi/Proyek Teleskop Virtual

Proyek Teleskop Virtual menangkap pemandangan komet di atas Manciano, di wilayah Tuscany, Italia, di bawah langit paling gelap di semenanjung itu.

Komet adalah bongkahan debu, batu, dan es, yang pada dasarnya merupakan sisa-sisa beku dari pembentukan tata surya. Mereka juga mengandung unsur pembekuan seperti karbon dioksida dan karbon monoksida.

Schleicher mengatakan komet memanas dan bersinar saat mendekati Matahari, dan beberapa gas beku yang tersimpan di komet tidak perlu terlalu panas sebelum mulai berubah menjadi uap.

“Kami pikir penyebab utamanya tentu saja adalah panas matahari,” katanya. “Komet itu akan datang; ia telah berada dalam kondisi beku selama bertahun-tahun. Panasnya akan berpindah dari permukaan ke tempat yang terdapat karbon dioksida atau es karbon monoksida.

Para astronom menduga ledakan Pons-Brooks terjadi berulang kali, di mana panas menguapkan material di dalam komet, menyebabkan tekanan meningkat dan menembus permukaan. Meskipun ledakan gas tidak akan terlihat melalui teleskop, debu yang ditimbulkannya akan menciptakan peristiwa seperti yang diamati dari Ponce Brooks, kata Schleicher.

Para ilmuwan telah menelusuri pancaran material yang diamati dari komet saat meledak ke dua wilayah sumber di permukaannya. Para astronom bingung mengapa “seluruh permukaan tidak meledak secara gila-gilaan,” kata Schleicher.

READ  NASA dan Jepang meluncurkan satelit kayu pertama di dunia berita Dunia

Pengamatan menunjukkan bahwa es telah terkelupas dari sebagian besar permukaan, atau es telah menguap, hanya menyisakan kotoran, namun para astronom “tidak yakin mekanisme mana yang menyebabkan kejadian tersebut,” katanya.

Serangkaian peristiwa yang saling terkait Mungkin Hal ini berkontribusi pada penampilan khas Ponce Brookes, tetapi mungkin juga karena pandangan kita terhadap komet tersebut, kata Carretta.

“Ini adalah benda tiga dimensi,” kata Carretta. “Saat kami memotret langit malam, kami memotretnya dalam rentang warna terbatas, dan semuanya datar dalam dua dimensi. Ini akan membuat hal-hal yang mungkin masuk akal bagi Anda, jika Anda bisa bangun dan berjalan-jalan dan melihatnya dari dua sudut pandang yang berbeda, terlihat jauh lebih kompleks dari yang sebenarnya.”

Para astronom memantau Pons Brooks dengan harapan dapat mengungkap lebih banyak rincian tentang kecepatan putarannya, atau kecepatan putaran komet saat bergerak melintasi ruang angkasa. Periode rotasi Pons Brookes adalah 57 jam, lebih lama dari perkiraan, dan para astronom ingin mengetahui apakah pancaran material yang dipancarkan komet mempercepat atau memperlambatnya.

Namun Schleicher merekomendasikan untuk mengamati komet tersebut sekarang daripada saat gerhana.

“Selama bertahun-tahun, saya telah melihat banyak komet. Saya hanya melihat dua gerhana total, dan ini akan menjadi yang ketiga. Gerhana pertama yang saya lihat terjadi pada tahun 1991, dari Baja. Itu luar biasa. Saya ingat menyadari bahwa tidak mengherankan jika ini dianggap sebagai tontonan paling menakjubkan dalam “Langit dapat dilihat oleh siapa pun di Bumi. Pergilah ke jalan dan lihat semuanya. Anda tidak akan memahaminya sampai Anda melihatnya.”