BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CDC: Musim flu mereda setelah awal yang sulit, termasuk setidaknya 12.000 kematian

CDC: Musim flu mereda setelah awal yang sulit, termasuk setidaknya 12.000 kematian

Prevalensi influenza sudah mulai menurun di beberapa daerah di seluruh Amerika Serikat Setelah banyak rumah sakit melaporkan peningkatan yang tidak teratur dalam penerimaan terkait flu musim ini.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan jumlah kasus flu terkait Menginap di rumah sakit Itu menurun untuk minggu kedua berturut-turut, setelah penurunan serupa selama tiga minggu berturut-turut dalam persentase kunjungan kantor dokter terkait flu.

Pejabat kesehatan mengatakan pada hari Jumat bahwa 6,3% dari kunjungan medis rawat jalan minggu lalu adalah untuk penyakit seperti flu, turun dari 7,5% hanya sebulan sebelumnya.

Pemandangan tanda markas CDC di Atlanta, Georgia, AS pada 6 Agustus 2022.
(Nathan Posner/Anadolu Agency via Getty Images)

“Tampaknya gelombang pertama aktivitas (flu) ini, kita mungkin telah melihat yang terburuk,” kata Lynette Brummer dari CDC, pimpinan tim pengawasan flu domestik CDC.

Virus pernapasan dapat terus beredar selama berminggu-minggu, ‘bahkan mungkin berbulan-bulan’: laporan, kata CDC

Meskipun terjadi penurunan selama berminggu-minggu, Brammer mendesak masyarakat untuk waspada dan memantau perilaku keselamatan kesehatan karena data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan aktivitas flu “tinggi atau sangat tinggi” di 45 negara bagian.

“Ini belum berakhir,” Brummer memperingatkan.

Dr. William Schaffner, pakar penyakit menular di Universitas Vanderbilt, meremehkan tren baru-baru ini sebagai sesuatu yang dapat diamati tetapi tidak dapat diprediksi. Penyebaran flu Bab ini.

“Virus suka membuat Anda terlihat bodoh ketika Anda memprediksi apa yang akan mereka lakukan,” katanya.

Pelepasan resep influenza AS dari persediaan nasional strategis

Secara tradisional, musim flu tahunan dimulai pada bulan Desember atau Januari dan berlangsung selama beberapa minggu atau bulan sebelum gejala mirip flu mulai hilang pada populasi umum.

Namun, musim flu saat ini dimulai pada awal November dan penyebarannya berjalan seiring dengan Pandemi penyakit Coronavirus Dan lonjakan virus syncytial pernapasan, atau RSV.

‘Kekhawatiran Besar’: Kasus STREP Grup A Invasif Meningkat di Beberapa Bagian AS – Penyelidikan CDC

Sebuah tanda yang mendesak orang untuk memakai topeng di Clark County-City di Las Vegas ISO-Q (Isolasi dan Karantina) Co-Op di tempat parkir Cashman Center pada 13 April 2020 di Las Vegas, Nevada.

Sebuah tanda yang mendesak orang untuk memakai topeng di Clark County-City di Las Vegas ISO-Q (Isolasi dan Karantina) Co-Op di tempat parkir Cashman Center pada 13 April 2020 di Las Vegas, Nevada.
(Gambar Ethan Miller/Getty)

CDC memperkirakan bahwa dari 1 Oktober 2022 hingga 17 Desember 2022, telah terjadi antara 190.000 dan 400.000 rawat inap dan setidaknya 12.000 kematian akibat influenza di Amerika Serikat. Kematian ini termasuk setidaknya 17 anak.

“CDC tidak mengetahui jumlah pasti orang yang menjadi sakit dan terkena influenza karena influenza bukanlah penyakit yang harus dilaporkan di sebagian besar wilayah Amerika Serikat,” kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengenai perkiraannya. beban kumulatif influenza. Namun, angka-angka ini diestimasi menggunakan model matematis, berdasarkan tingkat yang diamati dan dikonfirmasi laboratorium.Beban kumulatif influenza adalah perkiraan jumlah orang yang sakit, mengunjungi penyedia layanan kesehatan, dirawat di rumah sakit, atau meninggal akibat suatu penyakit. influenza selama periode waktu tertentu. “.

Klik di sini untuk aplikasi FOX NEWS

Pada tahun 2021, CDC memperkirakan akan ada 100.000 rawat inap terkait flu dan 5.000 kematian akibat influenza di Amerika Serikat

CDC merekomendasikan agar siapa pun yang berusia minimal 6 bulan atau lebih mendapatkan suntikan flu.

READ  Mendeteksi materi gelap menggunakan komputer kuantum

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.