BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Chili menasionalisasi industri litium, bukan satu-satunya negara yang mendapat manfaat dari ‘minyak baru’

Chili menasionalisasi industri litium, bukan satu-satunya negara yang mendapat manfaat dari ‘minyak baru’

Banyak litium ditambang di Gurun Atacama di Chili utara.foto Reuters

“Ini adalah kesempatan terbaik bagi kami untuk beralih ke ekonomi yang berkelanjutan dan maju,” kata Borik dalam pidato di televisi. “Kami tidak mampu merusaknya.” Deklarasi Borek sesuai dengan tren global “nasionalisasi sumber daya”. Tahun lalu, Meksiko menasionalisasi cadangan litiumnya, sementara Zimbabwe melarang ekspor litium yang belum diolah. Indonesia juga telah melarang ekspor berbagai bahan baku dalam beberapa tahun terakhir.

Seperti negara lain, Chili tidak hanya ingin mendapatkan harga yang lebih baik untuk bahan mentahnya, tetapi juga ingin memperluas basis ekonominya. Litium yang diekstraksi harus diproses lebih lanjut agar sesuai untuk digunakan dalam baterai. Lithium Chili sekarang sebagian besar diproses di negara lain, terutama China. Di masa depan, Chili ingin memproses lebih banyak litium sendiri, sehingga dapat menghemat lebih banyak uang untuk sumber daya mineralnya. “Di Chili kami dapat menambah nilai, kami dapat memproduksi baterai, dan di sini di negara kami, kami tidak harus membatasi diri untuk mengekstraksi bahan mentah,” kata Boric.

Penyitaan minyak

“Nasionalisasi sumber daya” sama sekali bukan hal baru: Pada tanggal 18 Maret 1938, Meksiko menasionalisasikan cadangan minyaknya. Tanggal 18 Maret masih merupakan hari libur Meksiko, hari peringatan perampasan minyak. Nasionalisasi menjadi lebih menarik ketika harga tinggi dan permintaan lithium dan bahan lain untuk transisi hijau diperkirakan akan tetap kuat di tahun-tahun mendatang.

Faktor politik juga berperan. Sejak krisis keuangan tahun 2008, model perdagangan bebas neoliberal telah kehilangan banyak pengaruhnya, terutama di Amerika Latin di mana banyak politisi sayap kiri berkuasa. Semakin banyak negara juga berusaha untuk melindungi kepentingan politik dan ekonomi mereka di dunia dengan ketegangan geopolitik yang meningkat.

Di masa lalu, “nasionalisasi sumber daya” tidak selalu berhasil. Di Venezuela, sumber daya mineral terutama digunakan untuk memperkaya elit penguasa. Bolivia ingin menjadi Arab Saudi litium di bawah Presiden sayap kiri Evo Morales. Namun, stok sumber daya mineral yang besar tidak cukup. Bahan baku harus ditambang dan diproses. Ini membutuhkan modal dan pengetahuan teknologi, yang seringkali hanya dapat disediakan oleh perusahaan asing. Nasionalisasi industri lithium yang dilakukan Morales hanya menyelamatkan Bolivia, jadi produksi lithium tidak pernah benar-benar meningkat. Negara itu sekarang telah menempatkan kartunya pada bantuan China.

Analis mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa perusahaan juga dapat mengalihkan investasinya di Chili, misalnya ke Australia, negara dengan cadangan besar dan iklim investasi yang sangat bersahabat dengan perusahaan pertambangan.

Tidak ada bahaya

Presiden sayap kiri Borik tampaknya menyadari bahaya ini. Hal ini tentunya berlaku untuk parlemen Chile yang belum menyetujui rencana nasionalisasinya. Tahun lalu, parlemen membatalkan proposal yang lebih radikal untuk menasionalisasi pertambangan, yang juga akan melibatkan pemutusan kontrak yang ada dengan perusahaan pertambangan.

Kali ini, Boric tampaknya tidak ingin menghadapi perusahaan pertambangan besar SQM (Chili) dan Albemarle (AS). Dia mencoba menemukan jalan tengah di mana Chili akan mendapatkan sebanyak mungkin sumber daya mineralnya, tanpa mengasingkan modal (asing). “Setiap perusahaan, asing atau domestik, yang ingin mengeksploitasi lithium di Chili harus menjalin kemitraan dengan negara,” kata Boric. SQM memiliki kontrak hingga 2030, Albemarle hingga 2043. Boric mengatakan dia menghormati kontrak tersebut, meskipun dia meminta perusahaan untuk bekerja sama dengan negara Chili.

Presiden sayap kiri Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador juga ingin mengundang perusahaan asing untuk mengekstrak stok litium yang dinasionalisasi. Meksiko dan Bolivia juga mengusulkan pembentukan “Lithium OPEC” di Amerika Selatan, sebuah kartel yang dapat menuntut harga yang lebih tinggi.

Uni Eropa

Uni Eropa akan memperhatikan dengan penuh minat dan keprihatinan atas munculnya nasionalisme sumber daya. Eropa memiliki cadangan litiumnya sendiri, termasuk di Portugal dan Prancis, tetapi sebagai benua yang relatif miskin sumber daya, ia sangat bergantung pada bagian lain dunia untuk transisi hijaunya. Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan baru-baru ini bahwa dari semua litium olahan yang diimpor Eropa, 97 persen berasal dari China.

Uni Eropa mengupayakan lebih banyak “otonomi strategis”. Ia ingin tidak terlalu bergantung pada China dan negara lain. Dalam konteks ini, Uni Eropa menandatangani perjanjian perdagangan dengan Cile pada bulan Desember yang akan memberikan Eropa akses yang lebih mudah ke litium Cile.

Konvensi tersebut belum diratifikasi dan disusun lebih lanjut oleh parlemen nasional. Bagaimanapun, Chili dan Uni Eropa memiliki kepentingan yang sama: untuk mengurangi ketergantungan pada pemrosesan litium China.

READ  Dari Trainee ke Konsultan PMO