BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ChristenUnie: Skema Imigrasi untuk imigran tidak berdokumen yang berakar di sini

Anggota parlemen baru dari Cristinoni Don Sidr akan mengajukan kasus di Den Haag kepada kelompok “imigran gelap tanpa riwayat suaka”. “Jika Anda dapat membuktikan bahwa Anda berakar di sini, maka pada titik tertentu Anda harus dapat memilih hak tinggal dan kemudian kewarganegaraan. Kami hanya harus melakukan itu. Sangat konyol bahwa hal ini tidak mungkin dilakukan sekarang.”

Ini yang dikatakan deputi dalam program tersebut Hilversum Uit. Dia menanggapi percakapan sebelumnya dalam siaran dengan dan tentang orang yang tidak terdaftar di Amsterdam.

Orang-orang yang tidak terdaftar terkena dampak krisis Corona

Kelompok besar yang tidak terlihat

Bus Hilversum Uit Dia berkendara dari jalan lingkar Amsterdam pada hari Sabtu. Setengah jam pertama diperuntukkan bagi keluarga yang tidak berdokumen tanpa catatan suaka dan yang terkena dampak parah krisis Corona, seperti banyak orang di negara kita. Dengan perbedaan utama, mereka tidak dibayar dan tidak dapat mengklaim tunjangan sosial apa pun.

Jumlah imigran gelap di Amsterdam diperkirakan antara 10-30 ribu imigran. Bukan hanya Amsterdam, tetapi banyak kota besar bekerja untuk orang-orang ini yang sering membersihkan rumah, restoran, dan kantor atau bekerja sebagai pasangan. Mereka kebanyakan berasal dari negara-negara seperti Brazil, Indonesia, dan Filipina. Presenter Dad Van Jinen berbicara dengan dan tentang grup besar yang tak terlihat ini yang telah tinggal dan bekerja di sini selama beberapa dekade, meskipun di alam semesta paralel.

Hidupku ada di sini

Maria Alcantara, 48 tahun, yang telah tinggal di Belanda selama lebih dari dua puluh tahun, adalah contoh yang baik tentang ini. Anak-anaknya dibesarkan di sini dan dia selalu membersihkan rumah, dari aktor hingga dokter. Namun sejak krisis Corona, telah kehilangan banyak alamat pembersihannya. Sebelum pandemi menyebar, dia membersihkan 25 rumah lagi dalam seminggu, kemudian menerima panggilan telepon yang mengatakan bahwa dia tidak perlu kembali lagi.

Dengan harga sewa yang tinggi sebesar 1.700 euro sebulan, dia mencari penghasilan alternatif dan memulai dapur kecilnya dengan makanan Brasil yang sudah jadi. Dia sekarang berpenghasilan maksimal 1.200 euro sebulan dan sangat cemas tentang bagaimana melanjutkan hidup.

Ketika ditanya apa yang ingin dia katakan kepada anggota dewan, dia merasa sedih dan merasa sulit untuk mengekspresikan dirinya. Maria mengatakan dia bekerja keras dan ingin membayar pajak. “Saya benar-benar ingin membayar pajak untuk hak-hak saya. Saya ingin tinggal di sini, hidup saya di sini. Saya cinta Amsterdam, saya di sini gratis.”

Paket makanan untuk 600 keluarga

Relawan dan semi-jenderal Amsterdam, Gianni Da Costa (36) menjadi emosional ketika mendengarkan Maria. “Setiap orang berhak atas kehidupan yang layak dan menentukan nasib sendiri. Ketika kita berbicara tentang masyarakat yang inklusif, kita melupakan kelompok sasaran ini.”

Gianni telah berkomitmen untuk keluarga ini selama bertahun-tahun melalui gerakan “Memberi”. Fokusnya biasanya pada pendidikan dan integrasi sosial, tetapi bantuan pangan telah ditambahkan sejak pandemi. Lebih dari enam ratus keluarga datang untuk mengambil bingkisan makanan setiap minggu di Pauluskerk di Nieuw-West Amsterdam.

Bagi orang-orang yang hidup dalam kemiskinan ekstrim, ini yang paling bisa kita lakukan

Gianni: “Kami mulai dengan 20 keluarga, itu meningkat pesat menjadi 100 keluarga dan sekarang ada antara 500 dan 600 keluarga. Bagi orang-orang yang hidup dalam kemiskinan ekstrem, ini yang paling tidak bisa kami lakukan. Dan ini penting, karena kami juga harus membayar sewa selangit di sektor gratis. “Jika kita mengatur makanan, uang ini juga bisa digunakan untuk sewa.”

Situasi di Amsterdam sekarang begitu mengerikan sehingga Palang Merah sendiri mengurus sepuluh keluarga. Ini adalah uji coba yang akan berlangsung hingga 1 Mei. “Ini mutlak perlu,” kata Anneliese de Jong dari Palang Merah. Selain itu, Palang Merah mendistribusikan 5.000 kartu belanja per minggu melalui organisasi lokal. Lebih dari dua lusin inisiatif terkait dengan bantuan informal untuk kelompok keluarga ini yang memiliki jaringan yang kuat di antara mereka, tetapi tidak merobohkan apa pun.

Tujuh puluh tahun: tidak ada pekerjaan, tidak ada rumah

Misalnya, Larisa Sudri (33 tahun) menceritakan kisah mengerikan tentang ibunya yang berusia 70 tahun yang kehilangan 10 gelar kebersihan sejak krisis Corona, sehingga terpaksa membatalkan kamarnya. Ibunya, yang telah tinggal di Amsterdam selama lebih dari tiga puluh tahun, tidak memiliki pekerjaan maupun rumah sekarang. Apalagi ibunya menderita gangguan kesehatan.

Dia biasa melakukan semuanya sendiri. Sekarang dia sangat bergantung

Dia memberi tahu Larissa betapa buruknya bagi ibunya karena dia menjadi begitu bergantung. “Dia tidak melakukannya dengan baik, dia merasa tidak berdaya. Dia dulu melakukan segalanya sendiri. Sekarang dia sangat bergantung.” Ibunya tinggal di parsel makanan dan kartu dari Palang Merah. Kembali ke Brasil bukanlah pilihan. “Dia tidak ingin kembali,” kata Larissa. “Dia ingin tinggal di Belanda, dan rasanya seperti rumah keduanya. Dia menjalani hidupnya di sini.”

Gianni, yang telah menjaga grup ini selama bertahun-tahun, terus menerus mendengarkan cerita-cerita ini. “Kami memiliki kewajiban untuk menjaga orang-orang ini. Mereka juga penduduk Amsterdam. Mari kita lihat melampaui sistem kita dan melihat lebih jauh ke dalam dunia orang-orang ini.”

Memanggil anggota dewan lokal ke Den Haag

Amsterdam membantu kelompok sasaran ini dengan pendidikan, magang, bantuan makanan, dan sponsor. Menurut Alderman untuk Urusan Sosial Rutger Groot Wassink, pertanyaannya tetap kapan harus berbuat cukup sebagai kotamadya. Jadi dia menempatkan bola di Den Haag dan ingin menteri luar negeri sekali lagi memiliki keleluasaan untuk membuat pengecualian. “Itu sudah tidak ada lagi, itu sangat buruk.”

Anda tidak dapat melakukan ini kepada anak-anak dan orang lain

Annelies de Jong – Palang Merah

Menurut Annelies de Jong dari Palang Merah, sangat penting bagi perekonomian untuk pulih kembali untuk kelompok ini. Selain itu, menurutnya, anak-anak yang tumbuh dewasa juga harus dilihat di sini: “Saat menginjak usia 18 tahun, mereka tidak berhak atas apa pun lagi. Kamu tidak bisa melakukan itu kepada anak-anak dan orang lain. Kamu tiba-tiba tidak ada lagi.”

Karena Don Seder merasa aneh bahwa imigran gelap tidak dapat lagi berpartisipasi dalam masyarakat Belanda sejak usia 18 tahun. “Orang-orang terpelajar yang berbicara bahasa dan berasal dari sini, kami katakan sebagai masyarakat: Anda tidak diizinkan untuk bekerja. Meskipun mereka bisa memiliki pengaruh dan kontribusi yang sangat besar bagi masyarakat. ” Jadi dia ingin anak-anak muda yang besar di sini memiliki kesempatan untuk mendapatkan kewarganegaraan Belanda. “Negara lain juga melakukan ini.”

Unduh aplikasi de NPO Radio 1

Anda tidak akan pernah melewatkan apa pun dengan aplikasi kami. Baik itu berita dari dalam dan luar negeri, olah raga, teknologi atau budaya; Dengan aplikasi NPO Radio 1, Anda selalu tahu. Unduh itu Di sini untuk iOS Di Di sini untuk Android.

Laporan koreksi

READ  "Sakitnya ingatan" perang tidak datang sampai beberapa dekade kemudian