BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID: 88% orang yang menerima suntikan ketiga merasakan hal yang sama atau lebih baik daripada yang kedua

Sekitar 88% orang yang mendapatkan Tembakan ketiga dari vaksin coronavirus mengatakan mereka merasa “mirip” atau “lebih baik” daripada yang mereka lakukan pada hari-hari setelah menerima vaksin kedua, menurut laporan baru dari Layanan Kesehatan Holistik.

The Health Trust telah merilis laporan pertama tentang efek samping Episode III, berdasarkan data yang diambil dari sekitar 4.500 orang di atas 60 tahun dari 240.000 anggota mereka yang menerimanya.

Sekitar 31% melaporkan satu atau lebih efek samping.

Sekitar 24% melaporkan rasa sakit di tempat suntikan, 6% bengkak di tempat suntikan dan 1% bengkak di ketiak.

15% responden mengatakan mereka mengalami setidaknya satu efek samping sistemik.

Sekitar 9% melaporkan kelelahan, 6,1% merasa umumnya tidak sehat, 4,3% sakit kepala, 4,3% nyeri otot, 2,1% nyeri sendi, 1,4% demam, 0,7% muntah atau diare, dan 0,1% ruam kulit.

Hanya 1% responden yang mengalami gejala lain: 0,4% melaporkan kesulitan bernapas dan 0,3% melaporkan detak jantung tidak teratur atau nyeri dada.

Demikian pula, hanya 1% responden yang mengatakan mereka mencari perawatan medis karena satu atau lebih dari efek samping ini.

Profesor Ran Palisser, Chief Innovation Officer di Clalit, mengatakan: “Meskipun ada kekurangan penelitian jangka panjang tentang kemanjuran dan keamanan dosis ketiga, hasil ini masih menunjukkan manfaat imunisasi sekarang, serta perilaku hati-hati. orang tua dan menghindari pertemuan di dalam ruangan selama minggu-minggu ini.”

Pada saat yang sama, sejumlah kecil orang lanjut usia divaksinasi dengan sepertiga Penyakit virus corona Mereka terinfeksi virus Corona, Jerusalem Post mengkonfirmasi.

Laporan ini pertama kali diterbitkan oleh N12.

READ  Covid menginfeksi lebih banyak anak muda di Los Angeles; 83 persen di bawah 50 - batas waktu

Sekitar 14 orang dari lebih dari 400.000 yang divaksinasi dengan suntikan ketiga telah didiagnosis dengan virus, termasuk dua yang dirawat di rumah sakit – satu dalam kondisi ringan dan yang lainnya dalam kondisi sedang, menurut Kementerian Kesehatan.

Individu menjadi terinfeksi tujuh hari atau lebih setelah menerima vaksinasi. Mayoritas lebih tua dari 60, tetapi tiga lebih muda dari 60 dan menerima dosis ketiga karena mereka imunosupresi.

Tetapi Cyril Cohen, kepala laboratorium imunologi di Universitas Bar Ilan, mengatakan kepada surat kabar itu bahwa angka tersebut tidak perlu dikhawatirkan.

“Hampir 15% kasus harian adalah orang yang berusia di atas 60 tahun,” jelasnya. “Minggu lalu, ada rata-rata 3.000 hingga 3.300 kasus baru per hari, yang berarti sekitar 3.500 orang berusia di atas 60 tahun terinfeksi dari 1,6 juta orang di usia itu — 0,2% orang tua terinfeksi.”

Empat belas dari 400.000 orang kurang dari itu, sekitar 0,0035%.

“Saya pikir masih terlalu dini untuk mengatakan apa pun tentang kemanjuran vaksin ketiga,” kata Cohen. “Kita harus menunggu beberapa minggu lagi.”

Dia menambahkan bahwa vaksin tidak pernah 100 persen efektif. Bahkan melawan strain asli Wuhan, vaksin Pfizer hanya 95% efektif dalam mencegah infeksi simtomatik. Dengan demikian, “kita seharusnya tidak terkejut sekarang.”