BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Danau terbesar di dunia dalam sejarah termasuk dalam Guinness Book of World Records

Danau terbesar di dunia dalam sejarah termasuk dalam Guinness Book of World Records

Danau terbesar dalam sejarah bumi kini masuk dalam Guinness Book of World Records. Danau Paratethys – atau Danau Paratethys, jika Anda mau – mengandung air sepuluh kali lebih banyak daripada semua danau modern di bumi. Dengan kata lain, ini adalah pernyataan yang terlalu berlebihan mengenai tempatnya di Guinness Book.

Pada puncaknya, Sungai Paratythis membentang dari Austria di barat hingga Turkmenistan di timur. Ini mencakup area seluas 1,08 juta mil persegi (2,8 juta km2) dan menampung sekitar 407.000 mil kubik (1,77 juta km3) air. Itu adalah penelitian yang merinci pengukuran yang tepat dari danau tersebut Diterbitkan dalam Laporan Ilmiah Pada tahun 2021, dan sekarang ukuran danau tersebut telah didokumentasikan dalam Guinness Book of World Records – bukan sebuah atlas komprehensif mengenai kebenaran absolut namun tetap merupakan penghargaan yang luar biasa.

Paratethes telah ada selama sekitar 11,6 juta tahun. Itu termasuk spesies raksasa, seperti paus balin Cetotherium rebinini– Ini adalah paus balin terkecil yang diketahui – dan rawa-rawa di sekitarnya adalah rumah bagi lumba-lumba DeinotheriumRaksasa, bahkan termasuk di antara kerabat gajahnya.

Menggambar yang mengilustrasikan aksi hewan dan kimia di Paratythis.

Danau ini mengering selama jutaan tahun, kehilangan lebih dari sepertiga airnya dan sekitar dua pertiga luas permukaannya dalam jangka waktu 350.000 tahun dan berakhir sekitar 7,65 juta tahun yang lalu. Menurut situs Guinness World Records. Laut Hitam, Laut Kaspia, dan Laut Aral adalah sisa-sisa utama danau megah ini.

“Eksplorasi kami di Parathethys lebih dari sekadar rasa ingin tahu. Ini mengungkap ekosistem yang sangat responsif terhadap fluktuasi iklim,” kata Dan Balko, ilmuwan bumi di Universitas Utrecht, dalam sebuah postingan blog. meluncurkan. “Dengan mengeksplorasi bencana besar yang dialami danau kuno ini akibat perubahan iklim, kami memperoleh wawasan berharga yang dapat menunjukkan cara untuk mengatasi krisis laut beracun saat ini dan di masa depan, seperti Laut Hitam.”

Rilis tersebut mencatat bahwa sedimen Laut Hitam mengandung metana yang terperangkap, yang dapat dilepaskan ke atmosfer akibat perubahan iklim. Dengan cara yang sama, laut juga dapat berperan sebagai penyerap karbon dan menyimpan gas rumah kaca. Hilangnya Sungai Paratithis memberikan pelajaran tentang bagaimana perubahan iklim saat ini dapat mengubah sumber air dan lingkungan kita.

“Danau terbesar di dunia yang pernah ada” adalah rekor yang jauh lebih keren dibandingkan beberapa rekor yang sangat spesifik dalam buku ini, misalnya saja Hilangnya sebagian besar kekayaan pribadiatau itu Kendaraan bertenaga mandiri terberatAtau (dan saya tidak percaya saya menulis ini) adalah film dengan jumlah produksi film terbanyak yang dihadiri oleh film yang sama, Diberikan kepada seorang pria Florida untuk melihat Spider-Man: Tidak ada jalan pulang 292 kali. Sebenarnya tidak ada jalan pulang.

lagi: Kapal induk roket raksasa milik NASA secara resmi merupakan pesawat besar yang memecahkan rekor

READ  Bintang kerdil putih memasuki zaman kristalisasi dan berubah menjadi 'berlian kosmik': ScienceAlert