BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Data, politik, diplomasi – Tiongkok kembali menjadi sorotan

Data, politik, diplomasi – Tiongkok kembali menjadi sorotan

Sekilas tentang pasar Asia hari ini dari kolumnis pasar keuangan Jamie MacGyver.

Pada awal minggu ini, pasar aset di Asia akan kembali didominasi oleh indikator-indikator ekonomi utama, pergerakan pasar, kebijakan ramah pertumbuhan, dan sinyal diplomatik dari Tiongkok.

Pasar Asia juga akan mendapatkan kesempatan pertama mereka pada hari Senin untuk bereaksi terhadap pidato Jackson Hole yang disampaikan Jumat lalu oleh para pengambil kebijakan global paling berpengaruh di dunia Jerome Powell, Christine Lagarde dan Kazuo Ueda, meskipun perdagangan akan lebih ringan dari biasanya karena pasar Inggris tutup. liburan. .

Melihat kalender ekonomi Asia minggu ini, laporan PMI untuk beberapa negara – termasuk Tiongkok – akan memberikan gambaran awal tentang kinerja aktivitas di bulan Agustus. Angka PDB dari India dan angka inflasi dari india dan Vietnam juga akan dirilis.

Pengaruh pasar terbesar dalam semua hal ini kemungkinan besar adalah PMI jasa dan manufaktur di Tiongkok pada akhir minggu ini. Investor – dan pembuat kebijakan – akan mencermati tanda-tanda perbaikan perekonomian, namun ekspektasi menunjukkan adanya pelemahan pada bulan berikutnya.

Angka yang dirilis akhir pekan ini menunjukkan bahwa laba perusahaan industri Tiongkok turun 6,7% pada bulan Juli dibandingkan tahun sebelumnya, memperpanjang penurunan tahun ini hingga memasuki bulan ketujuh, dan laba setahun penuh turun 15,5% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Dalam upaya terbaru mereka untuk membalikkan resesi, otoritas Tiongkok mengurangi separuh bea materai pada perdagangan saham akhir pekan ini. Peraturan tersebut, yang mulai berlaku pada hari Senin, memberikan pengurangan pajak perdagangan saham sebesar 0,1% “untuk merangsang pasar modal dan meningkatkan kepercayaan investor.”

Bursa juga telah menurunkan persyaratan pendanaan margin, menurut Komisi Regulasi Sekuritas Tiongkok.

READ  TikTok membeli bisnis e-commerce GoTo di Indonesia dalam kesepakatan senilai US$1,5 miliar

Hal ini terjadi ketika Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo tiba di Beijing pada hari Minggu untuk kunjungan empat hari guna meningkatkan hubungan perdagangan antara dua ekonomi terbesar di dunia. Hubungan antara kedua negara adidaya berada pada titik terendah sepanjang masa.

Saham-saham Asia mengawali minggu ini dengan sedikit lebih baik dibandingkan beberapa minggu terakhir, namun tidak terlalu banyak. MSCI Asian Index tidak termasuk Jepang memecahkan penurunan tiga minggu berturut-turut, namun kenaikannya yang hanya sebesar 0,2% merupakan yang terkecil sejak bulan November, pemulihan yang lebih lambat setelah penurunan kumulatif sebesar 10% dalam tiga minggu sebelumnya.

Hambatan di pasar Asia sangat kuat dan nyata – kondisi keuangan menjadi semakin ketat, sebagian besar disebabkan oleh kenaikan imbal hasil (yield) obligasi pemerintah AS yang terus meningkat.

Kondisi keuangan global, pasar negara berkembang dan Tiongkok mencapai level terendah tahun ini pada minggu lalu, menurut indeks pasar keuangan Goldman Sachs.

Meningkatnya imbal hasil AS dan penguatan dolar mungkin diperlukan dari sudut pandang fundamental, namun dolar telah terapresiasi selama enam minggu berturut-turut, dan suku bunga AS telah meningkat selama dua tahun dalam 13 dari 16 minggu terakhir.

Waktunya istirahat?

Berikut adalah perkembangan penting yang dapat memberikan lebih banyak arah pada pasar pada hari Senin:

Penjualan Ritel Australia (Juli)

– Michael Barr dari Federal Reserve AS berbicara

Jumlah uang beredar di zona euro (Juli)