BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengarkan suara-suara aneh yang berasal dari organisme hidup terbesar dan tertua di dunia

Dengarkan suara-suara aneh yang berasal dari organisme hidup terbesar dan tertua di dunia

Oleh Stacy Liberatore untuk Dailymail.com

22:30 24 Oktober 2023, diperbarui 22:31 24 Oktober 2023

  • Suara menakutkannya adalah jutaan dedaunan yang bergemerisik di tengah badai petir
  • Sebuah mikrofon diikatkan pada akar pohon sekitar 90 kaki di bawah tanah
  • Baca selengkapnya: ‘Organisme hidup terbesar’ di Utah sedang sekarat

Para ilmuwan telah berbagi suara ‘raksasa gemetar’ yang menghantui di Utah, hutan aspen pando yang terdiri dari pohon dengan 47.000 ‘klon’ yang tumbuh dari satu sistem akar.

gemuruh yang aneh (Di Sini) adalah gemerisik jutaan daun yang tertiup angin saat terjadi badai petir, yang menyebabkan pohon bergetar hingga ke tanah, dan mikrofon menangkap kebisingan tersebut.

Pando diyakini sebagai organisme hidup terbesar dan terpadat yang pernah ada, dengan berat sekitar 13 juta pon, dan klonnya mencakup area seluas lebih dari 106 hektar.

Hutan berusia 80.000 tahun ini berasal dari satu benih dan menyebar dengan mengeluarkan tunas-tunas baru dari sistem akarnya yang berkembang, sehingga menghasilkan batang yang identik secara genetik.

Para ilmuwan telah berbagi suara ‘raksasa gemetar’ yang menghantui di Utah, hutan aspen pando yang terdiri dari pohon dengan 47.000 ‘klon’ yang tumbuh dari satu sistem akar.

Pando terletak di Hutan Nasional Fishlake, Utah, dan penelitian menunjukkan bahwa ia telah beregenerasi selama 9.000 tahun, menjadikannya salah satu organisme hidup tertua di Bumi.

Suara organisme ini ditangkap oleh seniman suara Jeff Rice dan Lance Audette, pendiri Friends of Pando, yang menempatkan speaker di dalam cabang holly di pangkal pohon dan memindahkannya ke akar — sekitar 90 kaki di bawah permukaan. .

“Hidrofon tidak hanya membutuhkan air untuk bekerja,” kata Rice.

“Mereka juga bisa menangkap getaran dari permukaan seperti akar, dan saat saya memakai headphone, saya langsung terkejut.

“Ada sesuatu yang terjadi.” Terdengar suara samar.

READ  Snoopy, manekin, dan Apollo 11 akan berayun di bulan dengan kapal Artemis I

Rice ingin menangkap suara Bando saat terjadi badai petir, dan saat dia memakai headphone, dia mendengar suara menderu yang mengganggu.

“Saya pikir apa yang Anda dengar adalah suara jutaan dedaunan di hutan, menggoyangkan pohon dan berjalan melalui dahan hingga ke tanah,” kata Rice saat presentasi pada bulan Maret ketika ia pertama kali membagikan audio tersebut.

Pando diyakini sebagai organisme hidup terbesar dan terpadat yang pernah ada, dengan berat sekitar 13 juta pon, dan klonnya mencakup area seluas lebih dari 106 hektar.
Suara organisme ini ditangkap oleh seniman suara Jeff Rice dan Lance Audette, pendiri Friends of Pando, yang menempatkan speaker di dalam cabang holly di pangkal pohon dan memindahkannya ke akar — sekitar 90 kaki di bawah permukaan. .

Hidrofon juga merekam suara pelan ketika dipukul ringan pada dahan yang berjarak 90 kaki. Rice membandingkannya dengan kotak telepon klasik.

“Ibarat dua kaleng yang dihubungkan dengan seutas tali,” katanya. “Kecuali ada 47.000 kaleng yang terhubung ke sistem root yang sangat besar.”

Meskipun Pando adalah keajaiban dunia, sebuah penelitian pada tahun 2018 menemukan bahwa Pando perlahan-lahan punah karena campur tangan manusia yang terus berlanjut – dan para ilmuwan memperingatkan bahwa Pando tidak akan ada dalam waktu kurang dari 50 tahun.

“Meskipun Pando mungkin telah ada selama ribuan tahun – kita tidak memiliki cara untuk menentukan secara pasti usianya – namun kini ia mulai runtuh di depan mata kita,” kata rekan penulis Paul Rogers dari Department of Wildlands Resources di Utah State University.

“Pelajaran yang jelas muncul di sini: kita tidak bisa mengelola satwa liar dan hutan secara mandiri.”

Penurunan ini terjadi karena manusia berekspansi ke hutan dan menebang kawasan tanpa memberikan waktu untuk pulih.

Penggembalaan rusa juga memberikan tekanan pada taman nasional, dan kekeringan jangka panjang telah meningkatkan kepunahan taman nasional.