BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dewan direksi perusahaan pelatih kebangkrutan Hafey menggantung jutaan klaim di kepala mereka

Havi Travel dan sister company-nya bangkrut pada akhir tahun 2019, menyebabkan kehebohan di dunia travel Belanda saat itu. Terutama karena Havi adalah salah satu pemain terbesar di pasar.
Perusahaan itu berakhir berantakan karena serangan teroris, terutama turis Asia, dari tahun 2015 dan seterusnya, dan mereka pindah secara signifikan dari Eropa. Setelah itu, pemerintah sendiri mengajukan kebangkrutan dan hampir dua ratus karyawan kehilangan pekerjaan.

pencarian kompleks

Kurator acara, Eric Bollingi, berpengalaman dalam profesi ini, tetapi memiliki masalah besar dengan kebangkrutan ini. Dia sebelumnya berbicara tentang “penyelidikan kompleks”. Terutama karena Havi terdiri dari lima perusahaan yang terkait erat satu sama lain. Wali amanat telah menangani kasus ini selama lebih dari 1.600 jam, sementara penyelidikannya masih berjalan lancar.

Dalam laporan kepailitan publik pertamanya pada pertengahan tahun lalu, wali pailit mengumumkan bahwa ia sedang mempertimbangkan untuk meminta pertanggungjawaban dewan direksi secara pribadi atas kekurangan keuangan dalam kepailitan. Penyebabnya adalah pengelolaan yang tidak lengkap dan beberapa rekening tahunan tidak diserahkan tepat waktu.

Kondisi tambahan

Manajer Havi memberi alasan bahwa, antara lain, tidak ada wawasan tentang sebagian arus kas dari China. Akibatnya, mereka sendiri berada dalam ketidakpastian dalam administrasi mereka dan tidak dapat mengajukan rekening tahunan dalam jangka waktu yang diwajibkan secara hukum.

Namun, hal ini menimbulkan keraguan tentang pengelolaan nilai. Dia kemudian menulis dalam salah satu laporannya sebelumnya bahwa ada “keadaan tambahan” yang dia yakini akan membenarkan meminta pertanggungjawaban manajer Hafey secara pribadi. Wali pailit tidak ingin menanyakan keadaan itu, tetapi hanya ingin mengatakan bahwa “penyelidikan lebih lanjut diperlukan.”

wawancara pribadi

Lebih dari setahun kemudian, tampaknya manajemen dan kurator Huffy masih belum sepakat.

READ  Dengan alasan perbudakan, kita tidak membaca pelajaran untuk nenek moyang kita melainkan membacanya untuk diri kita sendiri

Wali pailit sekarang menulis dalam laporan terakhirnya bahwa pertemuan dengan para manajer dan pengacara mereka telah dilakukan. Antara lain, alasan kebangkrutan dibahas. Dibahas juga mengapa beberapa laporan tahunan tidak disampaikan tepat waktu, sebagaimana disyaratkan oleh undang-undang.

Rupanya, direktur dan pengacara mereka tidak dapat meyakinkan koordinator dalam percakapan pribadi, karena dia menulis dalam laporannya bahwa penyelidikan akan dilanjutkan. Dengan demikian, ia memeriksa, antara lain, apakah manajemen dapat dituduh “pengelolaan yang tidak tepat”. Dalam hal ini, manajer dapat dimintai pertanggungjawaban pribadi atas kerugian jutaan dolar.

Tempat penjualan

Awal tahun ini, diumumkan bahwa koordinator telah mampu menjual bangunan komersial di Morsweg di Riesen seharga 1,1 juta euro. Setelah penjualan selesai, perselisihan muncul dengan dua pemodal. Dana tersebut kemudian disimpan di rekening pihak ketiga untuk notaris untuk bekerja pada solusi sementara. Dalam laporan terakhirnya, wali amanat menyatakan bahwa kesepakatan telah dicapai untuk sementara waktu.

menjual barang

Wali amanat juga melaporkan bahwa hanya kurang dari tiga ton barang dari Havi terjual, termasuk “van” seperti bus dan mobil, beberapa trailer, panggilan telepon dari karyawan, komputer di dalam pesawat, dan inventaris kantor.

Dalam beberapa bulan mendatang, investigasi oleh Koordinator Poelenije terutama akan fokus pada pengungkapan lebih lanjut situasi keuangan yang kompleks dari Havi dan afiliasinya. Menurut wali amanat, akun tahunan komprehensif Havi Beheer selama beberapa tahun terakhir telah tunduk pada apa yang disebut disclaimer of opinion. Akuntan dengan demikian menunjukkan bahwa dia tidak dapat menyetujui atau menolak akun tahunan.

Kurator Poelenije tidak ingin memberikan penjelasan lisan lebih lanjut tentang laporannya.

pemain internasional

Havi telah menjadi nama besar di industri perjalanan selama bertahun-tahun. Khususnya sejak akuisisi Peter Langhout pada tahun 2016, Havi Travel telah menjadi salah satu perusahaan bus terbesar di Belanda, raksasa perjalanan yang mengangkut lebih dari 2.500 set di seluruh Eropa setiap tahun.

READ  Indonesia mendapat ibu kota baru. McKinsey bekerja sama

bus pemain

Havi memiliki cabang di Goor, Lith dan Schiphol, tetapi juga memiliki cabang di Polandia, Rumania dan Swiss. Havi Travel juga telah aktif di India, Kamboja dan Indonesia. Armada terdiri dari sekitar seratus bus. Selanjutnya, Havi mengendarai bus tim FC Twente, Ajax dan De Graafschap.