BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dream Chaser Pesawat Luar Angkasa Sierra bersiap untuk penerbangan pra-peluncuran ke Cape – Spaceflight Now

Dream Chaser Pesawat Luar Angkasa Sierra bersiap untuk penerbangan pra-peluncuran ke Cape – Spaceflight Now

Pesawat luar angkasa Dream Chaser Sierra Space ditampilkan di dalam ruang uji di Fasilitas Uji Neil Armstrong NASA di Sandusky, Ohio. Gambar: Ruang Sierra

Sierra Space selangkah lebih dekat untuk melihat pesawat luar angkasa Dream Chaser mencapai landasan peluncuran. Pesawat luar angkasa tersebut menyelesaikan pengujian lingkungan di Fasilitas Uji Neil Armstrong NASA di Sandusky, Ohio, minggu lalu.

Kampanye pengujian dimulai pada bulan Januari lalu, ketika kendaraan tiba di pusat untuk menjalani pengujian guncangan dan getaran pada bulan Februari lalu, yang berlangsung sekitar lima minggu.

Hal ini diikuti dengan uji vakum termal, di mana pesawat ruang angkasa bernama “Tenacity” dan perluasan kargonya Shooting Star mengalami paparan suhu selama lebih dari sebulan, mulai dari -150 derajat Fahrenheit hingga 250 derajat Fahrenheit.

“Keberhasilan menyelesaikan kampanye pengujian lingkungan yang sangat ketat dalam kemitraan erat dengan NASA merupakan tonggak penting dan menempatkan Dream Chaser pada jalur operasi akhir tahun ini,” kata CEO Sierra Space Tom Weiss dalam sebuah pernyataan. “Ini adalah tahun dimana kita beralih dari penelitian dan pengembangan yang ketat ke operasi orbital reguler, dan dengan melakukan hal tersebut, kita mengubah cara kita menghubungkan ruang angkasa ke Bumi.”

Dengan kampanye ini, Sierra Space kini bersiap memuat Dream Chaser dan Shooting Star untuk dikirim ke Kennedy Space Center NASA. Setelah tiba di Space Systems Processing Facility (SSPF), tim akan menyelesaikan penambahan ubin pelindung termal dan melakukan pemeriksaan tambahan, seperti pengujian akustik.

Sierra Space telah berupaya mencapai tujuan ini selama beberapa waktu. Kendaraan ini beralih dari versi kendaraan berawak ke versi kargo ketika terpilih sebagai bagian dari kontrak Indefinite-Delivery Indefinite Quantity (IDIQ) dengan harga tetap milik NASA senilai $14 miliar untuk Commercial Resupply Services 2 (CRS-2) pada tahun 2016. Pilihan mereka terhadap kontrak CRS asli juga merupakan bagian dari kesepakatan ini.

READ  Dengan Hubble dalam Safe Mode, NASA Membuat Teleskop Antariksa Tersedia

Pada bulan Maret 2022, NASA meminta tambahan 12 misi dari Northrop Grumman dan SpaceX, masing-masing enam, yang akan diterbangkan hingga tahun 2026. Dengan demikian, jumlah total misi yang dipesan berdasarkan CRS-2 adalah sebagai berikut:

  • 14- Northrop Grumman
  • 3 – Sierra Space (awalnya Sierra Nevada Corporation)
  • 15- Luar AngkasaX

Vulkan SERT-2

Pesawat luar angkasa tersebut dijadwalkan menjadi muatan untuk misi sertifikasi kedua United Launch Alliance untuk roket Vulcan miliknya. Ini akan menjadi yang pertama dari tujuh misi yang dikontrak menggunakan rudal tersebut.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana dengan Dream Chaser, peluncuran tersebut harus bersaing dengan sejumlah item di kalender Stasiun Luar Angkasa Internasional, termasuk empat misi yang dijadwalkan diluncurkan dengan roket SpaceX Falcon 9 yang dijadwalkan diluncurkan pada bulan tersebut -jangka waktu yang lama pada bulan Agustus untuk meringankan Crew-8, dan NASA menargetkan paling lambat bulan Oktober untuk misi astronot swasta keempat melintasi Axiom Space.

Ada juga peluncuran misi kargo ke-31 SpaceX (SpX-31) dan misi kargo ke-21 Northrop Grumman (NG-21) di bawah kontrak CRS-2, yang juga diperkirakan akan berlangsung pada paruh tahun 2024.

Meskipun ULA berencana menjadikan Tenacity sebagai muatan kedua Vulcan, hal ini dapat berubah jika muncul masalah pada putaran pengujian berikutnya. Dalam postingan media sosial, Presiden dan CEO ULA Torey Bruno berkata, “Kami memiliki cadangan jika mereka mengalami masalah,” tetapi diperkirakan akan diluncurkan pada musim gugur ini.

Pejabat pertahanan yang berbicara dengan Berita luar angkasa Menggunakan simulator massal bisa menjadi alternatif yang layak untuk ULA, katanya, jika Dream Chaser tidak memenuhi target peluncurannya pada musim gugur ini.

READ  Varian COVID-19 R.1 menyebar dengan cepat di panti jompo Kentucky

Berita ini muncul setelah surat yang dikirim pada hari Jumat kepada presiden Lockheed Martin dan Boeing dari Asisten Menteri Angkatan Udara Frank Calvelli. Washington Post Hancurkan ceritanya.

Surat itu mengatakan Calvelli “prihatin” dengan jadwal pengembangan Vulcan dan “kemampuan ULA untuk meningkatkan produksi dan memperluas jangkauan peluncuran roket Vulcan untuk memenuhi kebutuhan kita.”

Dalam sebuah wawancara dengan Spaceflight Now pada bulan Januari, Bruno mengatakan perusahaannya membuat kemajuan yang baik menuju tingkat peluncuran yang direncanakan sebesar 25 roket per tahun, atau sekitar peluncuran setiap dua minggu, pada “paruh tahun 2025.” Dia mencatat penyelesaian gudang barang jadi ULA di dekat pabrik utamanya di Decatur, Alabama, dan berbicara tentang kedatangan tongkang kedua untuk mengangkut komponen rudal (secara resmi menyingkap minggu lalu).

Beberapa pemasok mereka, seperti L3Harris, yang memasok avionik, dan Northrop Grumman, yang membuat motor roket padat, sedang memperluas lini produksinya untuk meningkatkan kapasitas, kata Bruno.

Roket Vulcan perdana, yang ditenagai oleh dua mesin Blue Origin BE-4, lepas landas dari SLC-41 di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral pada 8 Januari 2024. Foto: Adam Bernstein/Spaceflight Now

Ruang pabrik Blue Origin di Huntsville, Alabama, juga diperluas dua kali lipat untuk meningkatkan produksi mesin BE-4, yang menggerakkan tahap booster Vulcan, katanya dalam wawancara tersebut, dan lagi saat konferensi pers pada bulan Maret. Karena Blue Origin tertinggal dibandingkan pemasok lainnya dalam hal pengembangan, ULA tidak dapat sepenuhnya bertransisi ke model “pekerjaan masa depan” penuh untuk mencapai tingkat peluncuran dua mingguan hingga paruh kedua tahun 2025, kata Bruno.

“Kami tidak akan benar-benar berada dalam rencana pembangunan ke depan tahun ini dan bagian depan tahun depan dengan Blue Origin sampai mereka mencapai kemajuan mereka dan mencapai tingkat produksi yang kami cari,” kata Bruno pada bulan Maret. . “Kemudian, mereka akan mengejar ketinggalan dan membangun inventaris, seperti orang lain.”

READ  Westchester County mengeluarkan peringatan kesehatan masyarakat mengenai potensi paparan infeksi parasit dari pengunjung di American Legion Hall

di dalam Catatan tertulis Usai presentasi di hadapan Subkomite Pasukan Strategis DPR, Calvelli menekankan pentingnya menyelesaikan Cert-2 sebagai peristiwa penting yang membuka pintu bagi misi keamanan nasional. ULA telah mengamankan 60% dari seluruh misi Peluncuran Luar Angkasa Keamanan Nasional (NSSL) Tahap 2, senilai $3,12 miliar, menurut Komando Sistem Luar Angkasa AS (SSC).

“Kegagalan menyelesaikan penerbangan sertifikasi kedua akan menunda peluncuran muatan keamanan nasional yang penting tahun ini, termasuk GPS III-7, USSF-106, dan USSF-87,” tulis Calvelli. “Secara paralel, Blue Origin perlu memperluas produksi mesin BE-4. Kami sedang memantau apakah kedua perusahaan ini dapat melakukan ekspansi untuk memenuhi kebutuhan kami.

Menurut SSC, USSF-106, yang digambarkan sebagai “misi multi-cabang,” dijadwalkan menjadi misi NSSL pertama Vulcan. Pesawat ini akan membawa muatan satelit Navigation Technology-3 dan muatan lain yang belum diumumkan untuk Angkatan Luar Angkasa AS.