BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eksperimen luar biasa yang menunjukkan lebah “bermain” dengan berbagai hal

Eksperimen luar biasa yang menunjukkan lebah “bermain” dengan berbagai hal

Studi pertama menunjukkan lebah menjadi “bermain”. Eksperimen, di mana lebah menggulung bola kayu, adalah pertama kalinya perilaku bermain objek ditunjukkan pada serangga.

Bumblebee bermain, menurut penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal perilaku hewan. Ini adalah pertama kalinya perilaku bermain objek ditunjukkan pada seekor serangga, menambah semakin banyak bukti bahwa lebah mungkin merasakan “emosi” positif.

Beberapa percobaan telah dilakukan oleh tim peneliti, yang dipimpin oleh para ilmuwan dari Queen Mary University of London, untuk menguji hipotesis mereka. Mereka menunjukkan bahwa lebah berusaha keras untuk menggulung bola kayu berulang kali meskipun tidak ada insentif yang jelas untuk melakukannya.

Menurut hasil, lebah yang lebih muda menggulung lebih banyak bola daripada lebah yang lebih tua. Hasil ini mencerminkan perilaku manusia anak-anak dan mamalia muda lainnya serta burung yang paling suka bermain. Selain itu, lebah jantan menggulung bola lebih lama dari lebah betina.

Empat puluh lima lebah diikuti dalam penelitian saat mereka melewati arena. Mereka diberi pilihan untuk berjalan melalui jalur bebas hambatan untuk mencapai area makan atau menyimpang dari jalur ini ke area dengan bola kayu. Lebah individu memutar bola secara mengesankan antara 1 dan 117 kali selama percobaan. Perilaku berulang menunjukkan bahwa menggulirkan bola itu bermanfaat.

Hal ini didukung oleh eksperimen lain di mana kelompok berbeda yang terdiri dari 42 lebah diberi akses ke dua ruangan berwarna. Satu ruangan selalu berisi bola yang bergerak, sedangkan ruangan lainnya tidak berisi benda apapun. Ketika kemudian diuji dan diberi pilihan antara dua kamar, karena keduanya tidak memiliki bola pada saat itu, lebah menunjukkan preferensi untuk warna ruangan yang sebelumnya dikaitkan dengan bola kayu. Pengaturan eksperimen menghilangkan anggapan bahwa lebah menggerakkan bola untuk tujuan apa pun selain bermain. Bola bergulir tidak berkontribusi pada strategi bertahan hidup, seperti mendapatkan makanan, merapikan, atau kawin, dan ini dilakukan dalam kondisi bebas stres.

Studi ini memperluas pekerjaan sebelumnya dari laboratorium Queen Mary yang sama yang menunjukkan lebah dapat dilatih untuk mencetak gol dengan menggulirkan bola ke gol dengan imbalan makanan manis. Selama percobaan sebelumnya, tim memperhatikan bahwa lebah menggelindingkan bola keluar dari percobaan, tanpa mendapatkan hadiah makanan. Penelitian baru menunjukkan bahwa lebah berulang kali menggulung bola tanpa dilatih dan tanpa menerima makanan untuk melakukannya – ini bersifat sukarela dan spontan – dan dengan demikian mirip dengan perilaku bermain seperti yang terlihat pada hewan lain.

Samadi Galpayage, penulis pertama studi dan mahasiswa doktoral di Queen Mary University of London, mengatakan: “Tentu saja menakjubkan, kadang-kadang bahkan menyenangkan, untuk menonton lebah menampilkan sesuatu seperti mainan. Mereka mendekati dan memanipulasi ‘mainan’ ini berulang-ulang. lagi. Ini menunjukkan, sekali dan untuk semua. Lain, bahwa meskipun ukuran otak mereka kecil, mereka lebih dari sekadar makhluk robot kecil. Mereka mungkin sebenarnya mengalami semacam keadaan emosi positif, bahkan jika primitif, seperti hewan besar lainnya yang tipis atau tidak terlalu tipis. Penemuan semacam ini memiliki implikasi Pada pemahaman kita tentang kesadaran dan kesejahteraan serangga, kami berharap ini akan mendorong kita untuk menghormati dan melindungi kehidupan di Bumi lebih dari sebelumnya.”

Profesor Lars Chitka, Profesor Ekologi Sensorik dan Perilaku di Queen Mary University of London, kepala laboratorium dan penulis buku terbaru The Bee Brain, mengatakan: “Penelitian ini memberikan indikasi kuat bahwa otak serangga jauh lebih canggih daripada yang kita bayangkan. bayangkan.. Ada banyak hewan di luar sana yang bermain hanya untuk bersenang-senang, tetapi kebanyakan contoh datang dari mamalia kecil dan burung.

“Kami menghasilkan semakin banyak bukti yang mendukung perlunya melakukan segala yang kami bisa untuk melindungi serangga satu juta mil jauhnya dari makhluk sembrono dan tanpa emosi yang diyakini secara tradisional.”

Referensi: “Apakah lebah bermain?” Oleh Heroni Samadi Galbage Donna, Quinn Solvey, Amelia Kowaluska, Carly McKella, Hadi Mabodi, dan Lars Schitka, 19 Oktober 2022, perilaku hewan.
DOI: 10.1016 / j.anbehav.2022.08.013

READ  Penyelidikan Ketekunan NASA menemukan kekusutan yang aneh