BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Film Fund ingin mengembangkan lebih banyak proyek dengan bekas koloni

Di tahun-tahun mendatang, Dana Film ingin lebih memperhatikan pengembangan proyek film yang diproduksi bersama dengan negara-negara dengan masa lalu kolonial. Dana produksi bersama baru dengan Afrika Selatan dipresentasikan akhir pekan ini di Cannes. Direktur Bero Beyer ingin memulai proyek serupa di tahun-tahun mendatang dengan Indonesia, Suriname, dan Karibia.

“Kami pikir penting bagi Belanda untuk membuat film di dalam dan dengan negara-negara itu,” kata Baer. Pilihan pertama adalah Afrika Selatan karena Belanda telah berkolaborasi secara teratur dalam beberapa tahun terakhir, misalnya untuk produksi seperti Black Butterflies, Stellenbosch dan Bram Fischer. “Sebagai sebuah kepercayaan, kami percaya bahwa sinema di Belanda dapat lebih mencerminkan masa lalu kolonial kami dan peran yang dimainkannya dalam membentuk masyarakat saat ini.”

Dana produksi bersama Thuthuka akan menjadi platform yang akan memudahkan pembuat negara dari kedua negara untuk terhubung jika mereka ingin bekerja sama. Seharusnya juga menjadi lebih mudah bagi produsen untuk menemukan rute dukungan di kedua negara.

tren

“Jika ada satu topik yang kami kerjakan di Belanda tahun lalu selain Corona, yaitu masyarakat bikultural, diskriminasi dan pengucilan. Anda harus melihat tren ini dalam film-film yang kami buat,” kata Beyer. Dia mengakui bahwa ini sudah terjadi, tetapi seharusnya lebih mudah bagi sutradara untuk membuat film di sekitar cerita semacam ini. De Ost menyebutkan Jim Taihuttu, film pertama tentang tindakan polisi, dan Polado, masuknya tahun ini ke Belanda untuk Academy Awards, sebagai contoh sukses.

Dana Produksi Bersama Afrika Selatan untuk sementara menyediakan anggaran sebesar €160.000 per tahun. Dimaksudkan bahwa empat proyek baru akan dikembangkan setiap tahun dari ini. Mereka dapat berupa film layar lebar, tetapi juga film dokumenter atau film animasi.

READ  Tempatkan diri Anda pada posisi rakyat, hanya dengan begitu kekejaman perang dapat dipahami

Anda dapat mengikuti topik ini