BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Final Fantasy 16 sangat berbahaya |  Berpegangan tangan

Final Fantasy 16 sangat berbahaya | Berpegangan tangan

Bukan untuk anak berusia enam belas tahun

ditulis oleh Referensi Denian Franken op

Game Final Fantasy selalu cocok untuk audiens yang relatif muda, sebagian berkat tema seperti cinta dan persahabatan remaja. Di Final Fantasy 16, durinya berbeda: di sini kita menemukan hukuman mati tanpa pengadilan, karakter bejat yang saling bertarung, dan Chocobo yang menjadi korban serangan berdarah. Gim ini mencari sudut tergelap dari genre fantasi dan tidak sebaik yang kami harapkan dari seri ini.

Versi game yang kami mainkan di preview ini disusun khusus untuk media. Oleh karena itu, bagian-bagian tertentu mungkin berbeda dari versi final gim tersebut.

Final Fantasy 16 mengambil arah baru yang drastis, tetapi kita sudah tahu bahwa untuk pertama kalinya dalam seri ini, game ini akan memiliki peringkat usia dewasa untuk pemain berusia 18 tahun ke atas. Kami sudah dapat melihat perubahan nada ini dari trailer, di mana kami berada, antara lain Melihat seorang anak kecil berlumuran darah. Selain itu, produser Naoki Yoshida baru-baru ini membuat beberapa pernyataan bagus tentang game tersebut. di dalam Wawancara terbaru Misalnya, dia secara terbuka mengungkapkan ketidakpuasannya dengan istilah jrpg. Jadi sang produser tidak menyembunyikan fakta bahwa ia ingin melangkah lebih jauh dari game ini daripada di mana Final Fantasy berada, menurutnya. Misalnya, dia mendapat inspirasi dari media fantasi Barat seperti Game of Thrones dan God of War.

Hasilnya adalah jenis Final Fantasy yang sangat berbeda dari biasanya, menurut sesi langsung selama empat jam dengan game tersebut. Tentu saja game Final Fantasy selalu berbeda satu sama lain, namun kali ini perbedaannya sangat jelas. Elemen dan suasana penceritaannya begitu gelap dan pengap sehingga ketika Anda melihat seekor Moogle terbang, Anda pasti bertanya-tanya apa yang dilakukan makhluk imut ini di dalam game ini.

Segera menjadi jelas bahwa Yoshi-P telah memerintahkan timnya untuk melihat lebih dekat Game of Thrones. Latar Final Fantasy 16 – sebuah benua bernama Valisthea yang terdiri dari enam negara di ambang perang – menghirup politik dramatis dari kisah-kisah George R. R. Martin. Pengaruhnya dapat ditemukan bahkan dalam detail terkecil, dari kalimat satu kalimat yang khas (“I lion you”) hingga karakter yang jelas berasal dari kepala pelayan House Stark, Hodor.

READ  Spotify menghapus fungsi "tampilan mobil" dari aplikasi seluler - tablet dan ponsel - berita

Konten aneh, hampir seperti Witcher di Final Fantasy 16 membuat game ini hampir tidak dapat dikenali dibandingkan dengan bagian seri sebelumnya. Meskipun kita sering bermimpi berada jauh dari dunia fantasi Final Fantasy, Valisthea membuat kita merindukan secercah cahaya di antara tirai hitam kematian. Setelah orang barbar menjentikkan leher Chocobo untuk mengirim binatang tak berdosa itu melengking ke tanah, kita tahu pasti: akar dunia ini sangat busuk.

Episode 16

Gore, hinaan, dan adegan intim membuat Final Fantasy 16 menjadi tontonan yang mengejutkan, tetapi itu juga membuat kita berada di ujung kursi. Sehingga game ini memakan waktu lama untuk menyiapkan cerita dan intrik politik yang menyertainya. Selama beberapa jam pertama permainan, kami melihat secara komprehensif masa kecil karakter utama Clive Rosefield melalui kilas balik. Dia adalah putra tertua dari Archduke of Rosaria, sebuah negara di sebelah barat Wallisthia. Sementara banyak penduduk Rosaria meramalkan bahwa Clive akan mewarisi kekuatan Ikon Api (Phoenix) dari ayahnya, ternyata adik laki-lakinya Joshua yang harus mengambil tugas penting yang disebut Dominator ini. Selama intro, kami menekan beberapa tombol, karena pada dasarnya ini adalah serangkaian adegan yang dipotong.

Adegan berdarah, menggairahkan, dan intim membuat Final Fantasy 16 menjadi tontonan yang mengejutkan

Video-video ini jelas bukan hukuman untuk ditonton. Tidak hanya mengalir mulus dengan gameplay yang ditawarkan, tetapi mengingat kemampuan PlayStation 5, ini sama menariknya dengan film aksi beranggaran besar. Misalnya, Final Fantasy 16 memainkan Panggilan khusus dari seri (di sini disebut Eikons), yang secara teratur menantang layar sebagai dewa nyata yang saling bertarung. Dalam satu adegan, Clive dan dua rekannya berusaha melintasi lanskap pegunungan sementara ikon Shiva dan Titan saling memusnahkan satu sama lain di udara. Kristal Shiva meluncur di layar mengubah seluruh adegan menjadi arena seluncur es.

Episode 16
Episode 16

Terkadang terasa seperti adegan film sedang diputar, tetapi Anda benar-benar mengendalikan Eikon sendiri. Di beberapa titik, kita berakhir di adegan di mana Phoenix diserang oleh api Ikon musuh bernama Ifrit. Sementara string epik dan efek suara dapat didengar, kami mengontrol Phoenix seolah-olah itu adalah satu kesatuan Panzer DragoonPermainan sambil menembakkan bola api ke arahnya dan berusaha menghindari serangan tubuhnya yang berat dengan kejadian quicktime. Adegan penuh sudah merupakan adegan besar dalam dirinya sendiri, tetapi fakta bahwa Anda mengendalikan monster terbang itu sendiri membuat adegan itu semakin imersif.

READ  Microsoft Teams mendapatkan avatar animasi yang menampilkan ekspresi wajah - penglihatan dan suara - berita

Pertarungan terlihat bagus di game ini; Juga turun ke bumi. Di Forspoken, kami telah mengetahui bahwa Square Enix menyukai efek partikel yang solid — di Final Fantasy 16, percikan api itu tidak hilang. Sebagai Clive, Anda bertarung dengan pedang dan elemen yang Anda pelajari dari berbagai Eikon, seperti serangan api dari Ifrit dan serangan udara dari Garuda. Dengan terus-menerus beralih di antara kombinasi sihir yang berbeda – yang Anda buka secara bertahap menggunakan skill tree – banyak serangan yang berbeda dan menakjubkan dimungkinkan.

Episode 16

Episode 16

Sistem pertarungan real-time Final Fantasy 16 yang sepenuhnya diperbarui adalah alasan kedua mengapa gim ini terasa sangat berbeda. Meskipun sudah jelas untuk beberapa waktu bahwa sistem berbasis giliran lama yang andal tidak akan kembali, pengembang tidak memilih gaya pertarungan berbasis giliran di Final Fantasy 7 Remake. Pertarungan dalam game ini bisa jadi lebih baik dibandingkan dengan game aksi murni seperti Devil May Cry dan Bayonetta. Square Enix bahkan meminta bantuan pengembang DMC Ryoto Suzuki untuk merancang mekanisme pertempurannya. Karena kami juga bermain dengan gerakan mengelak berwaktu yang memperlambat permainan selama sesi pratinjau kami, elemen permainan seperti Waktu Penyihir tidak boleh dilewatkan.

Episode 16

Pertarungan di Final Fantasy 16 terlihat sangat kompleks karena semua jenis efek khusus yang intens, tetapi dalam praktiknya sangat mengecewakan. Pertarungan dengan cepat berakhir dalam paket serudukan tombol satu dimensi. Ini terutama terjadi saat menggunakan apa yang disebut lampiran waktu, sehingga Anda tidak lagi harus fokus pada menghindari serangan atau menciptakan kombo, misalnya. Sebagai seorang gamer, Anda dapat dengan cepat menyadari bahwa Anda sangat ahli dalam permainan, tanpa banyak usaha. Ini mungkin juga menjadi bagian dari tujuan Yoshi-P, seperti yang dia nyatakan sebelumnya Audiens yang jauh lebih luas Saya ingin memakai.

READ  Mobil 'Ferrari Among the Game Boys' kembali dijual - jika Anda bertindak cepat

Final Fantasy 16 bukanlah game dunia terbuka. Di seberang peta besar Valisthea, Anda bepergian dari satu daerah ke daerah lain. Area ini tidak terhubung, jadi Anda tidak perlu segera mundur ke rawa lengket tempat Anda mengalahkan Marlboro sebelumnya. Kecuali, tentu saja, misi sampingan membawa Anda kembali ke sana. Sama seperti di game Final Fantasy sebelumnya, ada karakter di dunia yang akan meminta saran tertentu dari Anda. Misi seperti ini memungkinkan Anda untuk sementara menjauhkan diri dari alur cerita utama dan mendapatkan lebih banyak pengetahuan tentang Valisthea.

Anda dapat menemukan misi sampingan di Cid’s Hideaway. Di sinilah Anda sering kembali – yaitu, setiap kali setelah menyelesaikan misi utama. Pusat ini berfungsi sebagai surga tempat Anda dapat membeli senjata, meningkatkan, menjalani pelatihan, dan berbicara dengan semua jenis orang, antara lain. Selama kenalan pertama kami, ternyata Hideaway tidak sebesar itu dan terutama berfungsi sebagai tempat untuk mempersiapkan diri untuk petualangan yang akan datang. Pada saat yang sama, di sinilah Anda dapat sepenuhnya menyesuaikan peralatan Clive sesuai keinginan Anda. Misalnya, kami diberi beberapa opsi saat pandai besi untuk meregenerasi dan membuat senjata dan aksesori yang lebih kuat.

Episode 16

Final Fantasy 16 tampaknya menjadi batu loncatan ke Final Fantasy jenis baru, di mana latar abad pertengahan jauh lebih berani dan sebagian besar klise JRPG dihilangkan. Dengan demikian, ceritanya menjadi lebih dewasa dan kompleks dibandingkan dengan bagian sebelumnya, yang menyebabkan banyak cutscene di beberapa jam pertama permainan. Namun, itu tidak mengganggu Anda sejenak: grafiknya mengesankan dan ceritanya memiliki ketegangan yang sebanding dengan seri fantasi yang hebat. Selain itu, pertarungan real-time baru melawan musuh – terutama yang memiliki parameter kesehatan tinggi – bisa sangat intens, dan juga di tangan Anda. Jadi sangat menyenangkan bisa meletakkan konsol di pangkuan Anda dan menikmati tontonan yang tak tertandingi antara dua Eikon.

Final Fantasy 16 akan dirilis pada 22 Juni di PlayStation 5.