BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Finlandia bergabung dengan Swedia dan Denmark dalam membatasi vaksin COVID-19 Moderna

Gambar ilustrasi yang diambil pada 24 Maret 2021 ini menunjukkan sebuah botol berjudul “Vaksin Penyakit Virus Corona (COVID-19) Modern” yang ditempatkan pada bendera Uni Eropa.

HELSINKI (Reuters) – Finlandia pada Kamis menangguhkan penggunaan Moderna Ikuti Favorit Vaksin COVID-19 untuk pria yang lebih muda Karena laporan efek samping kardiovaskular yang langka, Swedia dan Denmark telah bergabung untuk membatasi penggunaannya.

Mika Salminen, direktur Institut Kesehatan Finlandia, mengatakan Finlandia akan memberikan vaksin Pfizer kepada pria yang lahir pada tahun 1991 dan setelahnya. Finlandia menyediakan tangkapan layar untuk orang berusia 12 tahun ke atas.

“Sebuah studi utara termasuk Finlandia, Swedia, Norwegia dan Denmark menemukan bahwa pria di bawah usia 30 tahun yang menerima Moderna Specifax lebih mungkin mengembangkan miokarditis daripada kelompok kontrol,” katanya.

Pejabat kesehatan Swedia dan Denmark mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka akan menghentikan penggunaan vaksin Moderna untuk semua dewasa muda dan anak-anak, mengutip penelitian yang tidak dipublikasikan yang sama. Baca lebih lajut

Pejabat kesehatan Norwegia mengkonfirmasi pada hari Rabu bahwa mereka telah merekomendasikan pria di bawah usia 30 tahun untuk memilih vaksin Pfizer.

Lembaga Finlandia mengatakan studi Nordik akan diterbitkan dalam waktu dua minggu dan data awal telah dikirim ke European Medicines Agency (EMA) untuk evaluasi lebih lanjut.

Komite Keselamatan EMA menyimpulkan pada bulan Juli bahwa kondisi jantung inflamasi seperti itu dapat terjadi sangat jarang setelah vaksinasi dengan suntikan Spikevax atau Pfizer/BioNTech Comirnaty, lebih sering pada pria yang lebih muda setelah dosis kedua. Baca lebih lajut

Namun, regulator di Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Organisasi Kesehatan Dunia menekankan bahwa manfaat suntikan berdasarkan teknologi mRNA yang digunakan oleh Moderna dan Pfizer-BioNTech dalam mencegah COVID-19 masih lebih besar daripada risikonya.

READ  Mike Brown, astronom yang mendorong Planet Sembilan, adalah orang yang membantu menurunkan tatanan Pluto

Seorang juru bicara Moderna mengatakan Rabu malam bahwa mereka mengetahui keputusan regulator Swedia dan Denmark.

“Ini biasanya kasus ringan dan individu cenderung pulih dalam waktu singkat setelah perawatan standar dan istirahat. Risiko mengembangkan miokarditis meningkat secara signifikan bagi mereka yang tertular COVID-19, dan vaksinasi adalah cara terbaik untuk melindunginya.”

Menteri Kesehatan Italia Roberto Speranza mengatakan kepada wartawan bahwa Italia tidak berencana untuk menangguhkan vaksin Moderna dan mengatakan negara-negara Eropa harus bekerja sama lebih erat untuk berkoordinasi lebih baik.

“Kita harus mempercayai otoritas internasional, dimulai dengan EMA yang merupakan lembaga referensi kami yang telah membuat penilaian yang sangat jelas tentang masalah ini,” katanya.

Pelaporan tambahan oleh Issey Leto di Helsinki dan Emilio Parodi di Milan; Diedit oleh Alex Richardson dan Alison Williams

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.