BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fokus: Sinema Asia terbaik di CinemaAsia

Fokus: Sinema Asia terbaik di CinemaAsia

Jangan mengubah persamaan kemenangan. CinemaAsia Film Festival telah menampilkan keberagaman sinema Asia sejak 2004. Tahun ini antara lain dengan kompetisi, program overview (panorama) dan program animasi. Selain pertunjukan di Amsterdam, pilihan acara juga dapat dilihat secara online.

Inti dari CinemaAsia adalah persaingan. Tahun ini ada tujuh film dari berbagai negara. Ini menunjukkan kekayaan tema dan genre dalam perfilman Asia.

dalam film dokumenter perjalanan pulang yang panjang Sutradara Cina Wenqian Zhang menemukan dirinya dalam masalah keluarga yang serius ketika dia kembali ke rumah setelah belajar di luar negeri. Dalam film fantasi biografi biografi Pembuat film Indonesia Maqbool Mubarak menunjukkan bagaimana masa lalu diktator Suharto terus mempengaruhi masa kini. Film ini telah memenangkan sejumlah besar penghargaan internasional.

di dalam biru kecil Oleh sutradara Taiwan Li Yi-fang, seorang remaja berjuang untuk keluar dari jurang yang dalam setelah gambar seksualnya yang eksplisit berakhir di Internet. di dalam Leonor tidak akan pernah mati Disutradarai oleh sutradara Filipina Martica Ramirez Escobar, fantasi dan kenyataan penulis skenario bercampur setelah sebuah pesawat televisi jatuh di kepalanya. Tiba-tiba wanita itu melihat dirinya sebagai pahlawan dalam skenario petualangan. di dalam Apa yang terjadi pada serigala Disutradarai oleh sutradara Myanmar Na Ji, dua wanita yang sakit parah menemukan dukungan satu sama lain dan mengembangkan perselingkuhan. Karena penentangannya terhadap kekuasaan militer, Na Ji bersembunyi di Myanmar sejak kudeta tahun 2021.

dalam komedi Arnold adalah siswa teladan Ditulis oleh sutradara Thailand Surayos Prabappan, para siswa melawan sistem sekolah yang otoriter. dan masuk Kecil, pelan tapi mantap Akhirnya dari Shó Miyake Jepang, seorang wanita ingin menjadi petinju profesional sendiri saat klub tinjunya tutup.

READ  Bobby Nasution Terima Pengarjan Belopur Kebangkitan Film Medan Menyojo Kuta Film di Indonesia
Kembali ke Seoul

Program Tinjauan Panorama memiliki delapan belas film. Di bawah ini adalah pratinjau Kembali ke SeoulIni juga film pembuka festival. Sutradara Davey Chu dan bintang Park Ji-min akan menghadiri festival tersebut. juga muncul di program ini Film naratif, film hitam putih keenam oleh sutradara Korea Hong Sang-soo. Film tersebut, di mana pengarangnya mengenang hasratnya yang hilang terhadap film melalui pertemuan kebetulan, memenangkan Penghargaan Juri di Festival Film Berlin.

dalam film dokumenter Orang buangan (Lola Amaría) Orang Indonesia yang melarikan diri ke Eropa setelah kudeta Suharto tahun 1965 berbicara tentang kehidupan mereka yang hancur. Film ini menunjukkan bagaimana masa lalu yang traumatis memengaruhi kehidupan mereka. Amaría hadir untuk tanya jawab dan juga duduk di meja selama diskusi panel dengan dua orang buangan.

Empat film animasi juga ditampilkan: Film perdana Willow buta, wanita yang sedang tidur, film yang diadaptasi dari beberapa cerita pendek karya Haruki Murakami; Taiwan Demigod: Legenda Dimulai (Chris Huang Wen Chang); Film animasi Jepang klasik tahun 2011 Tatsumi (Eric Koo); Dan Detektif Hebat Sherlock Holmes: Pembobol Penjara Terhebat oleh animator Hong Kong Toe Yuen dan Matthew Chow.

“Crossed the Blue” menampilkan film-film pendek karya seniman Tionghoa yang tinggal di Belanda tentang bagaimana rasanya hidup di antara dua budaya. Dan tentu saja, FilmLab tradisional, tempat pengujian bakat baru, juga ada di festival tersebut. Promosi singkat untuk film yang belum dibuat dan pemutaran film yang sudah selesai dapat dilihat. Dan tidak ada festival tanpa makanan: pada akhir pekan tanggal 11 dan 12 Maret akan ada pasar makanan di Studio/K dan Rialto De Pijp dengan makanan ringan dan makanan Asia.

READ  Tinjauan Tinjauan Tidak: 'Jarang cantik dan seksi' | Film dan acara TV

Festival Film Asia | Dari 7 hingga 12 Maret | Rialto De Pijp / Rialto VU / Studio / K, Amsterdam